RPP IPA Fisika SMP Kelas IX

RINCIAN WAKTU

                                                                                                                        Waktu

3.1 Listrik Statis

  1. Memberi Muatan Listrik dengan Cara Menggosok    ………………1 jp
  2. Sifat Muatan Listrik    ………………………………………………1 jp
  3. Hukum Coulomb        ………………………………………………1 jp
  4. Induksi Listrik            ………………………………………………………1 jp
  5. Generator Listrik Statis dan Distribusi Muatan          ………………1 jp

3. 2  Sumber Arus Listrik

Difinisi dan Pengukuran Listrik  ……………………………………….2 jp

Sel Listrik    …………………………………………………………….2 jp

Konsep Gaya Listrik ……………………………………………………2 jp

Ulangan Harian      …………………………………………………………. 1 jp

3.3   Listrik Dinamis

  1.    Mengukur Kuat arus Listrik dan Beda Potensial Listrik …………2 jp
  2.    Merumuskan Hukum Ohm  ………………………………………2 jp
  3.    Membedakan Hambatan Beberapa Jenis Bahan………..…………2 jp
  4.    Mendiskripsikan tentang Hukum I Kirchhof………………………2 jp
  5.    Analisis Kuantitatif Terhadap Rangkaian Sederhana ……………….. 2 jp
  6.    Resistor…………………………………………………………..  2 jp

Ulangan Harian  ……………….……………………………………   2 jp

3.4 Energi dan Daya Listrik

Persamaan Energi dan Daya Listrik         …………………………………………..2 jp

Konversi Energi………………………………………………………………2 jp

Ulangan Harian  ……………………..………………………………………. 1 jp

4.1     Gejala Kemagnetan

  1. Sifat-sifat Magnet ………………………………………………………………….2 jp
  2. Medan Magnetik  …………………………………………………………………..2 jp

4.2     Pemanfaatan Kemagnetan

Gaya Lorentz     …………………………………………………………………………..2 jp

Ulangan harian        ………………………………………………………………….. …1 jp

4.3     Induksi Elektromagnet

1.Tegangan Induksi       …………………………………………………………………2 jp

2.Generator                    …………………………………………………………………2 jp.

3.Transformator       …………………………………………………………………2 jp

Ulangan harian       .. ………………………………………………………………….. ..1 jp

5.1    Tata Surya

1.Planet              …………………………………………………………………1 jp

2.Benda antar planet      …………………………………………………………………1 jp

3.Matahari          ………………………………………………………………………….1 jp

Ulangan harian        ……………………………………………………………………. ..1 jp

5.2    Matahari Sebagai Bintang dan Bumi sebagai Planet

1.Matahari Sebagai Bintang ……………………………………………………………2 jp

2.Bentuk dan ukuran Bumi……………………………………………………………..2 jp

Ulangan harian        ………………………………………………………………….. … 1 jp

5.3    Gerak Edar Bumi, Bulan, dan Satelit

  1. Rotasi Bumi             …………………………………………………………………1 jp
  2. Revolusi Bumi                     ………………………………………………………1 jp
  3. Bulan                                    …………………………………………………………………1 jp
  4. Satelit buatan                       …………………………………………………………………1 jp

Ulangan harian        …………………………………………………………………… …1 jp

5.4  Proses-proses yang terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer terkait denga perubahan kalor

Proses pelapukan di kulit Bumi    ………………………………………………………2 jp

Proses pemanasan global   …………………………………………………………………2 jp

Ulangan harian          .. ………………………………………………………………….. ..1 jp

5.4  Hubungan Proses-proses yang terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer dengan kesehatan

Pengaruh proses-proses terhadap kesehatan manusia       ……………………………….   2 jp

Ulangan harian          .. ………………………………………………………………….. ..1 jp

Ulangan harian           ………………………………………………………………….. ..   1 jp

Cadangan                ………………………………………………………………….. …..   4 jp

Mid. Semester       . ………………………………………………………………….. …..   4 jp

Ulangan Umum         ………………………………………………………………….. ..    4 jp

Ujian Praktek        ……………………………………………………………………… ..    4 jp

Ujian Nasional       ……………………………………………………………………… ..   4 jp

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN 26

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.1.Memberi Muatan Listrik dengan Cara  Menggosok

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • Menjelaskan benda dapat bernuatan listrik dengan cara digososk
  • Memberi contoh peristiwa yang menghasilkan benda yang bermuatan listrik dan proses terjadinya secara sederhana.

IV. Tujuan                   :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Mejelaskan bahwa atom terdiri dari inti atom yang dikelilingi elektron
  • Menjelaskan mengapa proton berada di dalam inti atom sedangkan elektron berada di kulit atom.
  • Menggambarkan model atom
  • Menjelaskan mengapa plastik digosok dengan kain wol akan bermuatan listrik negatif.
  • Menjelaskan mengapa kaca digosok dengan kain sutra akan bermuatan listrik positif.
  • Memberikan contoh cara memberikan muatan listrik pada suatu benda.
  • Menjelaskan mengapa sobekan kertas dapat ditarik plastik yang telah digosok.
  • Menjelaskan perbedaan antara konduktor dan isolator.
  • Memberikan contoh sehari-hari benda-benda yang termasuk konduktor baik, konduktor jelek dan isolator.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Menunjukkan cara memberi muatan listrik suatu benda baik dengan metode  konduksi maupun dengan menggosok.
  • Menunjukkan efek dari muatan listrik statis.
  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

6.1.  Pendahuluan ( awal )      :

        Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Mengapa bulu-bulu kaki terasa seperti berdiri ketika berdekatan dengan baju yang habis digosok?
  • Mengapa sobekan kecil kertas dapat ditarik olah penggaris plastik yang telah digpsok ?

Pengetahuan Prasyarat :

  • Teori atom ( setiap unsur tersusun atas atom-atom, setiap atom tersusun atas inti atom dan elektron yang mengelilinginya ).
  • Atom senantiasa bergerak

1.2  Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melakukan percobaan “ Mendemontrasikan efek dari muatan listrik statis “ halaman 3 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

1.3  Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Benda dikatakan bermuatan listrik apabila dapat menarik benda-benda yang kecil dan ringan yang ada di dekatnya.
  1. Setiap atom tersusun atas proton, netron dan elektron.
  1. Proton dan netron berada di dalam inti atom sedangkan elekron berada di kulit atom, karena :
  • Massa proton ( muatan positif ) lebih besar daripada massa elektron ( muatan negatif ).
  • gaya tarik antara partikel proton dan netron lebih besar daripada gaya tarik antara proton dan elektron.
  1. Benda dikatakan netral, apabila jumlah  elektron sama dengan jumlah  proton .
  1. Benda dikatakan bermuatan listrik negatif, apabila jumlah elektron lebih banyak daripada  jumlah  ( proton ).
  1. Benda dikatakan bermuatan listrik positif, apabila jumlah proton lebih banyak daripada jumlah elektron .
  1. Cara memberi mutan listrik pada benda dapat dilakukan dengan  dua metode, yaitu :
    1. menggosok
    2. konduksi
  1. Contoh memberi mutan listrik dengan cara menggosok :
  • Plastik digosok dengan kain woll, maka elektron-elektron dari kain woll akan berpindah  ke plastik. Akibatnya kain kekurangan elektron dan bermuatan listrik positif dan plastik kelebihan elektron dan bermuatan listrik negatif.
  • Kaca digosok dengan kain sutra, maka elektron-elektron dari kaca akan berpindah ke kain sutra. Akibatnya kaca kekurangan elektron dan bermuatan listrik positif dan sutra kelebihan elektron dan bermuatan listrik negatif.
  1. Mengapa penggaris plastik yang digosok dapat menarik sobekan kecil kertas ? hal ini dapat dijelaskan :

nenda netral jika didekatkan pada benda bermuatan , maka  akan terjadi pemisahan muatan di mana muatan listrik yang tidak sejenis akan saling mendekat dan muatan listrik yang sejenis saling menjauh.

Contoh :

Ketika plastik yang bermutan negatif didekatkan pada sobekan kertas yang semula netral, maka pada kertas terjadi pemisahan muatan

Kertas netral                    pemisahan muatan

Pada kertas          plastik bermuatan

+–+-+-

- ++-++

—   +++    —   +++ +      — —

————-

a.                                                    b.

  1. Isolator adalah benda-benda yang sukar menghantarkan muatan listrik. Hal ini karena elektron-elektron pada setiap atom diikat dengan kuat, sehingga pada keadaan normal, elektron-elektron tidak bebas bergerak. Elektron-elektron ini dapat dipindahkan dengan menggosok.

Contoh : plastik, ebonit, karet, kertas, kaca, kain.

  1. Konduktor adalah benda-benda yang dapat menghabtarkan arus listrik.

Contoh konduktor baik  : hampir semua jenis logam

Contoh konduktor jelek  : air, badan manusia, tanah

  1. Manfaat isolator sehari-hari :

Kabel dibungkus bahan isolator agar terhindar dari strum listrik.

  1. Sumber dan Alat :
  2. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
  3. Alat : sisir plastik, sobekan-sobekan kertas dan kain woll kering.
  1. Penilaian :

1.1.  Pemahaman dan Penerapan Konsep

Siswa diminta untu menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 6 halaman 7 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

1.2.  Kinerja Ilmiah

Guru menilainya

  • ketika siswa melakukan percobaan mendemontrasikan efek benda bermuatan.
  • Cara membuat benda bermuatan dengan cara menggosok dan konduksi.
  • Cara menggosok benda netral sehingga menjadi benda bermuatan.

.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 27

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.2. Sifat Muatan Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • Melakukan percobaan sederhana untuk menunjukkan sifat muatan listrik.

IV Tujuan Pembelajaran :                   :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan bahwa ada dua jenis muatan listrik
  2. menunjukkkan interaksi antara muatan listrik positif dan muatan listrik negatif.
  3. menjelaskan sifat muatan listrik

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  1. menunjukkan sifat muatan listrik melalui percobaan.
  2. memberi muatan listrik dengan cara menggosok dan konduksi pada alat sederhana seperti plastik, kaca, kain woll, sutra,  secara baik dan benar menggunakan
  3. melalui percobaan untuk membuktikan benda-benda yang termasuk konduktor dan isolator.
  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Mengapa sobekan-sobekan kertas yang dapat ditarik oleh plastik yang digosok dikatakan bahwa pada kertas terjadi pemisahan muatan ?
  • Apa yang terjadi jika dua benda bermuatan listrik saling didekatkan ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Benda yang digosok bisa bermuatan listrik.
  • Plastik digosok kain wol akan bermutan listrik negatif
  • Kaca digosok dengan kain sutra akan bermuatan listrik positif.

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melakukan percobaan “ menunjukkan interaksi antara dus benda bermuatan listriks “ halaman 8 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Sifat muatan listrik :
  • muatan listrik sejenis jika didekatkan akan tolak-menolak dan
  • muatan listrik tidak sejenis akan tarik-menarik
  1. Pemisahan muatan pada benda yang semula netral setelah didekati benda bermuatan menunjukkan bukti bahwa muatan listrik sejenis tolak-menolak dan muatan listrik tidak sejenis akan tarik-menarik.
  1. Sumber dan Alat :
    1. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
    2. Alat :  2 mistar ( sisir ) plastik,  2 batang kaca, kain wol kering, kain sutra dan gamtungan dengan pemegang kertas.
  1. Penilaian :

1.3.  Pemahaman dan Penerapan Konsep

Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 2 halaman 9 dan menjawab pertanyaan nomor 7,  halaman 10 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

1.4.  Kinerja Ilmiah

Guru menilainya             :

  • ketika siswa melakukan percobaan mendemontrasikan interaksi dua benda bermuatan.
  • cara menggantungkan  benda bermuatan dan mendekatkan dengan benda bermuatan yang lain.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 28

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.3. Hukum Coulomb

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • Menjelaskan secara kualitatif hubungan antara besar gaya listrik dan besar muatan listrik serta jarak antara benda bermuatan listrik.

IV.  Tujuan                  :

3.1.    Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan apa yang dimaksud gaya coulomb.
  • Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi besar gaya coulomb.
  • Menjelaskan bunyi hukum Coulomb.
  • Mengambarkan agya tarik atau gaya tolak jika dua benda bermuatan didekatkan.

3.2.    Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

-

  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Apa yang terjadi jika dua bermuatan didekatkan semakin diketakan atau makin dijauhkan ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Sifat muatan listrik

Kegiatan Inti   :

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan  “ Hukum Coulomb “ halaman 10 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Gaya coulomb adalah gaya tarik atau gaya tolak yang terjadi ketika dua benda bermuatan saling didekatkan.
  1. Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya gaya coulomb adalah :
  • Besar muatan masing-masing benda
  • Jarak kedua benda
  1. Bunyi hukum Coulomb :

Gaya listrik ( tarik-menarik atau tolak-menolak ) antara satuan dua muatan listrik sebanding dengan besar muatan listrik masing-masing dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara kedua muatan listrik.

  1. Satuan muatan listrik coulomb dan disingkat C
  1. Kesimpulan hukum Coulomb :
    1. gaya listrik sebanding dengan besar muatan listrik masing-masing
    2. gaya listrik berbanding terbalik dengan kuadrat jarak pisah antara kedua muatan listrik.
  1. Sumber dan Alat :
  2. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
  3. Alat : -

VIII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan penerapan Konsep

Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 3 s.d nomor 4 halaman 13 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2.    Kinerja Ilmiah

Guru menilainya             : -

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 29

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.4. Induksi Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • mejelaskan secara kualitatif hubungan antara besar gaya listrik dan besar muatan listrik serta jarak antara benda bermuatan listrik.

IV. Tujuan                   :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan alat elektroskop
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika didekati benda bermuatan
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika digunakan untuk mengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika digunakan untuk mengetahui jenis muatan listrik suatu benda
  • Menggambarkan cara memberi muatan listrik pada sebuah  elektroskop
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika diberi muatan
  • Menjelaskan apa yang dimaksud dengan induksi listrik.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

Menunjukkan elektroskop ketika digunakan untuk :

  • mengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • memberi muatan pada elektrokop
  • mengetahui jenis muatan listrik
  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Bagaimana cara kita mengetahui jenis muatan listrik ?
  • Apakah ada cara lain memberi muatan listrik selain menggosok dan konduksi ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Sifat muatan listrik

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melakukan percobaan  “ membuat elektroskop“ halaman 14 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Elektroskop adalah alat yang digunakan untuk mengetahui apakah suatu benda bermuatan listrik atau tidak.
  1. Induksi listrik adalah pemisahan muatan listrik di dalam suatu penghantar karena penghantar itu didekati oleh benda bermuatan.

Contoh : sobekan kertas didekati plastik yang bermuatan (plastik yang telah digosok ), maka akan terjadi pemisahan muatam pada sobekan kertas di mana muatan listrik yang sejenis akan saling menjauh dan muatan listrik tidak sejenis saling mendekat, sehingga sobekan kertas dapat ditarik plastik bermuatan.

  1. Fungsi elektroskop :
  • mengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • mengetahui jenis muatan listrik suatu benda
  • memberi muatan listrik suatu benda
  1. Mmengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • Jika sebuah benda didekatkan pada kepala elektroskop netral dan

daun elektroskop membuka, maka benda itu pasti bermuatan.

  • Sebaliknya jika sebuah benda didekatkan pada kepala elektroskop

netral dan daun elektroskop tetap menguncup, maka benda itu  tidak bermuatan.

  1. Cara memberi muatan listrik pada sebuah elektroskop :

a. Elektroskop netral  didekati plastik yang bermuatan, maka daun elektroskop akan membuka.

  1. Salah satu ujung kepala elektroskop disentuh dengan jari telunjuk, maka elektron-elektron dari daun elektroskop melalui kepala elektroskop menuju ke ibu jari selanjutnya ke badan manusia kemudian ke tanah dan daun elektroskop menguncup.

c. Lepaskan ibu jari, sementara plastik masih tetap di tempat!

  1. Perlahan-lahan jauhkan plastik dari kepala elektrokop dan daun elektropkaop membuka. Sekarang elektroskop bermuatan listrik positif.

Kesimpulan : elektroskop akan mendapat muatan listrik yang tidak sejenis dengan muatan listrik yang mendekati ( yang memberi muatan ).

  1. Cara mengetahui jenis muatan listrik menggunakan elektroskop :

a. Jika daun elektroskop bermuatan semakin membuka, maka muatan

listrik  benda tidak sejenis dengan muatan listrik  elektroskop.

  1. Jika daun elektroskop bermuatan menguncup, maka muatan listrik benda  sejenis dengan muatan listrik elektroskop
  1. Sumber dan Alat :
    1. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
    2. Alat :
  • Sebuah botol kaca ( transparan )
  • Sebuah gabus penutup rapat botol
  • Sebuah paku
  • Sepotong kawat listrik ringan dengan panjang 15 cm
  • Selembar foil alumunium ( daun alumunium )

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan penerapan Konsep

  • Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 6 s.d nomor 7 halaman 16 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Menjawab pertanyaan nomor 8 s.d nomor 10 7 halaman 21 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2.   Kinerja Ilmiah

Guru menilainya  :

  • Menunjukkan fungsi elektroskop untuk mengetahui apakah sebuah benda bermuatan atau tidak.
  • Menunjukkan fungsi elektroskop untuk mengetahui jenis muatan listrik sebuah benda
  • Ketika memberi muatan pada sebuah elektroskop netral.
  • Untuk menjawab soal kompetensi dasar.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 30

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.5. Generator Listrik Statis dan Distribusi Muatan Listrik pada Konduktor *)

                        Alokasi Waktu            : 3 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III.  Tujuan                  :

  1.   Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan distribusi muatan listrik pada konduktor
  • Menjelaskan prinsip kerja generator Van De Graaff
  • Menjelaskan aksi muatan listrik
  • Menjelaskan terjadinya petir
  • Menjelaskan prinsip kerja penangkal petir
  • Menjelaskan bahaya listrik statis
  • Menjelaskan penggunaan listrik statis sehari-hari
  • Memecahkan masalah sehari-hari yang berhubungan dengan listrik sehari-hari
  1. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu : -

  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

5.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Bagaimanakah  terjadinya petir, adakah hubungannya dengan listrik ststis
  • Bagaimana cara menanggulangi gedung-gedung bahaya petir ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Sifat muatan listrik

5.2.    Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Generator Listrik Statis dan Distribusi Muatan Listrik pada Konduktor“ halaman 22 s.d 34 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

5.3.     Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Distribusi muatan listrik pada suatu konduktor :
  • Pada permukaan dalam konduktor berongga tidak terdapat muatan listrik.
  • Pada permukaan luar terdapat muatan listrik.

Kesimpulan :

Muatan listrik pada konduktor berongga terdistribusi pada permukaan luarnya, tidak pada permukaan dalamnya.

  1. Distribusi muatan listrik pada permukaan luar konduktor berongga dipusatkan pada bagian luar yang memiliki kelengkungan paling tajam.
  1. Generator van de graaff adalah suatu mesin penghasil listrik statis yang besar.
  1. Prinsip Generator van de graaff Muatan listriknya diproduksi dengan cara menggosok ( metode gesekan ).
  1. Terjadinya petir :

Pelepasan muatan adalah melompatnya ( keluarnya ) muatan-muatan listrik ( elektron ) dari suatu benda ke benda lain. Petir termasuk pelepasan muatan alami yang dramatik. Mula-mula awan netral menjadi bermuatan, akibat partikel-partikel di dalamnya bergesekan, muatan-muatan negatif yang berkumpul di bagian dasar awan menginduksi puncak bangunan tinggi sehingga pada bagian ini berkumpul muatan positif. Akibat tarik-menarik muatan tak sejenis maka muatan-muatan negatif dari awan petir melompat ke bangunan untuk sampai ke tanah. ( ingat tanah adalah tempat yang tidak terbatas menampung elektron atau memberikan elektron untuk menetralkan benda bermuatan positif ). Dikatakan bangunan tersambar petir.

  1. Prinsip kerja penangkal petir

Ada dua cara menangkal petir  :

  • Mengurangi kesempatan atap gedung tersambar petir.
  • Jika menyambar juga disediakan jalur untuk dijalani elektron-elektron untuk sampai ke tanah tanpa merusak gedung.
  1. Sumber dan Alat :

6.1.  Sumber    : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

6.2.    Alat         :

-

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penertapan Konserp :

Siswa diminta :

  • menjawab soal kompetensi dasar halaman 22 s.d 23 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 16 s.d nomor 18 halaman 34 s.d 35 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • kegiatan 1.7. Menulis laporan
  • kegiatan 1.8. Menulis

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 33

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.2. Sumber Arus Listrik

Submateri Pokok         : IX.2.3.Konsep gaya Gerak Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep gaya gerak listrik ( GGL ) sumber arus listrik.
  • Menjelaskan susunan dan cara kerja elemen listrik primer dan sekunder.
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub listrik
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub sumber tegangan jepit ( tegangan terpakai )

IV  Tujuan                   :

3.1  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan pengertian GGL
  • Menjelaskan cara mengukur GGL
  • Menjelaskan cara memasang voltmeter
  • Membaca sala voltmeter
  • Menjelaskan perbedaan antara GGL dengan tegangan terpakai
  • Menjelaskan cara mengukur tegangan terpakai.

3.2  Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk memahami perbedaan antara gaya gerak listrik dan tegangan jepit.
  1. Materi Pokok :

Sumber Arus Listrik

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Apakah tegangan yang terpakai pada rangkaian juga 1,5 volt, ketika sebuah baterai yang tertulis 1,5 volt  digunakan untuk sebuah rangkaian?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan dan satuannya.

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “cara mengukur beda potensial antara kutub-kutub baterai menggunakan voltmeter ” halaman 63 s.d 64 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membedakan pengertian gaya gerak listrik dan tegangan jepit” halaman 65 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Alat yang digunakan untuk mengukur beda potensial antara kutub-kutub sebuah baterai disebut voltmeter.
  1. Jenis voltmeter : 2
    1. voltmeter analog
    2. volmeter digital
  1. Cara memasang voltmeter ketika mengukur beda potensial harus dipasang paralel dengan baterai yang hendak diukur kutub-kutubnya.

( kutub + baterai dihubungkan dengan terminal voltmeter yang bertanda +, kutub – baterai dihubungkan dengan terminal voltmeter yang bertanda – )

  1. Gaya gerak listrik ( GGL ) adalah beda potensial ketika sumber listrik tidak mengalirkan arus listrik ( saklar terbuka ), lambangnya Ε satuannya volt.
  1. Tegangan jepit adalah beda potensial antara kutub-kutub sebuah sumber listrik ketika mengalirkan arus listrik, lambangnya V dengan satuan volt.
  1. Nilai tegangan jepit selalu lebih kecil daripada nilai GGL nya, karena ketika sumber listrik ( baterai ) digunakan maka ada arus listrik yang terpakai di dalam sumber listrik itu sendiri. Hal ini disebabkan di dalam sumber arus terdapat hambatan, makin besar hambatan makin besar beban dan makin kecil nilai tegangan jepitnya.
  1. Sumber dan Alat :

Sumber            : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

Alat    :

Batu baterai 1,5 V

Lampu pijar

Saklar

Kabel-kabel penghubung

Voltmeter hambatan tinggi

amperemeter

VIII.     Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk mengerjakan soal  nomor kompetensi dasar “ Kemampuan Mengamati “  halaman 64  dan halaman 66 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan  nomor 11 s.d 12 halaman 66  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • PR mengerjakan soal dan menjawab pertanyaan halaman  73 s.d 7466  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  •  siswa memasang voltmeter pada pengukuran tegangan pepit dan GGL
  • cara mengukur beda votensial pada tegangan pepit dan GGL

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 34.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.1.Mengukur Kuat Arus dan Beda Potensial Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep arus listrik dan beda potensial listrik
  • membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan perbedaan konsep kuat arus listrik dengan beda potensial
  • Menjelaskan cara mengukur kuat arus listrik dan beda potensial
  • Menjelaskan mengapa lebih berbahaya arus listrik daripada tegangan tinggi
  • Memberikan contoh sehari-hari bahwa arus listrik lebih berbahaya daripada tegangan tinggi tidak berbahaya
  • memecahkan masalah sebari-hari mengapa burung-burung yang nangkring di atas kawat tegangan tinggi tidak berbahaya
  • memecahkan masalah sebari-hari mengapa burung-burung yang nangkring di atas kawat tegangan tinggi yang putus dan kawat menyentuh tanah sangat berbahaya bagi burung-burung.

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk menentukan syarat agar arus listrik dapat mengalir dalam suatu rangkaian.
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )    :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Mengapa burung-burung tidak berbahaya ketika nangkring di atas kawat listrik bertegangan tinggi?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan, kuat arus listrik dan satuannya.
  • Cara mengukur beda potensial
  • Cara menukur kuat arus listrik

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “Mengukur kuat arus listrik dan beda potensial ” halaman 77 s.d 78 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ menentukan syarat agar arus listrik dapat mengalir dalam suatu rangkaian” halaman 78 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Elektron-elektron mengalir melalui kawat, karena adanya beda potensial listrik.
  1. Beda potensial listrik adalah dorongan yang menyebabkan elektron-elektron itu mengalir dari suatu tempat ke tempat lain.
  1. Rangkaian tertutup adalah rangkaian di mana alektron-elektron mengalir dari suatu tempat ke satu arah, maka akan kembali ke tempat semula.
  1. Dua syarat agar arus listrik ( elektron-elektron ) dapat mengalir :
  • Rangkian listrik harus tertutup
  • Harus ada beda potensial antara dua titik dalam rangkaian.
  1. Perbedaan antara potensian listrik dengan beda potensial listrik :
  • Potensial listrik ( tegangan ) adalah besaran yang menyatakan dorongan terhadap elektron-elektron agar dapat mengalir.
  • Beda potensial listrik atau beda tegangan listrik adalah  beda tegangan yang menyatakan beda nilai potensial antara dua titik berbeda dalam suatu rangkaian.
  1. Burung-burung yang bertengger di atas kawat bertegangan tinggi memiliki tujuan, karena ketika udara dingin kawat lebih panas sehingga untuk menghangatkan tubuh burung maka burung-burung itu bertengger di atas kawat listrik tegangan tinggi dan tidak berbahaya bagi burung-burung tersebut.
  1. 7.      Arus listrik lebih berbahaya daripada potensial listrik
  • Potensial litrik tidak berbahaya

Contoh :

Burung-burung tidak berbahaya nangkring di atas kawat (telanjang ) bertegangan tinggi.

Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut !

Kedua kaki burung, yaitu titik A dan  B berada pada tegangan tinggi. Arus mengalir melalui kawat dan kedua kaki burung ( A dan B ). Kedua kaki burung memiliki potensial yang sama ( VA = VB ).  ini berarti beda potensial antara titik A dan B yaitu VA – VB = 0. Akibatnya arus listrik tidak mengalir pada tubuh burung sehingga burung-burung nangkring di atas kawat listrik bertegangan tinggi pun tidak berbahaya.

  • Arus listrik ( karena adanya beda potensial ) berbahaya :

Contoh :

Apabila kawat putus dan salah satu ujungnya menyentuh tanah, maka ini sangat berbahaya bagi burung apabila burung masih tetap bertengger di atasnya.

Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Ketika ujung kawat menyentuh tanah misanya pada kaki B, maka potensial kaki  B = 0 (VB = 0 ). Sekarang kedua kaki burung meliki potensial yang sangat berbeda, VA = potensialnya sangat tinggi sehingga terjadilah beda potensial. Beda potensial yang tinggi ini menyebabkan arus listrik mengalir melalui tubuh burung. Akibatnya burung menggelepar dan hangus.

  1. Sumber dan Alat :

Sumber            : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

  1. Alat     :

Batu baterai 1,5 V

Lampu pijar

Kabel-kabel penghubung

VIII.     Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk mengerjakan soal latihan nomor 1 halaman 80  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan percobaan untuk menentukan syarat agar arus listrik mengalir dalam suatu rangkaian.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelakasanaan  Pembelajaran 35

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.2.Membuat rangkaian

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel
  • mengukur dan menggambarkan arus listrik dan beda potensial dalam bentuk tabel dan grafik.

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan perbedaan rangakian seri dan paralel
  • Menjelaskan cara merangkai komponen listrik dengan berbagai variasi ( seri maupun paralel )
  • Menjelaskan perbedaan nyala lampu ketika dihubungkan dengan baterai yang dirangkai seri dan baterai yang dirangkai paralel.
  • Menjelaskan pemasangan amperemeter dan voltmeter pada rangkain untuk pengukuran kuat arus dan beda potensial.

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk mengukuran kuat arus dan beda potensial dalam suatu rangkaian.
  • Merangkai komponen listrik dalam berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Cara memasang dan membaca skala pada amperemeter
  • Cara memasang dan membaca skala pada voltmeter
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

5.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Disusun secara apakah instalansi listrik di rumahmu?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan, kuat arus listrik dan satuannya.
  • Cara mengukur beda potensial
  • Cara mengukur kuat arus listrik
    1. Kegiatan Inti
  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel” halaman 81 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “bagaiamana memasang dan membaca amperemeter dan volmeter ” halaman 83 s.d 85 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut
    1.  Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. jika percobaan membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel dilakukan dengan benar, maka akan mendapat kesimpulan :
    1. Makin banyak baterai disusun seri dalam suatu rangkaian, maka rangkaian akan dilalui arus yang lebih  besar, sehingga lampu menyala lebih terang.
    2. Makin banyak lampu yang disusun seri makin kecil arus yang melalui lampu, sehingga lampu menyala redup. Hal ini karena beda potensial listrik dibagi banyak lampu.
    3. Lampu-lampu yang disusun paralel menyala sama terang dengan satu lampu. Karena beda potensial tiap-tiap lampu sama jika hanya menggunakan satu lampu.
    4. Lampu-lampu disusun seri, jika salah lampu putus maka lampu-lampu yang lain akan mati.
    5. Lampu-lampu yang disusun paralel, jika ada satu lampu yang putus maka lampu yang lain tetap menyala. Karena pada rangkaian paralel saling bebas, ini juga berarti kerusakan komponen satu tidak mempengaruhi komponen lain.
  1. Pemasangan amperemeter :

Amperemeter harus dipasang seri dengan alat yang akan diukur ( arus masuk ke terminal + dan keluar dari terminal – ). Jika terbalik jarum akan menunjukkan arah yang berlawanan, ini berbahaya karena dapat merusak ampertemeter.

  1. Pemasangan voltmeter :

Voltmeter harus dipasang paralel dengan komponen yang akan diukur beda potensialnya. ( ujung yang potensialnya lebih besar dihubungkan dengan terminal + voltmeter dan ujung yang potensialnya lebih rendah dihubungkan dengan terminal – ).

  1. Untuk keamanan anak-anak tidak boleh melakukan percobaan dengan menggunakan tegangan lebih dari 24 volt. ( baterai biasa 1,5 volt )
  1. Sumber dan Alat :

Sumber            : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

Alat     :

  • Percobaan membuat rangkaian :

Batu baterai 1,5 V

Lampu pijar 2,5 V 0,2 A

Kabel-kabel penghubung

Beberapa saklar

  • Peragaan cara pemasangan dan pembacaan amperemeter dan voltmeter :

Amperemeter

Voltmeter

Kabel secukupnya

carta

VIII.     Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep  :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 2 s.d 5 halaman 86  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Il miah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan percobaan membuat rangkaian berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Pemasangan dan pembacaan skala pada ampertemeter dan voltmeter.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran 36

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.2. Merumuskan Hukum Ohm

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menyelidiki hubungan antara arus listrik dan beda potensial dalam suatu rangkaian listrik ( hukum Ohm )

IV.  Tujuan                  :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • menemukan hukum Ohm
  • menemukan hubungan kuat arus dan beda potensial dan merumuskannya
  • mebuat grafik hubungan kuat arus dan beda potensial
  • menerapakn hukum ohm dalam kehidupan sehari-hari

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk mengukuran kuat arus dan beda potensial dalam suatu rangkaian.
  • Merangkai komponen listrik dalam berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Cara memasang dan membaca skala pada amperemeter
  • Cara memasang dan membaca skala pada voltmeter
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )     :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Mengapa lampu di rumahmu kadang menyala dengan terang, tetapi kadang menyala redup ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan, kuat arus listrik dan satuannya.
  • Cara mengukur beda potensial
  • Cara mengukur kuat arus listrik

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ menemukan hubungan antara kuat arus dan beda potensial” halaman 88 s.d 89 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “hubungan matematis antara kuat arus dengan tegangan ”, “ hambatan konduktor Ohmik” , “ penerapan hukum Ohm “ dan  “hukum Ohm dan kejutan listrik “ halaman 89 s.d 98 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Bunyi hukum Ohm :

Kuat arus yang melalui suatu konduktor ohmik adalah sebanding ( berbanding lurus ) dengan beda potensial antara ujung-ujung konduktor asalkan suhu konduktor tetap.

Secara matematis dapat dirumuskan :

V = R . I

I  =  V/R

R = V /I

Keterangan :

V = beda potensial, satuan : volt ( V )

I  = kuat arus, satuan : ampere ( A )

R = hambatan, satuan : ohm ( Ω )

  1. Hambatan merupakan hasil bagi antara beda potensial dengan kuat arus listrik.
  1. Sau ohm adalah hambatan bagi suatu konduktor di mana ketika beda potensial satu volt diberikan pada ujung-ujung konduktor amka kuat arus satu ampere mengalir melalui konduktor tersebut.
  1. Penerapan hukum Ohm sehari-hari :

Kuat arus listrik berbanding terbalik dengan hambatan listrik

Pada peristiwa hubungan singkat ( korsleting ),  arus menjadi besar  ( karena arus hanya mengalir pada kawat yang pendek ). Arus besar ini dapat merusak alat-alat listrik yang terhubung bahkan dapat membakar penghantar ( kabel ) akibatnya terjadilah kebakaran.

Untuk mengatasi terjadinya kebakaran jika terjadi korsleting, maka dipasang sekring. Sekring akan putus segera setelah terjadi korsleting, sehingga tidak terjadi kebakaran.

Prinsip sekring di rumah :

Sekring yang dipasang di rumah adalah tipe “ expulsion fuses “ atau “ saklar pengaman “ sekring ini praktis karena jika kelebihan beban atau terjadi korsleting sekring akan anjok.

VII.     Penilaian :

Pemahaman dan penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 2 s.d 5 halaman 86  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  •    Siswa melakukan percobaan membuat rangkaian berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Pemasangan dan pembacaan skala pada ampertemeter dan voltmeter

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran 37

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.4. Membedakan Hambatan Beberapa Jenis Bahan

                                    Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menemukan perbedaan hambatan beberap jenis bahan ( konduktor, semikonduktor dan isolator )

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan perbedaan antara konduktor, isolator, semikonduktor dan superkonduktor
  2. memberikan contoh bahan-bahan yang termasuk konduktor, isolator semikonduktor dan superkonduktor
  3. menjelaskan kapan bahan bersifat sebagai konduktor, isolator, semikonduktor dan superkonduktor
  4. menjelaskan dapatkah isolator bersifat konduktor

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

Melakukan percobaan untuk membedakan bahan konduktor dan isolator

  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                           :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Pernahkah kamu mendengar bahwa di Jepang ada kereta api supercepat yang memiliki kecepatan 400 km/jam atau lebih, karena pada dasar kereta dipasang bahan superkonduktor ?
  • Apakah sebenarnya superkonduktor itu ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian hambatan.
  • Pengertian elektron

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membedakan antara konduktor dan isolator “ halaman 99 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “apa yang menyebabkan perbedaan konduktor, isolator dan semikonduktor “, “ dapatkah isolator bersifat konduktor? “ , superkonduktor  halaman 100 s.d 103 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. konduktor adalah bahan yang mudah menghantarkan arus listrik ( hambatannya kecil )

Contoh : logam, air mineral, badan manusia, bumi.

  1. isolator adalah bahan yang sukar menghantarkan arus listrik ( hambatannya besar )

Contoh : air murni, plastik, mika, ebonit, udara, kertas, kain, karet.

  1. Apa yang menyebabkan perbedaan konduktor, isolator dan semikonduktor ?
    1. Konduktor :

Elektron-elektron pada kulit terluar tidak diikat dengan gaya yang kuat, dengan demikian elektron-elektron ini dapat bergerak bebas sehingga mendukung terjadinya aliran elektron. Konduktor yang baik adalah yang banyak mengandung elektron bebas.

Contoh : kawat tembaga, kawat perak, dan kawat alumunium.

Konduktor digunakan untuk penghantar arus listrik seperti kawat tembaga.

  1. Isolator :

Elektron-elektron pada kulit terluar diikat dengan gaya yang sangat kuat, dengan demikian hanya sedikit elektron dalam isolator .Oleh karena itu, elektron tidak mengalir dalam isolator..

Contoh : plastik, karet.

Isolator digunakan untuk membungkus kawat tembaga ( sebagai konduktor ), agar mengisolasi arus elektron sehingga orang tidak kena setrum memegang kabel.

  1. Semikonduktor :

Adalah bahan dengan sifat di antara konduktor dan isolator. Elektron-elektron terluarnya dipegang oleh gaya yang cukup kuat, tetapi tidak sekuat isolator. Oleh karena itu pada suhu ruang masih tersedia sedikit elektron bebas yang menghasilkan arus elktron.

Contoh : germanium, silikon, karbon

  • Karbon untuk membuat resistor, kontak luncur
  • Silikon digunakan untuk membuat komponen-komponen elektronika solid-state, seperti dioda, transistor, IC
  • Germanium digunakan untuk membuat dioda dan transistor modern.
  1. Pada tegangan tinggi isolator dapat bersifat seperti  konduktor.

Contoh :

Pada terjadinya petir . akibat gesekan di udara, terjadilah awan guntur yang mengandung banyak muatan listrik. Muatan listik negatif cenderung berkumpul di dasar awan guntur.  Muatan besar awan menginduksi bangunan tinggi, pohon tinggi atau tanah sehingga terjadilah beda potensial yang sangat tinggi ( 20 kV ) antara awan petir dengan bagunan tinggi. Beda potensial yang sangat tinggi ini menyebabkan udara yang tadinya isolator menjadi konduktor, dan menghantarkan awan elektron dari awan petir ke bangunan, pohon atau tanah.

  1. Superkonduktor

Pada suhu mendekati nol mutlak atau nol kelvin ( – 269 ⁰C), logam tertentu seperti timbal ( timah hitam ), mineral keramik dapat mengalisrkan elektron tanpa hambatan ( hambatan nol ). Pada kondisi ini logam tersebut menjadi superkonduktor.

Contoh lain adalah raksa yang dicemplungkan ke dalam helium cair (- 269 ⁰C), kemudian dialiri arus listrik maka pada raksa tidak ada hambatan sama sekali ( hambatan nyaris sama dengan nol ).

Penggunaan superkonduktor :

Kereta supercepat memasang medan magnet superkonduktif di dasar kereta, sehingga mengangkat kereta beberapa inci di atas rel logam konduksi dan mendorong maju kereta secara halus dengan kelajuan 400 km/jam atau lebih.

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan penerapan Konsep  :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 13 s.d 15 halaman 103  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan percobaan membedakan bahan konduktor dan isolator.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 38

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.5. Mendeskripsikan Tentang Hukum I

Kirchhoff

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menemukan hukum I kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang dan tidak bercabang
  • Menggunakan hukum I Kirchhoff untuk menghitung V dan I dalam rangkaian

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. Menemukan hukum I  Kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang dan rangkaian bercabang.
  2. Menerapkan hukum I Kirchhoff dalam kehidupan sehari-hari

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

Melakukan percobaan untuk menemukan I Kirchhoff untuk rangkaian tak  bercabang dan bercabang.

  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Kamu pernah jalan-jalan di malam hari di dalam kota ? Apa yang kamu lihat ?  Kamu melihat lampu-lampu berwarna-warni berbentuk macam-macam yang indah sekali bukan ? bagaimana cara pengaturan arus listriknya?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian hambatan.
  • Pengertian kuat arus
  • Rangkain tertutup

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ menemukan hukum I Kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang“ dan “menemukan hukum I Kirchhoff untuk rangkaian bercabang“ halaman 99 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Hukum I Kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang

Kuat arus dalam suatu rangkaian tak bercabang dimana-mana selalu sama besarnya.

I1 = I2 = I3 = I4 = … dst.

  1. Hukum I Kirchhoff untuk rangkaian  bercabang

Jumlah kuat arus yang masuk ke suatu titik cabang sama dengan jumlah kuat arus yang keluar dari titik cabang tersebut.

Ƹ Imasuk = Ƹ Ikeluar

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan konsep  :

Siswa diminta :

  • mengerjakan latihan nomor 5 s.d 7 halaman 107 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • menjawab pertanyaan nomor 16 s.d 20 halaman 108 s.d 109 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Melakukan percobaan untuk menemukan I Kirchhoff untuk rangkaian tak  bercabang dan bercabang.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 39

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.6. Analisis Kuantitatif Terhadap Rangkaian

Sederhana Resistor

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menghitung hambatan pengganti rangkaian listrik seri dan paralel

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. Menjelaskan pengertian resistor
  2. Menjelaskan dua jenis resistor
  3. Membaca hambatan pada reisistor kode warna
  4. Menjelaskan pengertian reostat
  5. Menjelaskan cara mengukur reostat
  6. Menemukan rumus hambatan pengganti untuk beberapa penghambat yang disusun seri dan paralel
  7. Menghitung hambatan pengganti untuk beberapa penghambat yang disusun seri dan paralel
  8. Menerapakan rangakian seri dan paralel dalam kehidupan sehari-hari
  9. Mecahkan masalah sehari-hari tentang rangkaian listrik sederhana.

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Membaca besar hambatan pada resistor dengan kode warna
  • Melakukan percobaan untuk membuktikan rumus hambatan pengganti seri dan paralel.
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Dalam suatu rangkaian kita memerlukan hambatan dengan nilai tertentu, andaikan hambatan dengan nilai tertentu tersebut tidak ada bagaimana cara kita menggantikannya ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian hambatan.
  • Pengertian kuat arus
  • Rangkain tertutup

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ analisis kuantatif terhadap rangkaian sederhana resistor “, “ resistor tetap “, “Reostat “, “ mengukur hambatan “, “penyerdehanaan resistor seri dan paralel”, “ hambatan pengganti rangkaian seri “, “ hambatan pengganti rangkaian paralel’ dan “ manfaat rangkaian seri dan paralel” , masalah hubungan singkat “ halaman 109 s.d 123 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membuktikan rumus hambatan pengganti seri dan paralel “ halaman 119 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. resistos adalah komponen listrik yang khusus dibuat untuk menghasilkan hambatan listrik.
  1. Dua jenis resistor adalah :
    1. resistor tetap, memiliki nilai hambatan tetap
    2. resistor variabel memiliki nilai hambatan yang dapat berubah-ubah.
    3. Reostat adalah sebuah resistor variabel yang biasanya digunakan untuk mengatur besar kuat arus dalam suatu rangkaian.
    4. Mengukur hambatan dapat dilakukan dengan  :
      1. menggunakan voltmeter dan ampertemeter ( metode voltmeter – ampertemeter )
      2. secara langsung dengan menggunakan multimeter atau avometer.
  1. Perbedaan susunan seri dan paralel :
  • Susunan seri menyebabkan hambatan total rangakian menjadi lebih besar
  • Susunan paralel menyebabkan hambatan total rangakian menjadi lebih kecil
  1. Hambatan pengganti :
  • Seri = jumlah hambtan tiap-tiap komponen.

Rs   = R1  +  R2  +  R3  …dst

  • Paralel =

Kebalikan hambatan pengganti paralel sama dengan jumlah dari kebalikan hambatan tiap-tiap komponen.

1/Rs = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3 …. Dst

jadi, untuk mendapatkan hambatan pengganti paling kecil resistor-resistor harus dirangkai paralel.

  1. Manfaat rangakain seri dan paralel :
    1. sekring harus dirangkai secara seri, karena sekring berfungsi untuk memproteksi komponen-komponen listrik terhadap hubungan singkat atau arus lebih.
    2. Lampu-lampu hias harus disusun secara paralel, karena jika salah satu lampu putus maka lampu yang tetap menyala.
  1. Masalah hubungan singkat :

Ketika arus listrik tidak melalui beban ( lampu ) tetapi melalui suatu jalan singkat yaris tanpa hambatan, pada saat inilah terja korsleting.

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan Konsep  :

Siswa diminta :

  • mengerjakan latihan nomor 9 dan soal kompetensi  halaman 123 s.d halaman 124 dan mengerjakan latihan nomor 10 s.d nomor 12 halaman 127 s.d 128 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • menjawab pertanyaan nomor 21 s.d 25 halaman 128  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • PR. Untuk mengerjakan soal dan menjawab pertanyaan halaman 132 s.d 140 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Membaca besar hambatan pada resistor dengan kode warna
  • Melakukan percobaan untuk membuktikan rumus hambatan pengganti seri dan paralel.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran 31

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.2. Sumber Arus Listrik

Submateri Pokok         : IX.2.1. Difinisi dan Pengukuran Arus Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              : 3.3  Mendeskripsikan prinsip kerja elemen dan arus listrik yang ditimbulkannya serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep gaya gerak listrik ( GGL ) sumber arus listrik.
  • Menjelaskan susunan dan cara kerja elemen listrik primer dan sekunder.
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub listrik
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub sumber tegangan jepit ( tegangan terpakai )

IV.  Tujuan                  :

  1.   Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan pengertian arus listrik
  • Menjelaskan mengapa arus listrik mengalir
  • Menjelaskan perbedaan antara arus listrik dan aliran elektron
  • Mendefinisikan kuat arus listrik
  • Menjelaskan cara mengkur kuat arus listrik
  1.   Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • mengukur kuat arus listrik dengan amperemeter
  • membaca skala amperemeter
  1. Materi Pokok :

Sumber Arus Listrik

  1. Langkah Pembelajaran :

5.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Pernahkah kamu berpikir mengapa arus listrik bisa menyalakan lampu ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Jenis muatan listrik
  1. Kegiatan Inti
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Definisi dan Pengukuran Arus Listrik” halaman 44 s.d 46 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ penyelidikan intuk menemukan persyaratan mengalirnya arus listrik dalam suatu rangkaian” halaman 45 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  4. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut
  1.  Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Arus listrik adalah aliran muatan listrik
  1. Arus listrik mengalir karena adanya perbedaan potensial.
  1. Arus konvensional adalah aliran partikel-partikel muatan positif mengalir dari potensial tinggi ke potensial lebuh rendah. Namun sebenarnya yang mengalir adalah elektron  dari potensial rendah ke potensial lebih tinggi.
  1. Kuat arus listrik ( I ) merupakan hasil bagi antara muatan listrik dengan selang waktu.

  I = Q/t

Dirumuskan :

I   : kuat arus, satuan : ampere ( A )

Q : jumlah muatan, satuan : coulomb ( C )

t  : selang waktu, satuan : sekon ( s )

  1. Amperemeter adalah alat untuk mengukur kuat arus listrik. Amperemeter selalu dirankai seri dengan komponen-komponen listrik yang akan diukur kuat arusnya.
  1. Arus listrik hanya mengalir pada rangkaian tertutup dan tidak mengalir pada rangkaian terbuka.
  1. Sumber dan Alat :

6.1.  Sumber    : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

  1. Alat        :
  • Sebuah baetrai
  • Sebuah lampu pijar kecil
  • Sebuah amperemeter
  • Beberapa kabel penguhubung.

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • menjawab soal latihan nomor 1 s.d 3 halaman 47 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan  nomor 1 dan 2 halaman 49  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilniah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan penyelidikan untuk menentukan persyaratan mengalirnya arus listrik dalam rangkaian.
  • Siswa melakukan penukuran terhadap kuat arus menggunakan amperemeter.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 32

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.2. Sumber Arus Listrik

Submateri Pokok         : IX.2.2.Sel Listrik

                        Alokasi Waktu            : 3 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar                :3.3  Mendeskripsikan prinsip kerja elemen dan arus listrik yang ditimbulkannya serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep gaya gerak listrik ( GGL ) sumber arus listrik.
  • Menjelaskan susunan dan cara kerja elemen listrik primer dan sekunder.
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub listrik
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub sumber tegangan jepit ( tegangan terpakai )

IV  Tujuan                   :

Kognitif ( Penerapan Konsep )

Siswa mampu :

  • Menjelaskan pengertian sumber arus listrik.
  • Mengimpormasikan beberapa jenis sumber arus listrik.
  • Menceritakan kembali sejarah penemuan sel listrik.
  • Menjelaskan macam-macam sel listrik.
  • Menjelaskan prinsip kerja beberapa sel listrik.
  • Menjelaskan cara pengisian aki.
  • Memecahkan masalah pada proses pengisian aki.
  • Membedakan penggunaan sel natrium sulfida, fuel sel dan sel surya.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Membuat sebual sel sederhana
  • Melakukan percobaan untuk memahami prinsip kerja aki.
  1. Materi Pokok :

Sumber Arus Listrik

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Bagaimana caranya baterai bisa menyalakan lampu senter, radio, kalkulator dfan sebagainya?

Pengetahuan prasyarat :

  • Adanya elektron dan proton dalam atom.
  • Konduktor.

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Sel Listrik dan Sejarah Penemuan Sel Surya ” halaman 49 s.d 50 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ Membuat sendiri sel Listrik Sederhana” halaman 51 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Macam-macam Sel Listrik  ” halaman 52 s.d 56 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  4. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ Memahami Prinsip Kerja Aki” halaman 56 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  5. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Sumber arus listrik adalah alat yang menghasilkan perbedaan potensial antara dua titik dalam suatu rankaian.

Contoh :  batu baterai dan aki

  1. Sejarah penemuan sel listrik :

Sel listrik pertama kali ditemukan oleh Aleksandro Volta . Yaitu dengan pembuktian sebagai berikut :

ujung-ujung kabel dikupas, kemudian ujung kabel yang satu dihubungkan dengan tumpukan cakram logam paling atas dan ujung kabel yang satunya lagi dihubungkan dengan tumpukan cakram paling bawah. Ternyata akan dihasilkan beda potensial 24 volt yang dideteksi dengan menyentuh lidahnya ke sambungan kedua kabel tersebut.

Kesimpulan :

  • Setiap logam memiliki potensial yang berbeda
  • dua jenis logam dicelupkan ke dalam larutan elektrolit, maka akan timbul beda potensial
  • adanya beda potensial ini yang menyebabkan adanya arus listrik
  • sebuah sel minimal terdiri dari elektroda positif ( katoda ), elektroda negatif ( katoda ) dan zat yang dapat menghantarkan arus listrik ( elektrolit ).
  • Susunan seri dari beberapa  sel disebut baterai.
  1. Dalam sel sederhana, terdiri dari sebuah pelat tembaga sebagai anoda, sebuah pelat seng sebagai katoda dan asam sulfat sebagai larutan elektrolit.

Kelemahan sel sederhana : polarisasi, yaitu terbentuknya gelembung-gelembung gas hidrogen di sekitar pelat tembaga, sehingga menghalangi kontak langsung antara pelat tembaga dan larutan elektrolit. Ini menghentikan reaksi kimia dan sel tidak menghasilkan arus listrik.

  1. Baterai adalah sel kering. Sel kering terdiri dari batang karbon sebagai anoda,  seng dan campuran mangan dioksida dan serbuk karbon sebagai polarisator. Bungkus seng sebagai katoda, pasta amomium sebagai larutan  elektrolit.
  1. Sel listrik terbagi dua, yaitu :
  • Sel primer adalah sel yang tidak dapat dimuatio ulang.

Contoh : sel sederhana, sel kering karbon-seng, sel alkalin.

  • Sel sekunder adalah sel yang reaksi kimianya dapat dibalikan, sehingga ia dapat dimuati ( disetrom ) ulang.

Contoh : sel tombal-asam ( aki ) dan sel Nicad ( nikel-cadmium )

  1. Macam-macam sel listrik :
  • Sel kering
  • Sel Alkalin
  • Sel-sel sekunder
  • Sel timbal-asam
  • Sel Nicad
  • Sel Natrium-Sulfida
  • Fuel Cell
  • Sel Surya
  1. Sumber dan Alat :

6.1.  Sumber    : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

  1. Alat        :
  2. Membuat sel sederhana
  • sebuah batu baterai lama ( sudah tidak terpakai )
  • satu buah lemon
  • sebuah sekrup tembaga atau paku besi
  1. Memahami cara kerja aki
  • Dua pelat timbal
  • Sebuah bejana kaca
  • Larutan asam sulfat
  • Sebuah voltmeter ( yang dapat mengukur beda potensial 2 volt )
  • Sebuah power suplai ( yang menghasilkan beda potensial lebih besar 2 volt )

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan Konsep      :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan  nomor 3 s.d 10 halaman 62  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah                                          :

Guru menilai :

  • cara membuat sebuah sel sederhana
  • Sel sedrhana hasil karya siswa
  • melakukan percobaan untuk memahami prinsip kerja aki

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 40

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. ENERGI DAN DAYA LISTRIK

Sub. Materi Pokok      : IX.1. 1. Persamaan Energi dan Daya Listrik

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.4  Mendiskripsikan hubungan energi dan daya listrik serta pemanfaatannya dalam kehidupan sehari-hari

III. Indikator               :

  • Menjelaskan hubungan antara V.I dengan energi listrik yang digunakan.
    • Menjelaskan hubungan antara daya listrik, energi listrik dan satuannya ( kWh dan joule ).
    • Menerapkan konsep energi dan daya listrik dalam perhitungan penggunaan listrik di rumah tangga berdasarkan angka yang tertera pada kWh meter.
    • Menunjukkan perubahan energi listrik menjdi energi bentuk lain.
    • Menunjukkan beberapa alat sehari-hari yang memanfaatkan energi listrik.
    • Mempraktekkan penghematan energi dalam kehidupan sehari-hari dan mengemukakan alasannya.

IV. Tujuan Pembelajaran        :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan pengertian energi listrik.
  2. merumuskan energi listrik berhubungan dengan tegangan ( beda potensial ) dengan jumlah muatan.
  3. menjelaskan pengertian daya listrik.
  4. merumuskan daya listrik sehubungan dengan energi dan selang waktu
  5. menjelaskan pengertian data yang tertera pada alat listrik.
  6. menjelaskan konsep hambatan.listrik
  7. menghitung rekening listrik di rumah
  8. menghitung energi listrikpada lat listrik.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu  :

  1. mengukur penggunaan energi listrik oleh alat listrik.

V. Materi Pokok

Energi dan Daya Listrik

VI.  Langkah Pembelajaran    :

Pendahuluan                     :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Apa yang Anda rasakan ketika Anda memegang bola lampu? Dari mana asalnya panas  pada lampu tersebut ?
  • Mengapa lampu 60 watt menyala lebih terang daripada lampu 10 watt?

Pengetahuan Prasyarat         :

  • Pengertian tegangan
  • Pengertian kuat arus listrik, lambang dan satunnya.
  • Pengertian enrgi

Kegiatan Inti                     :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan diskusi tentang “ merumuskan energi listrik “ halaman 2 s.d halaman 5 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B.
  •  Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan tentang “ mengukur penggunaan energi listrik oleh alat listrik “ halaman halaman 5 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B.
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil diskusi maupun percobaan ( diskusi kelompok ).

Penutup                 :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. Panasnya bola lampu pijar yang sedang menyala dikarenakan adanya energi kalor yang dipancarkan oleh lampu pijar.
  1. Energi listrik merupakan hasil kali antara jumlah muatan yang mengalir melalui kabel dengan beda potensial antara dua ujung kabel yang dilalui muatan listrik tersebut.

W = Q V

Rumus :

Keterangan :

Q : jumlah muatan, satuan : coulomb ( C )

V            : beda potensial, satuan : volt ( V )

W : energi, satuan             : joule ( J )

  1. Daya listrik adalah energi yang dibebaskan setiap satuan waktu atau sebagai laju di mana energi dibebaskan.

Keterangan :

P = W/t

W : energi, satuan : joule ( J )

T  : selang waktu  : sekon ( s )

P  : daya, satuan    : watt ( W )

  1. Daya lampu sebanding dengan energi, maka makin besar daya listrik makin terang nyalanya.
  1. Arti data yang tertera pada alat listrik

Misalnya :

Sebuah lampu bertuliskan 100 W/220 V artinya : lampu tersebut bias menyala dengan terang jika dihubungkan dengan tegangan 220 V dn setiap sekon memerlukan energi sebesar 100 joule.

  1. lampu dengan daya yang sama kadang menyala tidak sama terang.

Ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Ketika tegangan suplai dari PLN normal maka tegangannya 220 V, maka nyala lampu menyala terang. Tetapi ketika tegangan suplai dari  PLN turun menjadi 100 V, lampu menyala menjadi redup. Ini disebabkan daya yang digunakan bukan daya normal ( yang tertera di lampu ), melainkan lebih rendah.

Hal ini dapat disimpulkan  : Perbandingan daya sama dengan kuadrat perbandingan tegangan

Secara matematis dapat ditulis :

Contoh :

lampu bertuliskan 100 W 220 V. Ketika tegangan suplai PLN turun menjadi 200 V, maka daya yang digunakan lampu bukanlah daya listrik normal tetapi daya sesungguhnya   yaitu :

Jelaslah bahwa daya listrik yang digunakan lampu adalah 82,64 W ( lebih kecil daripada daya normal 100 W ), sehingga lampu menyala lebih redup.

Apa yang terjadi jika PLN melonjak menjadi 240 V, maka daya yang digunakan lampu pijar adalah :

lampu akan menyla lebih terang karena dayanya menjadi 119 W.

  1. Daya listrik adalah hasil kali antara tegangan dengan kuat arus.sedangkan kuat arus adalah hasil bagi antara tegangan dengan hambatan. Secara matematis dapat ditulis sebagai berikut :

P = V . I           I = V/R    jika kedua persamaan tersebut digabung menghasilkan persamaan :

P =  V . I

R = V2/P

=  V. V/R

=   V2/R sehingga

  1. Satu kWh didefinisikan sebagai energi listrik yang digunakan oleh suatu alat listrik dengan rating daya satu ( 1 kW ) ketika diberi tegangan sesuatu dengan rating tegangannya ( tegangan normalnya ) selama satu jam.

Secara matematis dapat dinyatakan :

1 kWh    = 1 kW x 1 jam

= 1.000 W x 3.600 s

= 3.600.000 Ws

Jadi 1 kWh = 3.600.000 joule = 3,6 juta joule

  1. Pada perhitungan energi listrik di rumah, daya dalam kW dan waktu dalam jam sehingga energi dalam kWh. .

VII. Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • Mengerjakan latihan nomor 12 halaman 18 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan Penerbit Erlangga Jilid 3B
  • Menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 6 halaman 20 s.d 21 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan Penerbit Erlangga Jilid 3B

Kinerja Ilmiah                                  :

Guru menilai ketika siswa menggunakan voltmeter, amperemeter dan waktu

untuk mengukur energi listrik.

VIII. Alat dan Bahan :

Mengukur penggunaan energi listrik oleh alat listrik

  • Voltmeter
  • Amperemeter
  • Saklar
  • Baterai dan pemegang baterai

Menemukan penyebab lampu pijar menyala lebih terang atau lebih redup

  • Sebuah lampu pijar dengan daya 20 watt 7,2 ohm
  • Sebuah amperemeter
  • Beberapa baterai
  • Sakelar
  • Kabel secukupnya

Menghitung ongkos energi listrik bulanan

  • Selembar rekening listrik bulanan

Mengetahui :                                                                           Penyusun         :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 41

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. ENERGI DAN DAYA LISTRIK

Sub. Materi Pokok      : IX.1. 2. Konversi Energi  Listrik

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.4  Mendiskripsikan hubungan energi dan daya listrik serta pemanfaatannya dalam kehidupan sehari-hari

III. Indikator               :

  • Menunjukkan perubahan energi listrik menjdi energi bentuk lain.
  • Menunjukkan beberapa alat sehari-hari yang memanfaatkan energi listrik.
  • Mempraktekkan penghematan energi dalam kehidupan sehari-hari dan mengemukakan alasannya.

IV. Tujuan Pembelajaran        :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan pengertian konversi energi .
  2. memberi contoh sehari-hari alat-alat yng memanfaatkan energi listrik.
  3. menghitung konversi energi listrik ke energi kalor

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu  : -

V. Materi Pokok

Energi dan Daya Listrik

VI.  Langkah Pembelajaran    :

Pendahuluan                    :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

Dapatkah kalian menghitung besar energi listrik yang digunakan pada suatu alat listrik ?

Pengetahuan Prasyarat         :

  • Pengertian tegangan
  • Pengertian kuat arus listrik, lambang dan satunnya.
  • Pengertian enrgi

Kegiatan Inti                    :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan diskusi tentang “ konversi energi listrik “ halaman 21 s.d halaman 25 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil diskusi maupun percobaan ( diskusi kelompok ).

Penutup                 :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. konversi energi yaitu berubahnya suatu bentuk energi menjadi energi bentuk lain.

Contoh : ketika saklar ditekan, maka terjadilah konversi energi listrik menjadi dua energi sekaligus yaitu energi cahaya dan energi panas.

  1. Alat sehari-hari yang memanfaatkan energi listrik : elemen pemanas pada teko listrik dan setrika listrik.
  1. Elemen pemanas terbuat dari bahan bahan yang memiliki hambatan listrik tinggi ( nikrom ) yang dililitkan pada bahan isolator tahan panas seperti mika atau silikat. Nikrom dipilih sebagai elemen pemanas karena mempunyai titik lebur tinggi dan tidak dapat dioksidasi dengan mudah meskipun dengan suhu tinggi.
  1. Rumus hitungan konversi energi :

W = P x t energi listrik ini akan diubah menjadi energi bentuk lain misalnya energi kalor ( Q )

Q = m c ∆T  = m c ( T2 – T1 )

W = Q

P t  = m c ∆T

  1. Prinsip kerja  lampu pijar
  • Lampi pijar adalah sebuah lampu yang hampa udara diisi gas argon ( gas yang tidak bisa bereaksi dengan wolfram panas ) dan di dalamnya terdapat kawat tipis berbentuk spiral yang disebut filamen. Ketika dialiri arus listrik filamen akan berpijar menjadi berwarna putih dengan suhu hingga 2.5000 C. Lampu pijar selain meghasilkan cahaya juga menghasikan panas, sehingga lampu pijar terkesan panas.
  • Bhan filamen biasanya dari wolfram ( tungsten ) yang memiliki titik lebur sangat tinggi yaitu 3.4000 C.
  1. Prinsip kerja lampu TL

Lampu TL adalah lampu tabung ( lampu neon ) terdidri dari sebuah tabung kaca yang hampir hampa udara yang diisi uap raksa. Pada kedua ujung tabung terdapat elektroda-elektroda. Ketika lampu neon dihubungkan dengan tegangan yang memadai, maka terjadilah pelepasan elektron. Elektron melalui gas raksa maka dinding tabung yang dilapisi zat yang dapat berpendar akan memancarkan warna cahaya cerah. Lampu TL terkesan terang tetapi tidak panas.

  1. Sekring adalah alat pengaman listrik karena rangkaian akan putus segera jika terjadi korsleting atau pun kelebihan beban.
  1. Perbedaan sekring dengan pemutus daya
  • Sekring yang putus tidak dapat digunakan kembali, maka harus diganti dengan sekring baru.
  • Pemutus daya juga pengaman listrik, tetapi jika sudah putus bisa diset kembali tanpa mengganti pemutus daya yang baru.
  1. Pemakaian enerhi listrik harus dihemat, karena :
  • Persediaan bahan bakar terbatas
  • Pembakaran bahan bakar menimbulkan polusi
  • Menghemat biaya listrik, jadi negara tidak usah mensubsidi lagi.
  1.   Cara penghematan energi listrik :
  • matikan segera lampu atau alat listrik jika tidak digunakan
  • matikan kran air segera jika tidak digunakan lagi
  • gunakan alat listrik yang berdaya rendah

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

  • Siswa diminta untuk mengerjakan “ tugas “ halaman 35 25 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B.
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 7 s.d 18 25 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..

VIII. Alat dan Bahan :

Alat untuk peragaan :

  • Setrika listrik
  • beberapa alat listrik, seperti kipas angin, pemanggang roti, lampu neon maupun lampu pijar.

Mengetahui :                                                                           Guru Mat. Pel

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.1.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : IX.2. Kemagnetan

Sub. Materi Pokok      : IX.2.1. Sifat- sifat Magnet

Alokasi Waktu            : 4 x 45 menit

  1. Standar Kompetensi      : 4. Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya

dalam    kehidupan sehari-hari

  1. Kompetensi Dasar          : 4.1 Menyelidiki gejala kemagnetan dan cara membuat

magnet

  1. Indikator
  • Menunjukkan sifat kutub magnet
  • Memaparkan teori kemagnetan bumi
  1. Tujuan Pembelajaran

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan perbedaan antara bahan magnetik dan bahan bukan magnetik
  2. menggolongkan bahan-bahan yang termasuk bahan magnetik dan bahan bukan magnetik
  3.  menjelaskan perbedaan magnet keras dan magnet lunak berikut contoh masing-masing.
  4. menjelaskan konsep kutub magnet
  5. menjelaskan sifat-sifat magnet
  6. menjelaskan teori kemagnetan

Kinerja Ilmiah

Melalui percobaan siswa mampu        :

  1. menggolongkan bahan-bahan ke dalam bahan magentik dan bahan bukan magnetik
  2. menemukan bagian magnet yang memiliki gaya tarik paling kuat
  3. membuktikan bahwa magnet selalu mempunyai dua kutub dan selalu menghadap utara dan selatan bumi
  4. menemukan sifat-sifat magnet
  1. Materi Pokok   : Kemagnetan
  1. Langkah Pembelajaran      :

VI.1 Pendahuluan             :

Motivasi                :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Mengapa magnet itu dapat menarik benda-benda lain?
  • Mengapa agar tidak tersesat, para pendaki gunung disarankan membawa kompas ?

Pengetahuan Prasyarat         : -

VI.2. Kegiatan Inti                       :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan tentang “ menggolongkan benda-benda sebagai feromagnetik “, “ menemukan bagian dari magnet yang memiliki gaya magnetik paling kuat “, “ menyelidiki arah memanjang sebuah magnet batang “, “ menemukan sifat ketika dua kutub saling didekatkan “ halaman 47 s.d halaman 51 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil percobaan tersebut

VI.3. Penutup                   :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. Magnet adalah benda yang dapat menarik benda-benda terbuat dari besi, baja, nikel, kobalt.
  1. Benda-benda dapat digolongkan menjadi :
    1. Ferromagnetik ( bahan magnetik ) adalah benda-benda yang dapat ditarik dengan kuat oleh magnet dan dapat dibuat menjadi  magnet.

Contoh : besi, baja, nikel, kobalt.

  1. Paramagetik adalah benda-benda yang ditarik dengan lemah oleh magnet.

Contoh : kain, kertas, plastik, kaca

  1.  Diamagnetik adalah benda-benda yang titolak oleh magnet.

Contoh : emas, bismut, seng

Dalam kenyataannya paramagenti dan diamagnetik sukar

dibedakan.

  1. Feromagentik dibedakan menjadi :
    1. Magnet keras :

adalah logam yang sangat sukar dijadikan menjadi magnet, tetapi setelah menjadi magnet sukar dihilangkan kemagnetannya ( dapat menyimpan sifat kemagnetannya dalam jangka waktu lama ). Sehingga cocok untuk dibuat menjadi magnet permanen.

Contoh : baja dan alcomax ( logam paduan besi )

  1. Magnet lunak

adalah logam yang sangat mudah dijadikan menjadi magnet, tetapi setelah menjadi magnet mudah dihilangkan kemagnetannya ( tidak dapat menyimpan sifat kemagnetannya dalam jangka waktu lama ). Sehingga cocok untuk dibuat menjadi magnet sementara.

Contoh : besi dan mumetal ( logam paduan nikel )

  1. Kutub magnet merupakan bagian magnet yang memiliki gaya tarik paling kuat.
  1. Sifat-sifat magnet :
    1. Mgnet selalu memiliki dua kutub
    2. Magnet yang bergerak bebas ( isalnya digantung ) selalu menghadap arah utara dan selatan bumi.
    3. Kutub utara magnet menghadap ke arah utara bumi dan kutub selatan magnet menghadap ke arah selatan bumi
    4. Kutub senama tolak-menolak dan kutub tidak senama tarik-menarik.
  1. Teori kemagnetan :

Sebuah magnet terdiri dari sejumlah magnet-magnet sangat kecil, yang disebut magnet elementer ( magnetic domain ).

  1.  Besi magnet : magnet-magnet elementernya menunjuk ke satu arah yang sama, maka efek tarik-menarik ini saling dijumlahkan pada ujung-ujung magnet.
  1.  Besi bukan magnet : magnet-magnet elementernya menunjuk ke arah sembarangan, maka efeknya saling meniadakan. sehingga terdapat kutub-kutub bebas pada ujung-ujung magnet.

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

Siswa diminta untuk mengerjakan latihan nomor :1 dan 2, nomor 3, nomor 4 dan nomor 5.halaman 48, 51 dan halaman 52 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B

7.2. Kinerja Ilmiah :

Siswa dinilai ketika :

  • menggolongkan benda-benda sebagai ferromagnetik atau bukan magnetik
  • menemukan bagian dari magnet yang memiliki gaya magnetik paling kuat
  • menyelidiki arah memanjang sebuah magnet batang
  • menyelidiki sifat-sifat magnet

VIII. Alat dan Bahan :

Pada percobaan :

  • Menggolongkan benda-benda sebagai ferromagnetik atau bukan magnetik

Alat dan bahan : magnet batang, benda-benda di sekitar ( paku besi, pisau cukur ( baja ), nikel, kobalt, tembaga ( misalnya kawat listrik, alumunium, plastik dan karet )

  • Menemukan bagian dari magnet yang memiliki gaya magnetik paling

kuat

Alat dan bahan : kotak karton, magnet batang, serbuk besi

  • Menyelidiki arah memanjang sebuah magnet batang

Alat dan bahan : magnet batang, seutas benang,kuat dan sebuah kompas.

  • Menyelidiki sifat-sifat magnet :

Alat dan bahan : dua magnet batang berukuran sama dan kutub-kutubnya ditandai.

Mengetahui :                                                                           Penyusun

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran IX.2.2.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : IX.2. Kemagnetan

Sub. Materi Pokok      : IX.2.2. Membuat, Menghilangkan dan

Menyimpan Magnet

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

  1. Standar Kompetensi      : 4. Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya

dalam    kehidupan sehari-hari

  1. Kompetensi Dasar          : 4.1 Menyelidiki gejala kemagnetan dan cara membuat

magnet

III. Indikator               :

  • Mendemontrasikan cara membuat magnet dengan cara menghilangkan sifat kemagnetan.

IV. Tujuan Pembelajatan        :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan tiga cara membuat magnet
  2. menjelaskan kutub-kutub yang diperoleh cara menggosok
  3. menjelaskan kutub-kutub yang diperoleh cara induksi
  4. menjelaskan kutub-kutub yang diperoleh cara mengaliri arus listrik
  5. menjelaskan cara menyimpan magnet dengan aman
  6. menjelaskan teori kemagnetan bumi
  7. memecahkan masalah sehari-hari tentang deklinasi dan inklinasi

Kinerja Ilmiah

Melalui percobaan siswa mampu        :

  1. membuat magnet dengan menggosok, induksi dan dialiri arus listrik
  2. membuat kompas sederhana

V. Materi Pokok

Kemagnetan

VI.  Langkah Pembelajaran    :

VI.1. Pendahuluan                        :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

Pengetahuan Prasyarat         :

Apakah kalian bisa membuat kompas ?

VI.2. Kegiatan Inti                       :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan  “membuat sebuah magnet dengan cara menggosok “,membuat sebuah magnet dengan cara menggosok “, “ membuat kompas sederhana “,  halaman 53, halaman 54, halaman 55 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil percobaan tersebut

VI.3. Penutup                   :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas )

:

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

  • · Siswa diminta untuk mengerjakan latihan nomor :6. nomor 7 dan nomor 8.halaman 48, 51 dan halaman 52 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab soal kompetensi halaman 60 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 11 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B

7.2. Kinerja Ilmiah

Siswa dinilai ketika :

  • membuat magnet dengan menggosok, induksi dan dialiri arus listrik
  • membuat kompas sederhana

VIII. Alat dan Bahan :

Pada percobaan :

  1. membuat magnet dengan cara menggosok
  • sebuah magnet batang
  • sepotong baja
  1. Membuat kompas sederhana
  • Sebuah jarum baja panjang
  • Sebuah magnet batang yang kutub-kutubnya telah ditandai
  •  pita, perekat, sepotong gabus, sebuah wadah, air.
  1. membuat magnet dengan cara induksi :
  •       Sebuah magnet batang kuat yang kutub-kutubnya telah ditandai
  • sepotonh besi dan sepotong baja bukan magnet
  • sebuah kompas.

Mengetahui :                                                                           Guru Mat. Pel

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.3.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : IX.2. Kemagnetan

Sub. Materi Pokok      : IX.2.3. Medan Magnetik

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

  1. Standar Kompetensi      : 4.  Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya

dalam    kehidupan sehari-hari

  1. Kompetensi Dasar          : 4.1 Menyelidiki pemanfaatan kemagnetan dalam

produk teknologi

III. Indikator               :

  • menjelaskan sifat medan magnet secara kuantitatif di sekitar kawat bermuatan arus listrik

IV. Tujuan Pembelajaran        :

IV.1 Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan pengertian medan magnet
  2. menjelaskan tiga aturan tentang garis-garis gaya magnetik
  3. menggambarkan garis gaya magnet ketika sebuah magnet ditaburi serbuk besi
  4. menggambarkan garis gaya magnet ketika sebuah magnet ditaburi serbuk besi
  5. menjelaskan bahwa di sekitar arus listrik terdapat medan magnet
  6. menggambarkan garis gaya magnet di sekitar kawat berarus listrik
  7. menggambarkan garis gaya magnet di sekitar kumparan berarus listrik

III.2. Kinerja Ilmiah

Melalui percobaan siswa mampu        :

  • melihat dan menggambarkan garis-garis gaya magnet yang dihasilkan oleh sebuah magnet menggunakan serbuk besi
  • menggambar garis-garis gaya magnet yang dihasilakan oleh magnet batang menggunakan kompas

IV. Materi Pokok

Kemagnetan

V.  Langkah Pembelajaran      :

V.1. Pendahuluan             :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

Mengapa pakau harus diletakkan dekat dengan magnet agar dapat ditarik  oleh magnet ?

Pengetahuan Prasyarat         :

Pengertian magnet

Benda-benda yang ditarik dengan kuat oleh magnet

V.2. Kegiatan Inti             :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan untuk “melihat garis-garis gaya nagnetik yang dihasilkan oleh sebuah magnet batang dengan serbuk besi“, “melihat garis-garis gaya nagnetik yang dihasilkan oleh sebuah magnet batang dengan kompas “,  halaman 62, halaman 64,  buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil percobaan tersebut

V.3. Penutup                     :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. Medan magnet adalah ruang di sekitar sebuah magnet di mana magnet lain atau benda-benda lain dari bahan ferromagnetik akan mengalami gaya magentik jika diletakkan dalam ruang tersebut.
  1. Tiga aturan tentang garis gaya magnetik :

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

  • · Siswa diminta untuk mengerjakan latihan nomor :6. nomor 7 dan nomor 8.halaman 48, 51 dan halaman 52 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab soal kompetensi halaman 60 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 11 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B

7.2. Kinerja Ilmiah :

Siswa dinilai ketika :

  • membuat magnet dengan menggosok, induksi dan dialiri arus listrik
  • membuat kompas sederhana

VIII. Alat dan Bahan :

Pada percobaan :

  1. membuat magnet dengan cara menggosok
  • sebuah magnet batang
  • sepotong baja
  1. Membuat kompas sederhana
  • Sebuah jarum baja panjang
  • Sebuah magnet batang yang kutub-kutubnya telah ditandai
  •  pita, perekat, sepotong gabus, sebuah wadah, air.
  1. membuat magnet dengan cara induksi :
  •       Sebuah magnet batang kuat yang kutub-kutubnya telah ditandai
  • sepotonh besi dan sepotong baja bukan magnet
  • sebuah kompas.

Mengetahui :                                                                           Penyusun         :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.4.

                        Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Tata Surya

Sub Materi Pokok       : 15.1.1. Planet

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR     :5. 1. Mendiskripsikan karakteristik sistem tata surya

III    INDIKATOR                             :

  • mendiskripsikan peredaran bulan mengelilingi bumi dan bumi mengelilingi matahari
  • menjelaskan bahwa ada gaya tarik di anatara matahari dan bulan yang disebut gravitasi, jarak semakin jauh, semakin kecil gravitasinya.
  • Mendiskripsikan orbit .planet mengitari matahari berdasarkan model tata surya
  • Mendiskripsikan perbandingan antara planet ditinjau massa, jari-jari, jarak rata-rata ke matahari dsb menggunakan tabel

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat :

  • menjelaskan penertian tata surya
  • bahawa semua anggota tata surya berputar mengelilingi matahari ( matahari sebagai pusat tata surya ).
  • Menyebutkan urutan anggota tata surya
  • Menjelaskan mengapa planet dapat terlihat
  • Menggambarkan bentuk orbit planet
  • Menjelaskan menjelaskan hukum Kepler
  • Menjelaskan mengapa planet-planet bergerak mengelilingi matahari
  • Menjelaskan perbandingan antar planet

Kinerja Ilmiah                             :

  • Siswa dapat :

1.  bekerja sama

2. jujur dalam mengemukaan hasil percobaan

3. menghargai pendapat teman dalam diskusi .

4. mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )

5. Dapat membuat model tata surya

  1. Materi Pokok:

Tata Surya

VI.        Langkah Pembelajaran :

6.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Atas dasar apakah bumi dikatakan mengelilingi matahari? Mengapa

lanet-planet termasuk bumi mengelilingi matahari?

Pengetahuan Prasyarat   :

Pernah melihat matahari, bulan, bintang

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Pengertian tata surya sampai pada satelit alamiah ”  halaman 77 s/d 84 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Tata surya adalah suatu sistem dengan matahari sebagai pusat dikitari oleh planet-planet dan benda-benda antar planet seperti asteroid, komet dan meteorid.
  1. Planet adalah benda gelap yang mengorbit sebuah bintang yaitu matahari.
  1. Planet dapat terlihat karena planet memantulkan cahaya yang diterima dari matahari.
  1. Planet yang dapat dilihat langsung tanpa teropong : Merkurius, Venus, Bumi, Mars dan Jupiter Sedangaan planet Saturnus. Uranus, Neptunus dan Pluto harus menggunakan teleskop untuk dapat dilihat.
  1. Bentuk orbit planet :

Menurut Johanes Kepler berdasarkan perhitungan matematis :

Hukum I Kepler :

Setiap planet bergerak dalam orbit berbentuk elips mengitari Matahari, dengan Matahari berada di salah satu fokusnya.

“ Kelajuan gerak planet pada orbitnya bertambah besar ketika mendekati Matahari dan bertambah kecil ketika menjauhi Matahari”.

  1. Di titik Perihelium kelajuan planet mengelilingi Matahari = 30,2 km/s

Di titik Aphelium kelajuan planet mengelilingi Matahari = 29,2 km/s

  1. Planet-planet bergerak menglilingi matahari, karena adanya gravitasi.

Oleh karena massa matahari sangat besar ( 300.000 kali massa bumi ), maka planet-planet merasakan gravitasi Matahari sangat kuat. Gravitasi Matahari inilah yang menyebabkan planet-planet tidak menempuh garis lurus, melainkan bergerak mengelilingi matahari.Planet-planet tidak akan bertabrakan karena :

  • Tiap planet jaraknya terhadap matahari berbeda
  • Orbit tiap planet berbeda
  • Lintasan planet dalam orbitnya selalu tetap
  1.  Revolusi adalah gerak planet mengelilingi Matahari, makin jauh jaraknya terhadap Matahari makin besar period planet tersebut.
  1. Palnet selain berevolusi juga berotasi ( berputar pada porosnya )..
  1. Perbandingan Antaraplanet :
Terkecil Terbesar
Jari-jari orbit Merkurius Pluto
Ukuran Pluto Jupiter
massa Pluto Jupiter
Massa jenis Saturnus Bumi
Periode rotasi Jupiter Venus
Periode revolusi Merkurius Pluto

k. Satelit benda kecil yang mengitari sebuah planet sebagai pengiring

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 1 s/d 6   halaman 85 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 1 s/d 10 halaman 106  dan soal essay nomor 1 s/d 11 halaman 109buku Sains Fisika SMP Kelas I APenerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah      :

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan dst
  • Pengamatan ketika siswa membuat model tata surya

VIII.     Alat dan Bahan :

  • tabel tentang data-data planet

Mengetahui :                                                                              Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                 …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.5

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2   Materi Pokok

15.1. Tata Surya

Sub Materi Pokok       : 15.1.2.Benda Antar Planet

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR     :5. 1. Mendiskripsikan karakteristik sistem tata surya

III    INDIKATOR                             :

  • Menunjukkan persamaan dan perbedaan perilaku benda langit komet & asteroid

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat :

  • menyebutkan benda-bemda yang termasuk benda antarplanet
  • menjelaskan bagaimana benda antarplanet terbentuk
  • menjelaskan mengapa ekor komet memanjang ketika mendekati matahari
  • menjelaskan bagaimana komet terbentuk
  • membedakan antara meteor, metorit, meteorid

Kinerja Ilmiah                  :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .
  2.                      4.  mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )
  1. Materi Pokok:

Tata Surya

VI.     Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                           :

Apakah ada benda diantara planet-planet yang juga mengelilingi

matahari?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian tata surya, bintang, bumi dan planet

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Benda Antarplanet ”  halaman 85 s/d 91 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Benda antar planet adalah benda-benda yang bidang edarnya di antara planet dan mengelilingi matahari.
  1. Benda antarplanet al :
  • Asteroid
  • Komet
  • Meteorid
  1. Asteroid ( planetoid )

Terletak di antara planet Mars dan Jupiter, jumlahnya sekitar 100.000 dalam sabuk Asteroid

  1.  Asterioid terbentuk ada beberapa pendapat :
  • Salah satu satelit Jupiter meledak membentuk bongkahan-bongkahan
  • Para ilmuwan beranggapan asteroid terbentuk dari sisa-sisa bahan dasar pembentukan planet
  1.  Komet adalah benda antarplanet berupa bongka es dan debu yang meluncur sangat cepat melintasi tata surya.
  1. Ekor komet memanjang karena panas matahari meleburkan baha-bahan permukaan inti. Gas-gas yang lolos membawa debu halus membaur ke dalam koma. Gas-gas ini kemudian dihalau menjauh matahari  oleh angin dan tekanan matahari, sehingga ekor komet selalu menjauhi matahari.
  1. Ekor komet adalah gas bercahaya yang terbentuk ketika komet di dekat matahari.
  1. Komet dikelompokkan menjadi :
  • Komet periodik ( penampakkannya dapat dilihat dalam selang waktu yang teratur )
  • Komet non periodik ( tidak dapat di perkirakan karena periodenya sangat lama ).
  1. Komet sewaktu-waktu akan musnah selamanya.
  1. Komet terbentuk dari bagian kecil yang tertinggal ketika tata surya terbentuk.
  1. Meteor, meteorid dan meteorit :
  • Meteorid adalah benda-benda langit yang berupa batuan-batuan.
  • Meteor adalah meteorid yang memasuki atmosfir bumi. Karena gesekan dengan atmosfir bumi meteorid menjadi panas dan berpijar maka disebut meteor ( bintang jatuh ).
  • Meteorit adalah sisa-sisa meteorid yang sampai ke permukaan bumi.
  1. Hujan meteor

Ketika komet dan asteroid mendekati matahari terjadilah sublimasi ( penguapan ), akibatnya di sepanjang orbit bumi penuh dengan debu-debupeninggalan komet dan asteroid. Inilah yang disebut hujan meteor.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • mengerjakan kegiatan 3.2. membuat kliping halaman 91 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 7 s/d 12   halaman 92 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 23 s/d 33 halaman 107 s/d 106  dan soal essay nomor 12 s/d 18 halaman 109 buku Sains Fisika SMP Kelas I APenerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah      :

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap,

kejujuran, kedisiplinan, kemauan dst

  • Guru menilai kliping tentang hujan meteor.

VIII.       Alat dan Bahan :

Koran bulan November 2001 dabn bulan Desember 2001

Mengetahui :                                                                     Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                       …………………..

NIP…………………..                                                            NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.6

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Matahari dan Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.1.3.Matahari

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 2  Mendiskripsikan Matahari sebagai bintang dan

bumi sebagai salah satu planet.

III    INDIKATOR                             :

  • Mendiskripsikan matahari sebagai salah satu bintang
  • Mengenali sumber pembentukan energi matahari
  • Menunjukkan susunan lapisan-lapisan matahari *)

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • mengapa matahari dikelompokkan sebagai bintang
  • unsur-unsur penyusun matahari
  • mengapa warna matahari berbeda pada pagi dan siang hari
  • proses pembentukan energi matahari
  • sampai kapan matahari masih bersinar
  • pengaruh matahari ke bumi
  • susunan lapisan-lapisan matahari

Kinerja Ilmiah                   :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .

4. mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )

5. menyumbangkan Ide yang cemerlang dalam kelompok

6. membuat kesimpulan yang benar

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa matahari dikatakan sebagai bintang?
  • Mengapa pada pagi hari  matahari berwarna kemerahan?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian bintang, planet

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Matahari Sebagai Bintang samapai pana sususnan lapisan matahari ”  halaman 95 s/d 102 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Matahari dikelompokkan sebagai bintang, karena baik matahari maupun bintang :
  • berbentuk gas pijar dan memancarkan cahaya sendiri
  • memproduksi sumber energinya berdasarkan reaksi fusi inti
  1. Matahari adalah bintang yang tampak paling besar dari bumi, karena jaraknya paling dekat ke bumi dibandingkan dengan jarak bumi ke bintang-bintang yang lain. Jarak rata-rata bumi ke matahari = 150 juta kilometer = 1 astronomi.
  2. Unsur-unsur penyususn matahari :

75 % unsur hidrogen, 20 % unsur helium dan 5 % unsur lain yaitu : ( oksigen, karbon dan neon ).

  1. d.        Warna matahari berkaitan dengan suhu matahari. Suhu matahari yang sangat tinggi itu hanya dapat ditaksir dengan, diperkirakan suhu :
  • Inti matahari 15 juta Kelvin berdasarkan teori penyusustan Helmholtz.
  • Permukaan matahari 5.700 K berdasarkan teori pergeseran Wien, suhu sebesar ini berkaiatan pada fotosfer yang berwarna kuning.
  • Seperti membakar besi, mula-mula berwarna merah ( suh rendah ) kemudian biru ( suhu tinggi ), oleh karena itu pada pagi hari ketika efek panas hampir tidak dirasakan ( suhu masih rendah ) warnanya kemerah-merahan dan ketika suhu sudah meninggi ( siang hari ), warna Matahari putih kekuningan dan ketika panas terik, warnanya kebiru-biruan.
  1. Proses pembentukan energi Matahari :

Karena suhu yang sanga t tinggi ( 15 juta Kelvin ), maka di dalam inti Matahari memungkinkan terjadinya reaksi fusi inti hidrogen, yaitu bergabungnya dua inti hidrogen membentuk satu inti helium.

Massa satu inti helium lebih kecil daripada massa dua inti hidrogen, selisih massa ini ( antara massa sebelum dan sesudah reaksi ) itulah yang menjadi energi.

Rumus : E = Δ m c2

  1. Berdasarkan perhitungan matematis massa matahari akan berkurang 4,6 juta ton perdetik. Diperkirakan 5 milyar tahun lagi sebelum akhirnya mengalami kematian.
  2. Energi yang diterima Bumi :

Setiap 1 cm2 di Bumi menerima 8,2 joule/menit yang disebut juga tetapan Mataharai. Energi total yang diterima Bumi = 2,3 x 1028 joule/menit. Energi ini hanya     1/2 milyar bagian dari energi total matahari.

  1. Sinar matahari yang diterima Bumi akan menimbulkan siklus udara. Oleh karena itu ketika sinar matahari memanaskan air laut, air laut menguap. Bersamaan dengan arsu udara, Uap air laut naik ke atas, ketika mendingin membentuk awan. Jika awan jenuh , uap akan jatuh dan terjadilah hujan.
  2. Sinar matahari juga berguna untuk proses fotosinteses atau asimilasi.

Sinar ultraviolet merupakan provitamin D yang dapat sangat diperlukan untuk pembentukan tulang. Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan penyakit rachitis, tetapi terlalu banyak sinar ultraviolet menyebabkan kanker kulit.

  1. Penggunaan enrgi matahari :
  • Panel surya mengubah energi surya menjadi energi kalor , digunakan untuk mandi air hangat dan mencuci dengan air hangat.
  • Sel fotovaltaik mengubah energi surya menjadi energi listrik
  1. Lapisan-lapisan matahari :
    1. Inti matahari
    2. Fotosfer
    3. Kromosfer
    4. korona

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 13 s/d 20 halaman 102 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 34 s/d 50 halaman 108 s/d 109  dan soal essay nomor 20 s/d 25 halaman 109 s/d 110 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah      :

Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara memberikan jawaban, cara menuangkan pendapat/ide, cara membuat kesimpulan  dst

VIII.Alat dan Bahan :

Alat perga :

  • Carta proses terjadinya energi matahari
  • Carta penggunaan energi matahari
  • Carta susunan lapisan matahari

Mengetahui :                                                                    Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                  …………………..

NIP…………………..                                                           NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran IX.2.7

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.2. Matahari dan Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.1. Bentuk dan Ukuran Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 2  Mendiskripsikan Matahari sebagai bintang dan

bumi sebagai salah satu planet.

III. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • menjelaskan bentuk, ukuran , ciri-ciri dan perilaku Bumi
  • membuktikan bahwa bentuk Bumi bulat
  • menjelaskn mengapa setiap benda yang terlepas selalu jatuh ke Bumi
  • menjelaskan mengapa planet Bumi dikatakan merupakan planet yang memiliki massa jenis paling besar

IV.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

V.        Langkah Pembelajaran :

5.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa kapal yang berlayar meninggalkan pelabuhan, bagian badan terlebih dahulu baru disusul tiang-tiang kapal yang hilang dari pandanganmu?
  • Mengapa bagian tiang-tiang kapal yang tampak terlebih dahulu ketika kapal berlabuh?

Pengetahuan Prasyarat      :

Pengertian Bumi sebagai planet

5.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”bentuk, ukuran, ciri dan perilaku Bumi ”  halaman 112s/d 114 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

5.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Bukti-bukti bentuk Bumi bulat :
  • Kapal yang meninggalkan pelabuhan, yang hilang dari pandangan terlebih dahulu adalah badan kapal baru kemudian tiang-tiang kapal
  • Potret bumi menunjukkan bahwa Bumi berbentuk bulat
  • Pelayaran Christopher Columbus, berlayar terus ke satu arah tertentu ternyata akan kembali ke tempat semula.
  • Tampak dari dari bulan seperti kelereng yang berwarna biru putih yang tergantung di kegelapan antariksa.
  1. Bentuk Bumi tidak bulat seperti bola melainkan agak pepat di kedua kutubnya dan agak menggembung di kathulistiwa.
  1. Gravitasi Bumi

Gravitasi bergantung pada massa dan jari-jarinya. Bumi memiliki massa yang sangat besar, maka gravitasinya juga sangat besar.

Bukti Bumi memiliki gravitasi : setiap benda terlepas di udara akan jatuh ke tanah.

  1. Massa jenis Bumi

Massa jenis Bumi dapat diketahui karena massa dan jari-jari Bumi sdh diketahui, yaitu 5.500 kg/m3 atau 5,5 kali massa jenis air. dengan mengetahui massa jenis Bumi, maka dapat diketahui kandungan Bumi yaitu : sebagian besar terdiri dari gabungan batuan dan bahan-bahan logam. Berdasarkan kandungan ini massa jenis Bumi paling besar dibandingkan palnet-planet yang lain.

VI.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 1 dan 2 halaman 114 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal essay nomor 1 s/d 3 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

VII.    Alat dan Bahan :

Studi ke pelabuhan untuk membuktikan bahwa bentuk Bumi bulat.

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                     …………………..

NIP…………………..                                             NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran IX.2.8

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.2. Rotasi Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Mendiskripsikan karakteristik dan perilaku bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • pengertian rotasi
  • alasan mengapa kita tidak bisa merasakan bahwa Bumi berotasi
  • akibat-akibat rotasi Bumi
  • mengapa setiap 15 º bujur memiliki perbedaan waktu 1 jam

Kinerja Ilmiah                   :

Siswa dapat :

1.     bekerja sama

  1.                      2.     menghargai pendapat teman dalam diskusi .
  2.                      4.     mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )
    1. siswa dapat membuktikan bahwa rotasi bumi dapat menyebabkan pergantian siang    malam.

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa kapal yang berlayar meninggalkan pelabuhan, bagian badan terlebih dahulu baru disusul tiang-tiang kapal yang hilang dari pandanganmu?
  • Mengapa bagian tiang-tiang kapal yang tampak terlebih dahulu ketika kapal berlabuh?

Pengetahuan Prasyarat      :

Bentuk bumi

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa melakukan percobaan kegiatan 4.2. “Menunjukkan bahwa roatasi bumi menyebabkan pergantian siang dan malam” halaman 115 s/d 116 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Prinsip rotasi Bumi dan akibatnya ”  halaman 114 s/d 120 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Selain berputar mengelilingi matahri ( berevolusi ), Bumi juga berputar pada porosnya ( berotasi )
  2. Waktu 1 kali rotasi 23 jam 56 menit 4,09 detik ( 1 hari ).
  3. Kita tidak merasakan adanya rotasi bumi, karena kita, udara dan air laut ditahan oleh gravitasi bumi, yang menyebabkan kita dan benda-benda di sekitar turut bergerak sehingga kita tidak merasakan rotasi Bumi.
  4. Akibat rotasi bumi:
  •     Pergantian siang dan malam
  •     Gerak semu harian matahari
  •     Penggembungan di kahulistiwa dan pepat di kedua kutubnya
  •     Perbedaan waktu untuk tempat-tempat yang berbeda derajat bujurnya.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 3 dan 5 halaman 120 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 1 s/d 9 essay nomor 4 s/d 7 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

VIII.   Alat dan Bahan :

  • globe
  • model Tata surya

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                  …………………..

NIP…………………..                                             NIP…………………..

Rencana  Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.9

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.3. Revolusi Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Mendiskripsikan karakteristik dan perilaku bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • pengertian revolosi
  • akibat revolusi bumi
  • mengapa hanya daerah tertentu yang mengalami perubahan 4 musim
  • perbedaan antara kalender Surya dengan kalender Masehi
  • pengertian tahun kabisat

V.    Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.    Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

Mengapa di Eropa mengalami perubahan 4 musim?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian rotasi

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Prinsip revolusi Bumi dan akibatnya ”  halaman 120 s/d 125 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Bumi berevolusi dengan araha sama dengan arah rotasinya, yaitu dari timur ke barat ( berlawanan jarum jam ). Lama 1 x berevolusi 365 ¼ hari
  2. Akibat revolusi Bumi :
  • Pergantian siang dan malam
  • Perubahan lamanya siang dan malam
  • Gerak semu tahunan matahari
  • Terlihatnya rasi bintang yang berbeda dari bulan ke bulan
  1. Eropa mengalami 4 musim, karena Eropa terletak di daerah yang mengalami kadang miring ke arah Matahari kadang menjauhi Matahari.
  2. Daerah Khatulistiwa hanya mengalami dua musim yaitu musim panas dan musim hujan. Hal ini disebabkan karena di Kathulistiwa tidak pernah miring miring ke Matahari.
  3. Kalender merupakan perhitungan selama 1 tahun yang terdiri dari bulan, minggu dan hari
  4. Tahun Kabisat ( menutut Julius Caesar ) adalah tahun-tahun yang bilangannya habis dibagi empat, umurnya 366 hari dan bulan Pebruari umurnya 29 hari.

Contoh : tahun 1.800, 1.900, 2.000

  1. Tahun Kabisat ( menutut Paus Gregorius ) adalah tahun-tahun yang bilangannya habis dibagi empat dan hanya tahun abad yang bilamgannya habis dibagi 400, umurnya 366 hari dan bulan Pebruari umurnya 29 hari.

Contoh : tahun 2000, sedangkan tahun 1.800 dan  tahun 1.900 bukan tahun kabisat, karena tidak habis dibagai 400

Tahun abad yang termasuk tahun kabisat umurnya 366 hari

Tahun abad yang tidak termasuk tahun kabisat umurnya 365 hari.

  1. Kalender Masehi ( kalender surya ) adalah kalender yang berdasarkan periode peredaran semu tahunan Matahari dai titik Aries sampai ke titik itu lagi. umurnya 365 hari 5 jam 48 menit dan 46 detik.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 6 s/d dan 11 halaman 125 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 10 s/d 17 essay nomor 8 s/d 12 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

VIII.    Alat dan Bahan :

  • globe
  • carta perubahan 4 musim dan gerakan bumi mengelilingi Matahari.

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                              …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran IX.2.10

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.1.1.4. Bulan

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan period rotasi bulan dan posisinya terhadap bumi
  • Memaparkan terjadinya gerhana bulan, gerhana matahari dan menghubungkannya dengan peristiwa pasang-susrut air laut

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • pengertian bulan sebagai satelit
  • mengapa dari Bumi Bulan tampak hampir sama besarnya dengan Matahari
  • akibat tidak adanya atmosfer di Bumi
  • tiga gerakan yang dilakukan bulan sekaligus
  • mengapa muka bulab yang tampak dari Bumi selalu sama
  • perbedaan bulan sideris denga bulan sinodis
  • fase bula selama mengelilingi Bumi
  • kalender Hijriah ( Komariah )
  • proses terjadinya gerhana bulan dengan gerhana matahari
  • penyebab pasang surut air laut
  • manfaat pasang surut air laut

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa mengapa bulan tampak mengikuti kita terus?
  • Mengapa muka Bulan yang menghadap Bumi selalu sama?

Pengetahuan Prasyarat      :

Pengertian rotasi dan revolusi

5.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Bulan sebagai satelit Bumi ”  halaman 125 s/d 129 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk melakukan percobaan kegiatan 4.3. “ Menyelidiki penyebab bentuk bulan bagi pengmat di Bumi” halaman 130 dan kegiatan 4.4 . halaman 134 s/d 145 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan

:

  1. Muka Bulan selalu sama tampak dari Bumi, karena sekali rotasi     Bulan sama dengan sekali revolusinya, yaitu 27,3 hari.
  1. Dari Bumi, Bulan tampak hampir sama besarnya dengan Matahari karena Bulan adalah benda langit yang paling dekat dengan Bumi yang jaraknya 380 rigu km sedangakan jarak Bumi Matahari 150 juta km.
  1. Tidak adanya atmosfir di Bulan, mengakibatkan :
  • Suhu di Bulan dapat berubah secara cepat
  • Bunyi tidak bisa merambat di Bulan
  • Langit di Bulan tampak hitam kelam
  • Di Bulan tidak mungkin ada kehidupan
  1. Bulan melakukan tiga gerakan sekaligus, yaitu :
  • Berputar pada porosnya
  • Berputar mengelilingi Bumi
  • Bersama-sama Bumi mengelilingi Matahari
  1. Bulan sideris dan bulan sinodis :
  • Bulan sideris adalah periode rotasi Bulan dengan mengacu ke satu bintang jauh sekain Matahari, umurnya 27,3 hari
  • Bulan sinodis adalah periode rotasi Bulan dengan mengacu ke  Matahari ( 1 putaran mengelilingi Matahari ), umurnya 29,5 hari
  1. Kesimpulan dari percobaan :
  • Bentuk Bulan yang berbeda-beda oleh pengamat di Bumi selama Bulan mengorbit Bumi, disebabkan oleh perbedaan bagian sinar matahari yang mengenai separo muka bula yang menghadap Bumi.
  • Fase Bulan :
    • Bulan baru atau bulan perbani atau bulan mati, yaitu kedudukan Matahari, Bulan dan Bumi berada pada satu garis lurus dan bulan berada di antara bumi dan matahari.

Akibatnya bulan tidak tampak dari Bumi.

  • Bulan sabit
  • Kuartir awal
  • Bulan benjol
  • Bulan purnama
  • Bulan benjol
  • Kuartir akhir
  • Bulan sabit
  1. Kalender Hijriah ( Komariah ) dihitung berdasarkan lama peredaran bulan dari bulan baru sampai ke bulan baru berikutnya ( periode sinodik ), adalah 29,5 hari. Dan dikenal juga sebagai kalender bulan.
  1. Gerhana terjadi akibat cahaya merambat lurus.

Gerhana ada 2 macam, yaitu :

  • Gerhana Bulan disebabkan oleh bayangan Bumi yang menutupi sinar Matahari yang menuju ke Bulan.

Gerhana Bulan hanya mungkin terjadi pada bulan purnama ( pada saat Matahari, Bumi dan Bulan terletak pada satu garis lurus ).

  • Gerhana Matahari disebabkan oleh bayangan Bulan yang menutupi sinar Matahari yang menuju ke Bumi.

Gerhana Matahari hanya mungkin terjadi pada bulan baru ( pada saat Matahari, Bulan dan Bumi terletak pada satu garis lurus ).

  1. Pasang dan surut air laut adalah peristiwa naik dan turunnya permukaan air laut.

Penyebab utama  pasang dan surut air laut adalah gravitasi Bulan, walaupun gravitasi Matahari juga mempengaruhi.

  • Pasang besar ( pasang purnama atau pasang perbanai ): ketika Bulan dan Matahari menghasilkan gravitasi yang segaris. Yaitu terjadi pada saat bulan purnama dan bulan baru.
  • Pasang kecil ( pasang neap ): ketika Bulan dan Matahari menghasilkan gravitasi yang salaing tegak lurus. Yaitu terjadi pada saat kwartir awal atau pada saat kwartir akhir.
  1. Manfaat pasang –surut :
  • Memudahkan kapal berlayar dan berlabuh
  • Membuat garam di panatai
  • Persawahan pasang –surut
  • Pembangakit listrik tenaga pasang-surut

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan penerapan Konsep        :

  • menjawab pertanyaan nomor 12 s/d 25 halaman 143 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 18 s/d 26 essay nomor 13 s/d 33 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah

Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan , cara menuangkan ide, cara membuat kesimpulandst

VIII.  Alat dan Bahan :

  • buah berbentuk bulat ( jeruk )
  • tongkat kecil
  • lampu pijar
  • layar
  • lampu pijar kecil
  • lampu pijar besar
  • sekeping uang logam

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                              …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran Pembelajaran IX.2.11

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.2. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.5.Satelit Buatan

Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan bahwa satelit yang di orbit bumi berguna untuk mengirim informasi, memantau keadaan bumi, termasuk cuaca, dan mengamati kedaan dan dinamika jagat raya *)

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Bagaimana cara orang bias memotret planet-planet, misalnya Mars,

Yupiter, Saturnus dst?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian satelit, planet dst

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” satelit buatan ”  halaman 143 s/d 147 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Satelit alamiah ( Bulan ) adalah benda langit yang beredar mengelilingi Bumi.

Satelit buatan adalah pesawat tak berawak buatan manusia yang diluncurkan pada ketinggian tertentuk untuk mengorbit sebuah planet.

  1. Berdasarkan aplikasi atau fungsinya, satelit dibagi atas :
  • Satelit komunikasi
  • Satelit cuaca
  • Satelit navigasi
  • Satelit penelitian sumber daya Bumi
  • Satelit penelitian
  • Satelit militer
  1. Satelit Palapa :

Satelit Palapa adalah satelit komunikasi yang dimiliki Indonesia.

Sejak tahun 1976 Indonesia hingga kini telah meluncurkan 3 generasi   satelit Palapa, yaitu :

  • Generasi A ( dua seri yaitu : Palapa A –1 dan Palapa A-2
  • Generasi B ( lima seri yaitu : Palapa B-1, Palapa B-2, Palapa B-2P, Palapa B-2R, Palapa B-4)
  • Generas C ( tahun 1996 diluncurkan satelit Palapa C-1 yang akan disusul seri yang lain ).

VII.      Penilaian :

7.1. Pemahaman dan penerapan Konsep        :

  • menjawab soal PG nomor 35  soal essay nomor 34 dan 35 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

7.2. Kinerja Ilmiah                                                      :

Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara berkomunikasi, cara berdiskusi, menarik kesimpulan dst

VIII.    Alat dan Bahan :

-

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran IX.2.12

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.3.   Proses-proses pada Lithosfer dan

Atmosfer Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.3.1.Proses Pelapukan di Kulit Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 4  Mendiskripsikan proses-proses khusus yang

terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer yang

terkait dengan perubahan zat dan kalor

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan proses pemanasan global dan pengaruhnya pada lingkungan di bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

4.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

4.2. Kinerja Ilmiah                                    :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .
  2.                      4.  mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )
  3.                      5.   mengemukakan pendapat
  4.                      6.   menuangkan ide dalam diskusi
  5.                      7.   presentasi hasil kerja
    1. menarik kesimpulan dari kunnjungan ke  tempat-tempat di mana ada

batuan yang ditumbuhi lumut,  kemudian memeriksa lumut tersebut untuk menemukan pelapukan apa saja yang terjadi

  1.   Materi Pokok :

Proses-proses pada Lithosfer dan Atmosfer Bumi

VI.   Langkah Pembelajaran :

6.1.Pendahuluan ( awal )        :

Motivasi                            :

  • Mengapa botol plastik bisa pecah jika diisi air penuh dan disimpan dalam lemari es? Bagaimana peristiwa ini jika dihubungkan dengan pelapukan batuan?

Pengetahuan Prasyarat      :

Pengalaman sehari-hari, misalnya pernah melihat pasir, batu dst

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” Proses pelapukan di kulit bumi ”  halaman 163 s/d 178 buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk melakukan kegiatan 9.1. “ Mendemonstrasikan pelapukan botol kaca oleh air beku “halaman 165  dan kegiatan 9.3 “ Pelapukan kimia menghasilkan zat yang jenisnya baru” halaman 169 buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan

  1. Proses pelapukan adalah proses memecah batuan besar menjadi batuan kecil dan batuan kecil menjadi butiran-butiran halus. Hasil pelapukan bisa berbeda dengan mineral batuan asalnya.
  1. Tiga proses dalam pelapukan, yaitu :
  • Pelapukan – memecahkan batuan dan mungkin mengubah susunan kimia batuan pada atau di dekat permukaan bumi.
  • Mass wasting- memindahkan material batuan yang sudah melapuk menuruni lereng di bawah pengaruh gaya gravitasi
  • Erosi – mengangkut material baik yang sudah melapuk ataupun belum melalui agen yang bergerak, umumnya air, angin atau es.
  1. Pelapukan ada 2 macam, yaitu :
  • Pelapukan mekanik adalah proses memecahkan batuan kasar menjadi batuan kecil dan halus tanpa ada perubahan kimia pada mineral-mineral penyusunnya.

Pelapukan mekanik mempercepat pelapukan kimia.

  • Pelapukan kimia menghasilkan perubahan kimia pada material batuan selain  memecah batuan kasar menjadi batuan kecil dan halus
  1. Ada lima proses alami pelapukan mekanik :
    1. Aksi air beku
    2. Pemuaian akibat pembebasan tekanan
    3. Pemuaian thermal
    4. Tekanan dari kristal garam
    5. Kegiatan biologi

Proses nomor 1 dan 2 paling efektif.

  1. Tiga agen utama pelapukan kimia :
    1. air hujan
    2. oksigen
    3. asam

Asam adalah agen pelapukan kimia yang paling efektif.

Pelapukan kimia menghasilkan material-material yang lebih mudah dilarutkan dalam air daripada batuan aslinya.

  1. Jawaban pendahuluan :

Akibat gaya-gaya tektonik, maka batuan memiliki celah ( retakan ) di dalamnya. Ketika hujan, air hujan turun memasuhi celah-celah bebatuan. Ketika suhu dingin ( suhu turun di bawah 0ºC) air membeku menjadi es, sehingga air yang menjadi es tersebut memuai. Akibatnya menghasilkan gaya yang ke luar yang sangat besar.

Peristiwa ini bisa disamakan dengan pecahnya botol plastik yang berisi air sampai penuh ditutup rapat dan dimasukkan ke dalam kulkas. Air yang menjadi es tersebut memuai volumnya bertambah sehingga mendesak botol yang tertutup rapat tersebut akhirnya pecah..

VII.      Penilaian :

7.1. Pemahaman dan PenerapanKonsep         : :

  • menjawab pertanyaan nomor 1 dan 2 halaman 178 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • menjawab soal PG nomor 1 s/d 23  soal essay nomor 1 s/d 12 halaman191 s/d 193 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

7.2. Kinerja Ilmiah:

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap,

kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara mengemukakan pendapat, cara menuangkan ide dalam diskusi cara presentasi hasil kerja dst

  • Cara mengamati dan menarik kesimpulan dari kunjungan ke  tempat-

tempat di mana ada batuan yang ditumbuhi lumut,  kemudian memeriksa lumut tersebut untuk menemukan pelapukan apa saja yang terjadi

VIII.   Alat dan Bahan :

  • sebuah botol plastik
  • air secukupnya
  • kulkas
  • batu gamping
  • larutan asam klorida
  • sebuah bejana kaca

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.13

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.3.   Proses-proses pada Lithosfer dan

Atmosfer Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.3.2.Proses Pemanasan Global

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan proses pemanasan global dan pengaruhnya pada lingkungan di bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

3.2. Kinerja Ilmiah           :

Siswa dapat              :

  1.                      1.   Membuat tulisan tentang penyebab naiknya suhu Bumi dan bagaimana

cara menanggulanginya.

  1.  Materi Pokok :

Proses-proses pada Lithosfer dan Atmosfer Bumi

VI.    Langkah Pembelajaran :

6.1.Pendahuluan ( awal )        :

Motivasi                            :

Apa yang kamu ketahui tentang rumah kaca ?

Pengetahuan prasyarat      :

Pengertian suhu, iklim, musim

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” Proses pemanasan global ”  halaman 178 s/d 184  buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk melakukan kegiatan 9.6. “dan halaman 180 buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Atmosfer adalah lapisan ( selimut ) udara yang mengitari Bumi yang membentang sampai ketinggian 400 km dari permukaan Bumi.
  1. Atmosfer tetap berada di tempatnya karena ditahan oleh gaya gravitasi Bumi, sehingga lapisan udara yang paling dekat dengan permukaan Bumi memiliki massa jenis paling besar.
  1. Udara tersusun 78 % nitrogen, 21 % oksigen dan 1 % gas-gas lain.
  1. Lapisan atmosfer ada 4, yaitu :
  • Troposfer (lapisan yang paling dekat dengan bumi) merupakan lapisan tempat berlangsungnya peristiwa-peristiwa cuaca (angin, awan atau hujan) dan tempat udara yang kita hirup. Ketebalannya 17 km dari ekuator.
  • Stratosfer membentang 15 sampai 50 km di atas permukaan bumi dan terdapat lapisan ozon yang melindungi dari sengatan ultra violet yang berlebihan dan tempat pesawat jet terbang.
  • Mesosfer
  • Thermosfer
  1. Efek rumah kaca ( jawaban pendahuluan )

Bumi kita diselimuti atmosfer dapat diibaratkan seperti rumah yang diselimuti kaca atau disebut rumah kaca.

Kaca adalah benda yang ditembus cahaya tampak, tetapi tidak dapat ditembus oleh sinar ultra violet dan infra merah.Sinar tampak dari matahari diserap oleh tanah dan tumbuhan di bumi, maka tanah dan tumbuhan tersebut memancarkan sinar infra merah yang tidak bisa keluar dari rumah kaca karena kaca tidak bisa ditembus oleh sinar infra merah. Akibatnya energi infra merah ini terperangkap di dalam rumah kaca, sehingga rumah kaca tetap hangat dan tumbuhan-tumbuhan di dalamya dapat hidup.

Tanpa efek rumah kaca ini suhu Bumi akan 33 ºC lebih rendah dari suhu hari ini atau sangat dingin ( – 18 ºC).

  1. Suhu rata-rata Bumi ternyata meningkat 0,3 s/d 0,6 ºC dan permukaan laut telah naik 10 sampai 25 cm selama 100 tahun terakhir.

Hal ini disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca dalam atmosfer, terutama CO2 dan penyebabnya adalah manusia. Kegiatan manusi tersebut menyebabkan banyak radiasi membumi yang terperangkap dalam atmosfer bumi sehingga permukaan bumi makin panas.

  1. Naiknya air laut disebabkan es di kutub utara maupun kutub selatan mencair akibat bumi makin panas, sehingga air laut naik. Naiknya iar laut ini menyebabkan tumbuhan dan binatang laut tidak dapat bertahan hidup.
  1. Pemanasan global juga menyebabkan :
  • Angin topan berlangsung dengan frekuensi tinggi
  • Pergeseran pada lintasan badai siklon skala besar
  • Meningkatnya frekuensi dan intensitas gelombang panas dan musim kemarau.
  1. Efek pemanasan global terhadap kesehatan :
  • Meningkanya kematian akibat : serangan jantung
  • Perubahan iklim yang memburuk memperburuk kualitas udara yang dapat melukai paru-paru.
  • Menularnya penyakit tropis secara mendunia yaitu yang disebabkan oleh gigitan serangga ( malaria, demam berdarah, demam kuning dan encephalitis ).
  1. Terjadinya hujan asam :

Pembangkit listrik, pabrik dan kendaraan bermotor menghasilkan gas buang nitrogen oksida dan belerang oksida( NO2 dan SO2) ke atmosfer. Padahal di atmosfer terdapat CO2 , Gas buang ( NO2 dan SO2) bereaksi dengan CO2 membentuk asam sulfat ( H2 SO4 merupaka asam kuat) dan asam nitrat ( H2CO3 merupakan asam lemah ).

Asam ini bercampur dengan air hujan maka disebut hujan asam. Apabila jatuh ke tumbuhan atau ikan-ikan di laut, maka tumbuhan dan ikan-ikan akan mati.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

  • menjawab soal PG nomor 18 dan 23 dan soal essay nomor 1318 s/d halaman 192  buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

6.2. Kinerja Ilmiah                                          :

-

VIII.     Alat dan Bahan :

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                              …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.14

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.3. Proses-proses pada Lithosfer dan

Atmosfer Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.3.3.Pengaruh Proses-proses di Lingkungan

terhadap Kesehatan

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI   : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR     : 5. 3  Menjelaskan hubungan antara proses yang terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer dengan kesehatan dan permasalahan lingkungan.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan pengaruh proses-proses di lingkungan terhadap kesehatan manusia

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

4.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

4.2. Kinerja Ilmiah                         :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .

4. mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )

5. mengmukakan ide cemerlang tentang Proses-proses di lingkungan

terhadap kesehatan

6. membuat tulisan tentang dampak negative terhadap proses-proses di

lingkungan oleh manusia terhadap kesehatan

  1. Materi Pokok :

Proses-proses pada Lithosfer dan Atmosfer Bumi

VI.  Langkah Pembelajaran :

6.1.Pendahuluan ( awal )        :

Motivasi                            :

Mengapa pemakaian freon dikatakan dapat merusak lapisan ozon ?

Pengetahuan Prasyarat      :

Lapisan-lapisan atmosfer Bumi, Jenis sinar an g dipancarkan matahari

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” Pengaruh Proses-proses di lingkungan terhadap kesehatan”  halaman 184 s/d 188  buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh

kesimpulan :

  1. Lapisan ozon terletak pada lapisan stratosfer bumi. Lapisan ozon berfungsi untuk meyerap 99 % energi ultra violet matahari agar tidak sampai ke permukaan bumi. 1 % ulta violet yang tidak terserap itu sampai ke permukaan bumi diperlukan untk fotosintesa tumbuh-tumbuhan.
  1. Sejak tahun 1985 para ahli mendeteksi adanya penipisan lapisan ozon dan melihat ada lubang yang muncul dan makin membesar pada lapisan ozon di daerah kutub.  Akibatnya sinar ultra violet matahari dengan leluasa sampai ke permukaan bumi. Sinar ini sangat membahayakan, karena dapat menyebabkan kanker dan katarak mata.
  1. Penyebab penipisan lapisan ozon :

Penyebabnya adalah gas freon (gas yang digunakan dalam lemari es dan penyejuk ruangan). Jika freon dibebaskan ke udara, maka freon hancur saat terkena sinar ultra violet matahari dan melepaskan klorin.

Klorin akan bereaksi dengan ozon (O3) membentuk oksigen biasa (O2), yang tidak mampu menyerap sinar ultra violet dari matahari. Akibatnya terjadi penipisan lapisan ozon, sehingga sinar ultra violet dengan mudah menembus lapiosan ozon  dan sampai ke permukaan bumi.

  1. Usaha mengurangi freon :

Penggunaan freon diganti fluida pembeku. Dan sejak tahun 1996 US berhenti memproduksi freon.

  1. Pencemaran udara :

Akibat banyaknya kendaraan bermotor, pembangkit listrik dan pabrik-pabrik yang menghasilkan gas buang ( CO )yang mencemari udara.

CO ( gas monooksida ) adalah gas yang sangat beracun dan sangat berbahaya bagi manusia.

  1. Gas CO berbahaya karena ketika kita hirup gas tersebut akan masuk ke paru-paru . Gas CO lebih mudah diikat oleh hemoglobin dalam darah daripada oksigen tetapi sukar pula untuk lepas. Akibat reaksi CO dengan hemoglobin tubuh menjadi kurang oksigen, keracunan pun terjadi.
  2. Pencemaran udara oleh timbal :

Bensin sebagai bahan bakar diberi timbal agar mobil bekerja lebih baik. Akibatnya atom-atom yang keluar dari knalpot mengandung timbal yang sangat berbahaya bagi manusia.

  1.   Keracunan timbal sangat berbahaya pada :
  • ibu hamil dan anak di bawah 5 tahun yang masih mengalami pertumbuhan otak. Otaknya akan terganggu dan IQ melemah
  • tingkah laku buruk, sakit perut dan sakit kepala berlebihan, nafsu makan turun.
  • Sulit tidur, cepat lelah dan kesulitan mendengar
  • Tubuh lemah, kehilangan koordinasi tubuh
  • Keracunan akut, bahkan kematian

VII.      Penilaian :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

  • menjawab soal PG nomor 24 dan 30 dan soal essay nomor 18 s/d 23 halaman 192  buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

7.2. Kinerja Ilmiah                                          ::

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap,

kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara memberi ide, cara menarik

kesimpulan dst

  • Penilaian cara membuat tulisan tentang “ Dampak Negative

Proses-proses di Lingkungan oleh Manusia Terhadap Kesehatan.

  1. Alat dan Bahan :

-

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

RINCIAN WAKTU

Waktu

3.1 Listrik Statis

  1. Memberi Muatan Listrik dengan Cara Menggosok    ………………1 jp
  2. Sifat Muatan Listrik    ………………………………………………1 jp
  3. Hukum Coulomb        ………………………………………………1 jp
  4. Induksi Listrik            ………………………………………………………1 jp
  5. Generator Listrik Statis dan Distribusi Muatan          ………………1 jp

Ulangan Harian  …………………………………………………………. 1 jp

3. 2  Sumber Arus Listrik

Difinisi dan Pengukuran Listrik  ……………………………………….2 jp

Sel Listrik    …………………………………………………………….2 jp

Konsep Gaya Listrik ……………………………………………………2 jp

Ulangan Harian      …………………………………………………………. 1 jp

3.3   Listrik Dinamis

  1.    Mengukur Kuat arus Listrik dan Beda Potensial Listrik …………2 jp
  2.    Merumuskan Hukum Ohm  ………………………………………2 jp
  3.    Membedakan Hambatan Beberapa Jenis Bahan………..…………2 jp
  4.    Mendiskripsikan tentang Hukum I Kirchhof………………………2 jp
  5.    Analisis Kuantitatif Terhadap Rangkaian Sederhana ……………….. 2 jp
  6.    Resistor…………………………………………………………..  2 jp

Ulangan Harian  ……………….……………………………………   2 jp

3.4 Energi dan Daya Listrik

Persamaan Energi dan Daya Listrik         …………………………………………..2 jp

Konversi Energi………………………………………………………………2 jp

Ulangan Harian  ……………………..………………………………………. 1 jp

4.1     Gejala Kemagnetan

  1. Sifat-sifat Magnet ………………………………………………………………….2 jp
  2. Medan Magnetik  …………………………………………………………………..2 jp

4.2     Pemanfaatan Kemagnetan

Gaya Lorentz     …………………………………………………………………………..2 jp

Ulangan harian        ………………………………………………………………….. …1 jp

4.3     Induksi Elektromagnet

1.Tegangan Induksi       …………………………………………………………………2 jp

2.Generator                    …………………………………………………………………2 jp.

3.Transformator       …………………………………………………………………2 jp

Ulangan harian       .. ………………………………………………………………….. ..1 jp

5.1    Tata Surya

1.Planet              …………………………………………………………………1 jp

2.Benda antar planet      …………………………………………………………………1 jp

3.Matahari          ………………………………………………………………………….1 jp

Ulangan harian        ……………………………………………………………………. ..1 jp

5.2    Matahari Sebagai Bintang dan Bumi sebagai Planet

1.Matahari Sebagai Bintang ……………………………………………………………2 jp

2.Bentuk dan ukuran Bumi……………………………………………………………..2 jp

Ulangan harian        ………………………………………………………………….. … 1 jp

5.3    Gerak Edar Bumi, Bulan, dan Satelit

  1. Rotasi Bumi             …………………………………………………………………1 jp
  2. Revolusi Bumi                     ………………………………………………………1 jp
  3. Bulan                                    …………………………………………………………………1 jp
  4. Satelit buatan                       …………………………………………………………………1 jp

Ulangan harian        …………………………………………………………………… …1 jp

5.4  Proses-proses yang terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer terkait denga perubahan kalor

Proses pelapukan di kulit Bumi    ………………………………………………………2 jp

Proses pemanasan global   …………………………………………………………………2 jp

Ulangan harian          .. ………………………………………………………………….. ..1 jp

5.4  Hubungan Proses-proses yang terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer dengan kesehatan

Pengaruh proses-proses terhadap kesehatan manusia       ……………………………….   2 jp

Ulangan harian          .. ………………………………………………………………….. ..1 jp

Ulangan harian           ………………………………………………………………….. ..   1 jp

Cadangan                ………………………………………………………………….. …..   4 jp

Mid. Semester       . ………………………………………………………………….. …..   4 jp

Ulangan Umum         ………………………………………………………………….. ..    4 jp

Ujian Praktek        ……………………………………………………………………… ..    4 jp

Ujian Nasional       ……………………………………………………………………… ..   4 jp

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN 26

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.1.Memberi Muatan Listrik dengan Cara  Menggosok

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • Menjelaskan benda dapat bernuatan listrik dengan cara digososk
  • Memberi contoh peristiwa yang menghasilkan benda yang bermuatan listrik dan proses terjadinya secara sederhana.

IV. Tujuan                   :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Mejelaskan bahwa atom terdiri dari inti atom yang dikelilingi elektron
  • Menjelaskan mengapa proton berada di dalam inti atom sedangkan elektron berada di kulit atom.
  • Menggambarkan model atom
  • Menjelaskan mengapa plastik digosok dengan kain wol akan bermuatan listrik negatif.
  • Menjelaskan mengapa kaca digosok dengan kain sutra akan bermuatan listrik positif.
  • Memberikan contoh cara memberikan muatan listrik pada suatu benda.
  • Menjelaskan mengapa sobekan kertas dapat ditarik plastik yang telah digosok.
  • Menjelaskan perbedaan antara konduktor dan isolator.
  • Memberikan contoh sehari-hari benda-benda yang termasuk konduktor baik, konduktor jelek dan isolator.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Menunjukkan cara memberi muatan listrik suatu benda baik dengan metode  konduksi maupun dengan menggosok.
  • Menunjukkan efek dari muatan listrik statis.
  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

6.1.  Pendahuluan ( awal )      :

        Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Mengapa bulu-bulu kaki terasa seperti berdiri ketika berdekatan dengan baju yang habis digosok?
  • Mengapa sobekan kecil kertas dapat ditarik olah penggaris plastik yang telah digpsok ?

Pengetahuan Prasyarat :

  • Teori atom ( setiap unsur tersusun atas atom-atom, setiap atom tersusun atas inti atom dan elektron yang mengelilinginya ).
  • Atom senantiasa bergerak

1.2  Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melakukan percobaan “ Mendemontrasikan efek dari muatan listrik statis “ halaman 3 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

1.3  Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Benda dikatakan bermuatan listrik apabila dapat menarik benda-benda yang kecil dan ringan yang ada di dekatnya.
  1. Setiap atom tersusun atas proton, netron dan elektron.
  1. Proton dan netron berada di dalam inti atom sedangkan elekron berada di kulit atom, karena :
  • Massa proton ( muatan positif ) lebih besar daripada massa elektron ( muatan negatif ).
  • gaya tarik antara partikel proton dan netron lebih besar daripada gaya tarik antara proton dan elektron.
  1. Benda dikatakan netral, apabila jumlah  elektron sama dengan jumlah  proton .
  1. Benda dikatakan bermuatan listrik negatif, apabila jumlah elektron lebih banyak daripada  jumlah  ( proton ).
  1. Benda dikatakan bermuatan listrik positif, apabila jumlah proton lebih banyak daripada jumlah elektron .
  1. Cara memberi mutan listrik pada benda dapat dilakukan dengan  dua metode, yaitu :
    1. menggosok
    2. konduksi
  1. Contoh memberi mutan listrik dengan cara menggosok :
  • Plastik digosok dengan kain woll, maka elektron-elektron dari kain woll akan berpindah  ke plastik. Akibatnya kain kekurangan elektron dan bermuatan listrik positif dan plastik kelebihan elektron dan bermuatan listrik negatif.
  • Kaca digosok dengan kain sutra, maka elektron-elektron dari kaca akan berpindah ke kain sutra. Akibatnya kaca kekurangan elektron dan bermuatan listrik positif dan sutra kelebihan elektron dan bermuatan listrik negatif.
  1. Mengapa penggaris plastik yang digosok dapat menarik sobekan kecil kertas ? hal ini dapat dijelaskan :

nenda netral jika didekatkan pada benda bermuatan , maka  akan terjadi pemisahan muatan di mana muatan listrik yang tidak sejenis akan saling mendekat dan muatan listrik yang sejenis saling menjauh.

Contoh :

Ketika plastik yang bermutan negatif didekatkan pada sobekan kertas yang semula netral, maka pada kertas terjadi pemisahan muatan

Kertas netral                    pemisahan muatan

Pada kertas          plastik bermuatan

+–+-+-

- ++-++

—   +++    —   +++ +      — —

————-

a.                                                    b.

  1. Isolator adalah benda-benda yang sukar menghantarkan muatan listrik. Hal ini karena elektron-elektron pada setiap atom diikat dengan kuat, sehingga pada keadaan normal, elektron-elektron tidak bebas bergerak. Elektron-elektron ini dapat dipindahkan dengan menggosok.

Contoh : plastik, ebonit, karet, kertas, kaca, kain.

  1. Konduktor adalah benda-benda yang dapat menghabtarkan arus listrik.

Contoh konduktor baik  : hampir semua jenis logam

Contoh konduktor jelek  : air, badan manusia, tanah

  1. Manfaat isolator sehari-hari :

Kabel dibungkus bahan isolator agar terhindar dari strum listrik.

  1. Sumber dan Alat :
  2. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
  3. Alat : sisir plastik, sobekan-sobekan kertas dan kain woll kering.
  1. Penilaian :

1.1.  Pemahaman dan Penerapan Konsep

Siswa diminta untu menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 6 halaman 7 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

1.2.  Kinerja Ilmiah

Guru menilainya

  • ketika siswa melakukan percobaan mendemontrasikan efek benda bermuatan.
  • Cara membuat benda bermuatan dengan cara menggosok dan konduksi.
  • Cara menggosok benda netral sehingga menjadi benda bermuatan.

.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 27

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.2. Sifat Muatan Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • Melakukan percobaan sederhana untuk menunjukkan sifat muatan listrik.

IV Tujuan Pembelajaran :                   :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan bahwa ada dua jenis muatan listrik
  2. menunjukkkan interaksi antara muatan listrik positif dan muatan listrik negatif.
  3. menjelaskan sifat muatan listrik

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  1. menunjukkan sifat muatan listrik melalui percobaan.
  2. memberi muatan listrik dengan cara menggosok dan konduksi pada alat sederhana seperti plastik, kaca, kain woll, sutra,  secara baik dan benar menggunakan
  3. melalui percobaan untuk membuktikan benda-benda yang termasuk konduktor dan isolator.
  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Mengapa sobekan-sobekan kertas yang dapat ditarik oleh plastik yang digosok dikatakan bahwa pada kertas terjadi pemisahan muatan ?
  • Apa yang terjadi jika dua benda bermuatan listrik saling didekatkan ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Benda yang digosok bisa bermuatan listrik.
  • Plastik digosok kain wol akan bermutan listrik negatif
  • Kaca digosok dengan kain sutra akan bermuatan listrik positif.

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melakukan percobaan “ menunjukkan interaksi antara dus benda bermuatan listriks “ halaman 8 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Sifat muatan listrik :
  • muatan listrik sejenis jika didekatkan akan tolak-menolak dan
  • muatan listrik tidak sejenis akan tarik-menarik
  1. Pemisahan muatan pada benda yang semula netral setelah didekati benda bermuatan menunjukkan bukti bahwa muatan listrik sejenis tolak-menolak dan muatan listrik tidak sejenis akan tarik-menarik.
  1. Sumber dan Alat :
    1. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
    2. Alat :  2 mistar ( sisir ) plastik,  2 batang kaca, kain wol kering, kain sutra dan gamtungan dengan pemegang kertas.
  1. Penilaian :

1.3.  Pemahaman dan Penerapan Konsep

Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 2 halaman 9 dan menjawab pertanyaan nomor 7,  halaman 10 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

1.4.  Kinerja Ilmiah

Guru menilainya             :

  • ketika siswa melakukan percobaan mendemontrasikan interaksi dua benda bermuatan.
  • cara menggantungkan  benda bermuatan dan mendekatkan dengan benda bermuatan yang lain.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 28

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.3. Hukum Coulomb

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • Menjelaskan secara kualitatif hubungan antara besar gaya listrik dan besar muatan listrik serta jarak antara benda bermuatan listrik.

IV.  Tujuan                  :

3.1.    Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan apa yang dimaksud gaya coulomb.
  • Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi besar gaya coulomb.
  • Menjelaskan bunyi hukum Coulomb.
  • Mengambarkan agya tarik atau gaya tolak jika dua benda bermuatan didekatkan.

3.2.    Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

-

  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Apa yang terjadi jika dua bermuatan didekatkan semakin diketakan atau makin dijauhkan ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Sifat muatan listrik

Kegiatan Inti   :

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan  “ Hukum Coulomb “ halaman 10 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Gaya coulomb adalah gaya tarik atau gaya tolak yang terjadi ketika dua benda bermuatan saling didekatkan.
  1. Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya gaya coulomb adalah :
  • Besar muatan masing-masing benda
  • Jarak kedua benda
  1. Bunyi hukum Coulomb :

Gaya listrik ( tarik-menarik atau tolak-menolak ) antara satuan dua muatan listrik sebanding dengan besar muatan listrik masing-masing dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak antara kedua muatan listrik.

  1. Satuan muatan listrik coulomb dan disingkat C
  1. Kesimpulan hukum Coulomb :
    1. gaya listrik sebanding dengan besar muatan listrik masing-masing
    2. gaya listrik berbanding terbalik dengan kuadrat jarak pisah antara kedua muatan listrik.
  1. Sumber dan Alat :
  2. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
  3. Alat : -

VIII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan penerapan Konsep

Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 3 s.d nomor 4 halaman 13 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2.    Kinerja Ilmiah

Guru menilainya             : -

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 29

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.4. Induksi Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. KOMPETENSI DASAR  :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III    INDIKATOR                 :

  • mejelaskan secara kualitatif hubungan antara besar gaya listrik dan besar muatan listrik serta jarak antara benda bermuatan listrik.

IV. Tujuan                   :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan alat elektroskop
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika didekati benda bermuatan
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika digunakan untuk mengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika digunakan untuk mengetahui jenis muatan listrik suatu benda
  • Menggambarkan cara memberi muatan listrik pada sebuah  elektroskop
  • Menggambarkan sebuah  elektroskop ketika diberi muatan
  • Menjelaskan apa yang dimaksud dengan induksi listrik.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

Menunjukkan elektroskop ketika digunakan untuk :

  • mengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • memberi muatan pada elektrokop
  • mengetahui jenis muatan listrik
  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Bagaimana cara kita mengetahui jenis muatan listrik ?
  • Apakah ada cara lain memberi muatan listrik selain menggosok dan konduksi ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Sifat muatan listrik

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melakukan percobaan  “ membuat elektroskop“ halaman 14 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Elektroskop adalah alat yang digunakan untuk mengetahui apakah suatu benda bermuatan listrik atau tidak.
  1. Induksi listrik adalah pemisahan muatan listrik di dalam suatu penghantar karena penghantar itu didekati oleh benda bermuatan.

Contoh : sobekan kertas didekati plastik yang bermuatan (plastik yang telah digosok ), maka akan terjadi pemisahan muatam pada sobekan kertas di mana muatan listrik yang sejenis akan saling menjauh dan muatan listrik tidak sejenis saling mendekat, sehingga sobekan kertas dapat ditarik plastik bermuatan.

  1. Fungsi elektroskop :
  • mengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • mengetahui jenis muatan listrik suatu benda
  • memberi muatan listrik suatu benda
  1. Mmengetahui apakah sebuah benda bermuatan listrik atau tidak
  • Jika sebuah benda didekatkan pada kepala elektroskop netral dan

daun elektroskop membuka, maka benda itu pasti bermuatan.

  • Sebaliknya jika sebuah benda didekatkan pada kepala elektroskop

netral dan daun elektroskop tetap menguncup, maka benda itu  tidak bermuatan.

  1. Cara memberi muatan listrik pada sebuah elektroskop :

a. Elektroskop netral  didekati plastik yang bermuatan, maka daun elektroskop akan membuka.

  1. Salah satu ujung kepala elektroskop disentuh dengan jari telunjuk, maka elektron-elektron dari daun elektroskop melalui kepala elektroskop menuju ke ibu jari selanjutnya ke badan manusia kemudian ke tanah dan daun elektroskop menguncup.

c. Lepaskan ibu jari, sementara plastik masih tetap di tempat!

  1. Perlahan-lahan jauhkan plastik dari kepala elektrokop dan daun elektropkaop membuka. Sekarang elektroskop bermuatan listrik positif.

Kesimpulan : elektroskop akan mendapat muatan listrik yang tidak sejenis dengan muatan listrik yang mendekati ( yang memberi muatan ).

  1. Cara mengetahui jenis muatan listrik menggunakan elektroskop :

a. Jika daun elektroskop bermuatan semakin membuka, maka muatan

listrik  benda tidak sejenis dengan muatan listrik  elektroskop.

  1. Jika daun elektroskop bermuatan menguncup, maka muatan listrik benda  sejenis dengan muatan listrik elektroskop
  1. Sumber dan Alat :
    1. Buku Sains Fisika penerbit Erlangga
    2. Alat :
  • Sebuah botol kaca ( transparan )
  • Sebuah gabus penutup rapat botol
  • Sebuah paku
  • Sepotong kawat listrik ringan dengan panjang 15 cm
  • Selembar foil alumunium ( daun alumunium )

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan penerapan Konsep

  • Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 6 s.d nomor 7 halaman 16 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Menjawab pertanyaan nomor 8 s.d nomor 10 7 halaman 21 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2.   Kinerja Ilmiah

Guru menilainya  :

  • Menunjukkan fungsi elektroskop untuk mengetahui apakah sebuah benda bermuatan atau tidak.
  • Menunjukkan fungsi elektroskop untuk mengetahui jenis muatan listrik sebuah benda
  • Ketika memberi muatan pada sebuah elektroskop netral.
  • Untuk menjawab soal kompetensi dasar.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 30

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. Listrik Statis

Submateri Pokok         : IX.1.5. Generator Listrik Statis dan Distribusi Muatan Listrik pada Konduktor *)

                        Alokasi Waktu            : 3 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi          : Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :

Mendiskripsikan mutan listrik untuk memahami gejala-gejala listrik statis serta kaitannya dalam kehidupan sehari-hari.

III.  Tujuan                  :

  1.   Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan distribusi muatan listrik pada konduktor
  • Menjelaskan prinsip kerja generator Van De Graaff
  • Menjelaskan aksi muatan listrik
  • Menjelaskan terjadinya petir
  • Menjelaskan prinsip kerja penangkal petir
  • Menjelaskan bahaya listrik statis
  • Menjelaskan penggunaan listrik statis sehari-hari
  • Memecahkan masalah sehari-hari yang berhubungan dengan listrik sehari-hari
  1. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu : -

  1. Materi Pokok :

Listrik Statis

  1. Langkah Pembelajaran :

5.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Bagaimanakah  terjadinya petir, adakah hubungannya dengan listrik ststis
  • Bagaimana cara menanggulangi gedung-gedung bahaya petir ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Sifat muatan listrik

5.2.    Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Generator Listrik Statis dan Distribusi Muatan Listrik pada Konduktor“ halaman 22 s.d 34 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari percobaan tersebut

5.3.     Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Distribusi muatan listrik pada suatu konduktor :
  • Pada permukaan dalam konduktor berongga tidak terdapat muatan listrik.
  • Pada permukaan luar terdapat muatan listrik.

Kesimpulan :

Muatan listrik pada konduktor berongga terdistribusi pada permukaan luarnya, tidak pada permukaan dalamnya.

  1. Distribusi muatan listrik pada permukaan luar konduktor berongga dipusatkan pada bagian luar yang memiliki kelengkungan paling tajam.
  1. Generator van de graaff adalah suatu mesin penghasil listrik statis yang besar.
  1. Prinsip Generator van de graaff Muatan listriknya diproduksi dengan cara menggosok ( metode gesekan ).
  1. Terjadinya petir :

Pelepasan muatan adalah melompatnya ( keluarnya ) muatan-muatan listrik ( elektron ) dari suatu benda ke benda lain. Petir termasuk pelepasan muatan alami yang dramatik. Mula-mula awan netral menjadi bermuatan, akibat partikel-partikel di dalamnya bergesekan, muatan-muatan negatif yang berkumpul di bagian dasar awan menginduksi puncak bangunan tinggi sehingga pada bagian ini berkumpul muatan positif. Akibat tarik-menarik muatan tak sejenis maka muatan-muatan negatif dari awan petir melompat ke bangunan untuk sampai ke tanah. ( ingat tanah adalah tempat yang tidak terbatas menampung elektron atau memberikan elektron untuk menetralkan benda bermuatan positif ). Dikatakan bangunan tersambar petir.

  1. Prinsip kerja penangkal petir

Ada dua cara menangkal petir  :

  • Mengurangi kesempatan atap gedung tersambar petir.
  • Jika menyambar juga disediakan jalur untuk dijalani elektron-elektron untuk sampai ke tanah tanpa merusak gedung.
  1. Sumber dan Alat :

6.1.  Sumber    : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

6.2.    Alat         :

-

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penertapan Konserp :

Siswa diminta :

  • menjawab soal kompetensi dasar halaman 22 s.d 23 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Siswa diminta untu mengerjakan latihan nomor 16 s.d nomor 18 halaman 34 s.d 35 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • kegiatan 1.7. Menulis laporan
  • kegiatan 1.8. Menulis

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 33

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.2. Sumber Arus Listrik

Submateri Pokok         : IX.2.3.Konsep gaya Gerak Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep gaya gerak listrik ( GGL ) sumber arus listrik.
  • Menjelaskan susunan dan cara kerja elemen listrik primer dan sekunder.
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub listrik
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub sumber tegangan jepit ( tegangan terpakai )

IV  Tujuan                   :

3.1  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan pengertian GGL
  • Menjelaskan cara mengukur GGL
  • Menjelaskan cara memasang voltmeter
  • Membaca sala voltmeter
  • Menjelaskan perbedaan antara GGL dengan tegangan terpakai
  • Menjelaskan cara mengukur tegangan terpakai.

3.2  Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk memahami perbedaan antara gaya gerak listrik dan tegangan jepit.
  1. Materi Pokok :

Sumber Arus Listrik

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Apakah tegangan yang terpakai pada rangkaian juga 1,5 volt, ketika sebuah baterai yang tertulis 1,5 volt  digunakan untuk sebuah rangkaian?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan dan satuannya.

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “cara mengukur beda potensial antara kutub-kutub baterai menggunakan voltmeter ” halaman 63 s.d 64 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membedakan pengertian gaya gerak listrik dan tegangan jepit” halaman 65 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Alat yang digunakan untuk mengukur beda potensial antara kutub-kutub sebuah baterai disebut voltmeter.
  1. Jenis voltmeter : 2
    1. voltmeter analog
    2. volmeter digital
  1. Cara memasang voltmeter ketika mengukur beda potensial harus dipasang paralel dengan baterai yang hendak diukur kutub-kutubnya.

( kutub + baterai dihubungkan dengan terminal voltmeter yang bertanda +, kutub – baterai dihubungkan dengan terminal voltmeter yang bertanda – )

  1. Gaya gerak listrik ( GGL ) adalah beda potensial ketika sumber listrik tidak mengalirkan arus listrik ( saklar terbuka ), lambangnya Ε satuannya volt.
  1. Tegangan jepit adalah beda potensial antara kutub-kutub sebuah sumber listrik ketika mengalirkan arus listrik, lambangnya V dengan satuan volt.
  1. Nilai tegangan jepit selalu lebih kecil daripada nilai GGL nya, karena ketika sumber listrik ( baterai ) digunakan maka ada arus listrik yang terpakai di dalam sumber listrik itu sendiri. Hal ini disebabkan di dalam sumber arus terdapat hambatan, makin besar hambatan makin besar beban dan makin kecil nilai tegangan jepitnya.
  1. Sumber dan Alat :

Sumber            : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

Alat    :

Batu baterai 1,5 V

Lampu pijar

Saklar

Kabel-kabel penghubung

Voltmeter hambatan tinggi

amperemeter

VIII.     Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk mengerjakan soal  nomor kompetensi dasar “ Kemampuan Mengamati “  halaman 64  dan halaman 66 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan  nomor 11 s.d 12 halaman 66  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • PR mengerjakan soal dan menjawab pertanyaan halaman  73 s.d 7466  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  •  siswa memasang voltmeter pada pengukuran tegangan pepit dan GGL
  • cara mengukur beda votensial pada tegangan pepit dan GGL

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 34.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.1.Mengukur Kuat Arus dan Beda Potensial Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep arus listrik dan beda potensial listrik
  • membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan perbedaan konsep kuat arus listrik dengan beda potensial
  • Menjelaskan cara mengukur kuat arus listrik dan beda potensial
  • Menjelaskan mengapa lebih berbahaya arus listrik daripada tegangan tinggi
  • Memberikan contoh sehari-hari bahwa arus listrik lebih berbahaya daripada tegangan tinggi tidak berbahaya
  • memecahkan masalah sebari-hari mengapa burung-burung yang nangkring di atas kawat tegangan tinggi tidak berbahaya
  • memecahkan masalah sebari-hari mengapa burung-burung yang nangkring di atas kawat tegangan tinggi yang putus dan kawat menyentuh tanah sangat berbahaya bagi burung-burung.

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk menentukan syarat agar arus listrik dapat mengalir dalam suatu rangkaian.
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )    :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Mengapa burung-burung tidak berbahaya ketika nangkring di atas kawat listrik bertegangan tinggi?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan, kuat arus listrik dan satuannya.
  • Cara mengukur beda potensial
  • Cara menukur kuat arus listrik

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “Mengukur kuat arus listrik dan beda potensial ” halaman 77 s.d 78 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ menentukan syarat agar arus listrik dapat mengalir dalam suatu rangkaian” halaman 78 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Elektron-elektron mengalir melalui kawat, karena adanya beda potensial listrik.
  1. Beda potensial listrik adalah dorongan yang menyebabkan elektron-elektron itu mengalir dari suatu tempat ke tempat lain.
  1. Rangkaian tertutup adalah rangkaian di mana alektron-elektron mengalir dari suatu tempat ke satu arah, maka akan kembali ke tempat semula.
  1. Dua syarat agar arus listrik ( elektron-elektron ) dapat mengalir :
  • Rangkian listrik harus tertutup
  • Harus ada beda potensial antara dua titik dalam rangkaian.
  1. Perbedaan antara potensian listrik dengan beda potensial listrik :
  • Potensial listrik ( tegangan ) adalah besaran yang menyatakan dorongan terhadap elektron-elektron agar dapat mengalir.
  • Beda potensial listrik atau beda tegangan listrik adalah  beda tegangan yang menyatakan beda nilai potensial antara dua titik berbeda dalam suatu rangkaian.
  1. Burung-burung yang bertengger di atas kawat bertegangan tinggi memiliki tujuan, karena ketika udara dingin kawat lebih panas sehingga untuk menghangatkan tubuh burung maka burung-burung itu bertengger di atas kawat listrik tegangan tinggi dan tidak berbahaya bagi burung-burung tersebut.
  1. 7.      Arus listrik lebih berbahaya daripada potensial listrik
  • Potensial litrik tidak berbahaya

Contoh :

Burung-burung tidak berbahaya nangkring di atas kawat (telanjang ) bertegangan tinggi.

Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut !

Kedua kaki burung, yaitu titik A dan  B berada pada tegangan tinggi. Arus mengalir melalui kawat dan kedua kaki burung ( A dan B ). Kedua kaki burung memiliki potensial yang sama ( VA = VB ).  ini berarti beda potensial antara titik A dan B yaitu VA – VB = 0. Akibatnya arus listrik tidak mengalir pada tubuh burung sehingga burung-burung nangkring di atas kawat listrik bertegangan tinggi pun tidak berbahaya.

  • Arus listrik ( karena adanya beda potensial ) berbahaya :

Contoh :

Apabila kawat putus dan salah satu ujungnya menyentuh tanah, maka ini sangat berbahaya bagi burung apabila burung masih tetap bertengger di atasnya.

Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Ketika ujung kawat menyentuh tanah misanya pada kaki B, maka potensial kaki  B = 0 (VB = 0 ). Sekarang kedua kaki burung meliki potensial yang sangat berbeda, VA = potensialnya sangat tinggi sehingga terjadilah beda potensial. Beda potensial yang tinggi ini menyebabkan arus listrik mengalir melalui tubuh burung. Akibatnya burung menggelepar dan hangus.

  1. Sumber dan Alat :

Sumber            : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

  1. Alat     :

Batu baterai 1,5 V

Lampu pijar

Kabel-kabel penghubung

VIII.     Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk mengerjakan soal latihan nomor 1 halaman 80  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan percobaan untuk menentukan syarat agar arus listrik mengalir dalam suatu rangkaian.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelakasanaan  Pembelajaran 35

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.2.Membuat rangkaian

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel
  • mengukur dan menggambarkan arus listrik dan beda potensial dalam bentuk tabel dan grafik.

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan perbedaan rangakian seri dan paralel
  • Menjelaskan cara merangkai komponen listrik dengan berbagai variasi ( seri maupun paralel )
  • Menjelaskan perbedaan nyala lampu ketika dihubungkan dengan baterai yang dirangkai seri dan baterai yang dirangkai paralel.
  • Menjelaskan pemasangan amperemeter dan voltmeter pada rangkain untuk pengukuran kuat arus dan beda potensial.

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk mengukuran kuat arus dan beda potensial dalam suatu rangkaian.
  • Merangkai komponen listrik dalam berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Cara memasang dan membaca skala pada amperemeter
  • Cara memasang dan membaca skala pada voltmeter
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

5.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Disusun secara apakah instalansi listrik di rumahmu?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan, kuat arus listrik dan satuannya.
  • Cara mengukur beda potensial
  • Cara mengukur kuat arus listrik
    1. Kegiatan Inti
  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel” halaman 81 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “bagaiamana memasang dan membaca amperemeter dan volmeter ” halaman 83 s.d 85 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut
    1.  Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. jika percobaan membuat rangkaian komponen listrik dengan berbagai variasi baik seri maupun paralel dilakukan dengan benar, maka akan mendapat kesimpulan :
    1. Makin banyak baterai disusun seri dalam suatu rangkaian, maka rangkaian akan dilalui arus yang lebih  besar, sehingga lampu menyala lebih terang.
    2. Makin banyak lampu yang disusun seri makin kecil arus yang melalui lampu, sehingga lampu menyala redup. Hal ini karena beda potensial listrik dibagi banyak lampu.
    3. Lampu-lampu yang disusun paralel menyala sama terang dengan satu lampu. Karena beda potensial tiap-tiap lampu sama jika hanya menggunakan satu lampu.
    4. Lampu-lampu disusun seri, jika salah lampu putus maka lampu-lampu yang lain akan mati.
    5. Lampu-lampu yang disusun paralel, jika ada satu lampu yang putus maka lampu yang lain tetap menyala. Karena pada rangkaian paralel saling bebas, ini juga berarti kerusakan komponen satu tidak mempengaruhi komponen lain.
  1. Pemasangan amperemeter :

Amperemeter harus dipasang seri dengan alat yang akan diukur ( arus masuk ke terminal + dan keluar dari terminal – ). Jika terbalik jarum akan menunjukkan arah yang berlawanan, ini berbahaya karena dapat merusak ampertemeter.

  1. Pemasangan voltmeter :

Voltmeter harus dipasang paralel dengan komponen yang akan diukur beda potensialnya. ( ujung yang potensialnya lebih besar dihubungkan dengan terminal + voltmeter dan ujung yang potensialnya lebih rendah dihubungkan dengan terminal – ).

  1. Untuk keamanan anak-anak tidak boleh melakukan percobaan dengan menggunakan tegangan lebih dari 24 volt. ( baterai biasa 1,5 volt )
  1. Sumber dan Alat :

Sumber            : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

Alat     :

  • Percobaan membuat rangkaian :

Batu baterai 1,5 V

Lampu pijar 2,5 V 0,2 A

Kabel-kabel penghubung

Beberapa saklar

  • Peragaan cara pemasangan dan pembacaan amperemeter dan voltmeter :

Amperemeter

Voltmeter

Kabel secukupnya

carta

VIII.     Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep  :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 2 s.d 5 halaman 86  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Il miah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan percobaan membuat rangkaian berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Pemasangan dan pembacaan skala pada ampertemeter dan voltmeter.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran 36

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.2. Merumuskan Hukum Ohm

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menyelidiki hubungan antara arus listrik dan beda potensial dalam suatu rangkaian listrik ( hukum Ohm )

IV.  Tujuan                  :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • menemukan hukum Ohm
  • menemukan hubungan kuat arus dan beda potensial dan merumuskannya
  • mebuat grafik hubungan kuat arus dan beda potensial
  • menerapakn hukum ohm dalam kehidupan sehari-hari

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Melakukan percobaan untuk mengukuran kuat arus dan beda potensial dalam suatu rangkaian.
  • Merangkai komponen listrik dalam berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Cara memasang dan membaca skala pada amperemeter
  • Cara memasang dan membaca skala pada voltmeter
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )     :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Mengapa lampu di rumahmu kadang menyala dengan terang, tetapi kadang menyala redup ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian tegangan, kuat arus listrik dan satuannya.
  • Cara mengukur beda potensial
  • Cara mengukur kuat arus listrik

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ menemukan hubungan antara kuat arus dan beda potensial” halaman 88 s.d 89 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “hubungan matematis antara kuat arus dengan tegangan ”, “ hambatan konduktor Ohmik” , “ penerapan hukum Ohm “ dan  “hukum Ohm dan kejutan listrik “ halaman 89 s.d 98 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Bunyi hukum Ohm :

Kuat arus yang melalui suatu konduktor ohmik adalah sebanding ( berbanding lurus ) dengan beda potensial antara ujung-ujung konduktor asalkan suhu konduktor tetap.

Secara matematis dapat dirumuskan :

V = R . I

I  =  V/R

R = V /I

Keterangan :

V = beda potensial, satuan : volt ( V )

I  = kuat arus, satuan : ampere ( A )

R = hambatan, satuan : ohm ( Ω )

  1. Hambatan merupakan hasil bagi antara beda potensial dengan kuat arus listrik.
  1. Sau ohm adalah hambatan bagi suatu konduktor di mana ketika beda potensial satu volt diberikan pada ujung-ujung konduktor amka kuat arus satu ampere mengalir melalui konduktor tersebut.
  1. Penerapan hukum Ohm sehari-hari :

Kuat arus listrik berbanding terbalik dengan hambatan listrik

Pada peristiwa hubungan singkat ( korsleting ),  arus menjadi besar  ( karena arus hanya mengalir pada kawat yang pendek ). Arus besar ini dapat merusak alat-alat listrik yang terhubung bahkan dapat membakar penghantar ( kabel ) akibatnya terjadilah kebakaran.

Untuk mengatasi terjadinya kebakaran jika terjadi korsleting, maka dipasang sekring. Sekring akan putus segera setelah terjadi korsleting, sehingga tidak terjadi kebakaran.

Prinsip sekring di rumah :

Sekring yang dipasang di rumah adalah tipe “ expulsion fuses “ atau “ saklar pengaman “ sekring ini praktis karena jika kelebihan beban atau terjadi korsleting sekring akan anjok.

VII.     Penilaian :

Pemahaman dan penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 2 s.d 5 halaman 86  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  •    Siswa melakukan percobaan membuat rangkaian berbagai variasi ( seri dan paralel )
  • Pemasangan dan pembacaan skala pada ampertemeter dan voltmeter

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran 37

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.4. Membedakan Hambatan Beberapa Jenis Bahan

                                    Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menemukan perbedaan hambatan beberap jenis bahan ( konduktor, semikonduktor dan isolator )

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan perbedaan antara konduktor, isolator, semikonduktor dan superkonduktor
  2. memberikan contoh bahan-bahan yang termasuk konduktor, isolator semikonduktor dan superkonduktor
  3. menjelaskan kapan bahan bersifat sebagai konduktor, isolator, semikonduktor dan superkonduktor
  4. menjelaskan dapatkah isolator bersifat konduktor

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

Melakukan percobaan untuk membedakan bahan konduktor dan isolator

  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                           :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Pernahkah kamu mendengar bahwa di Jepang ada kereta api supercepat yang memiliki kecepatan 400 km/jam atau lebih, karena pada dasar kereta dipasang bahan superkonduktor ?
  • Apakah sebenarnya superkonduktor itu ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian hambatan.
  • Pengertian elektron

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membedakan antara konduktor dan isolator “ halaman 99 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “apa yang menyebabkan perbedaan konduktor, isolator dan semikonduktor “, “ dapatkah isolator bersifat konduktor? “ , superkonduktor  halaman 100 s.d 103 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. konduktor adalah bahan yang mudah menghantarkan arus listrik ( hambatannya kecil )

Contoh : logam, air mineral, badan manusia, bumi.

  1. isolator adalah bahan yang sukar menghantarkan arus listrik ( hambatannya besar )

Contoh : air murni, plastik, mika, ebonit, udara, kertas, kain, karet.

  1. Apa yang menyebabkan perbedaan konduktor, isolator dan semikonduktor ?
    1. Konduktor :

Elektron-elektron pada kulit terluar tidak diikat dengan gaya yang kuat, dengan demikian elektron-elektron ini dapat bergerak bebas sehingga mendukung terjadinya aliran elektron. Konduktor yang baik adalah yang banyak mengandung elektron bebas.

Contoh : kawat tembaga, kawat perak, dan kawat alumunium.

Konduktor digunakan untuk penghantar arus listrik seperti kawat tembaga.

  1. Isolator :

Elektron-elektron pada kulit terluar diikat dengan gaya yang sangat kuat, dengan demikian hanya sedikit elektron dalam isolator .Oleh karena itu, elektron tidak mengalir dalam isolator..

Contoh : plastik, karet.

Isolator digunakan untuk membungkus kawat tembaga ( sebagai konduktor ), agar mengisolasi arus elektron sehingga orang tidak kena setrum memegang kabel.

  1. Semikonduktor :

Adalah bahan dengan sifat di antara konduktor dan isolator. Elektron-elektron terluarnya dipegang oleh gaya yang cukup kuat, tetapi tidak sekuat isolator. Oleh karena itu pada suhu ruang masih tersedia sedikit elektron bebas yang menghasilkan arus elktron.

Contoh : germanium, silikon, karbon

  • Karbon untuk membuat resistor, kontak luncur
  • Silikon digunakan untuk membuat komponen-komponen elektronika solid-state, seperti dioda, transistor, IC
  • Germanium digunakan untuk membuat dioda dan transistor modern.
  1. Pada tegangan tinggi isolator dapat bersifat seperti  konduktor.

Contoh :

Pada terjadinya petir . akibat gesekan di udara, terjadilah awan guntur yang mengandung banyak muatan listrik. Muatan listik negatif cenderung berkumpul di dasar awan guntur.  Muatan besar awan menginduksi bangunan tinggi, pohon tinggi atau tanah sehingga terjadilah beda potensial yang sangat tinggi ( 20 kV ) antara awan petir dengan bagunan tinggi. Beda potensial yang sangat tinggi ini menyebabkan udara yang tadinya isolator menjadi konduktor, dan menghantarkan awan elektron dari awan petir ke bangunan, pohon atau tanah.

  1. Superkonduktor

Pada suhu mendekati nol mutlak atau nol kelvin ( – 269 ⁰C), logam tertentu seperti timbal ( timah hitam ), mineral keramik dapat mengalisrkan elektron tanpa hambatan ( hambatan nol ). Pada kondisi ini logam tersebut menjadi superkonduktor.

Contoh lain adalah raksa yang dicemplungkan ke dalam helium cair (- 269 ⁰C), kemudian dialiri arus listrik maka pada raksa tidak ada hambatan sama sekali ( hambatan nyaris sama dengan nol ).

Penggunaan superkonduktor :

Kereta supercepat memasang medan magnet superkonduktif di dasar kereta, sehingga mengangkat kereta beberapa inci di atas rel logam konduksi dan mendorong maju kereta secara halus dengan kelajuan 400 km/jam atau lebih.

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan penerapan Konsep  :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 13 s.d 15 halaman 103  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan percobaan membedakan bahan konduktor dan isolator.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 38

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.5. Mendeskripsikan Tentang Hukum I

Kirchhoff

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menemukan hukum I kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang dan tidak bercabang
  • Menggunakan hukum I Kirchhoff untuk menghitung V dan I dalam rangkaian

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. Menemukan hukum I  Kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang dan rangkaian bercabang.
  2. Menerapkan hukum I Kirchhoff dalam kehidupan sehari-hari

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

Melakukan percobaan untuk menemukan I Kirchhoff untuk rangkaian tak  bercabang dan bercabang.

  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Kamu pernah jalan-jalan di malam hari di dalam kota ? Apa yang kamu lihat ?  Kamu melihat lampu-lampu berwarna-warni berbentuk macam-macam yang indah sekali bukan ? bagaimana cara pengaturan arus listriknya?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian hambatan.
  • Pengertian kuat arus
  • Rangkain tertutup

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ menemukan hukum I Kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang“ dan “menemukan hukum I Kirchhoff untuk rangkaian bercabang“ halaman 99 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Hukum I Kirchhoff untuk rangkaian tak bercabang

Kuat arus dalam suatu rangkaian tak bercabang dimana-mana selalu sama besarnya.

I1 = I2 = I3 = I4 = … dst.

  1. Hukum I Kirchhoff untuk rangkaian  bercabang

Jumlah kuat arus yang masuk ke suatu titik cabang sama dengan jumlah kuat arus yang keluar dari titik cabang tersebut.

Ƹ Imasuk = Ƹ Ikeluar

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan konsep  :

Siswa diminta :

  • mengerjakan latihan nomor 5 s.d 7 halaman 107 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • menjawab pertanyaan nomor 16 s.d 20 halaman 108 s.d 109 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Melakukan percobaan untuk menemukan I Kirchhoff untuk rangkaian tak  bercabang dan bercabang.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 39

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.3. Listrik Dinamis

Submateri Pokok         : IX.3.6. Analisis Kuantitatif Terhadap Rangkaian

Sederhana Resistor

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.2  Menganalisis percobaan listrik dinamis dalam suatu rangkaian  serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • Menghitung hambatan pengganti rangkaian listrik seri dan paralel

IV.  Tujuan                  :

3.1.  Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. Menjelaskan pengertian resistor
  2. Menjelaskan dua jenis resistor
  3. Membaca hambatan pada reisistor kode warna
  4. Menjelaskan pengertian reostat
  5. Menjelaskan cara mengukur reostat
  6. Menemukan rumus hambatan pengganti untuk beberapa penghambat yang disusun seri dan paralel
  7. Menghitung hambatan pengganti untuk beberapa penghambat yang disusun seri dan paralel
  8. Menerapakan rangakian seri dan paralel dalam kehidupan sehari-hari
  9. Mecahkan masalah sehari-hari tentang rangkaian listrik sederhana.

3.2. Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Membaca besar hambatan pada resistor dengan kode warna
  • Melakukan percobaan untuk membuktikan rumus hambatan pengganti seri dan paralel.
  1. Materi Pokok :

Listrik Dinamis

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

Dalam suatu rangkaian kita memerlukan hambatan dengan nilai tertentu, andaikan hambatan dengan nilai tertentu tersebut tidak ada bagaimana cara kita menggantikannya ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Pengertian hambatan.
  • Pengertian kuat arus
  • Rangkain tertutup

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ analisis kuantatif terhadap rangkaian sederhana resistor “, “ resistor tetap “, “Reostat “, “ mengukur hambatan “, “penyerdehanaan resistor seri dan paralel”, “ hambatan pengganti rangkaian seri “, “ hambatan pengganti rangkaian paralel’ dan “ manfaat rangkaian seri dan paralel” , masalah hubungan singkat “ halaman 109 s.d 123 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ membuktikan rumus hambatan pengganti seri dan paralel “ halaman 119 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. resistos adalah komponen listrik yang khusus dibuat untuk menghasilkan hambatan listrik.
  1. Dua jenis resistor adalah :
    1. resistor tetap, memiliki nilai hambatan tetap
    2. resistor variabel memiliki nilai hambatan yang dapat berubah-ubah.
    3. Reostat adalah sebuah resistor variabel yang biasanya digunakan untuk mengatur besar kuat arus dalam suatu rangkaian.
    4. Mengukur hambatan dapat dilakukan dengan  :
      1. menggunakan voltmeter dan ampertemeter ( metode voltmeter – ampertemeter )
      2. secara langsung dengan menggunakan multimeter atau avometer.
  1. Perbedaan susunan seri dan paralel :
  • Susunan seri menyebabkan hambatan total rangakian menjadi lebih besar
  • Susunan paralel menyebabkan hambatan total rangakian menjadi lebih kecil
  1. Hambatan pengganti :
  • Seri = jumlah hambtan tiap-tiap komponen.

Rs   = R1  +  R2  +  R3  …dst

  • Paralel =

Kebalikan hambatan pengganti paralel sama dengan jumlah dari kebalikan hambatan tiap-tiap komponen.

1/Rs = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3 …. Dst

jadi, untuk mendapatkan hambatan pengganti paling kecil resistor-resistor harus dirangkai paralel.

  1. Manfaat rangakain seri dan paralel :
    1. sekring harus dirangkai secara seri, karena sekring berfungsi untuk memproteksi komponen-komponen listrik terhadap hubungan singkat atau arus lebih.
    2. Lampu-lampu hias harus disusun secara paralel, karena jika salah satu lampu putus maka lampu yang tetap menyala.
  1. Masalah hubungan singkat :

Ketika arus listrik tidak melalui beban ( lampu ) tetapi melalui suatu jalan singkat yaris tanpa hambatan, pada saat inilah terja korsleting.

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan Konsep  :

Siswa diminta :

  • mengerjakan latihan nomor 9 dan soal kompetensi  halaman 123 s.d halaman 124 dan mengerjakan latihan nomor 10 s.d nomor 12 halaman 127 s.d 128 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • menjawab pertanyaan nomor 21 s.d 25 halaman 128  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • PR. Untuk mengerjakan soal dan menjawab pertanyaan halaman 132 s.d 140 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah

Guru menilai :

  • Membaca besar hambatan pada resistor dengan kode warna
  • Melakukan percobaan untuk membuktikan rumus hambatan pengganti seri dan paralel.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran 31

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.2. Sumber Arus Listrik

Submateri Pokok         : IX.2.1. Difinisi dan Pengukuran Arus Listrik

                        Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              : 3.3  Mendeskripsikan prinsip kerja elemen dan arus listrik yang ditimbulkannya serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep gaya gerak listrik ( GGL ) sumber arus listrik.
  • Menjelaskan susunan dan cara kerja elemen listrik primer dan sekunder.
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub listrik
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub sumber tegangan jepit ( tegangan terpakai )

IV.  Tujuan                  :

  1.   Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  • Menjelaskan pengertian arus listrik
  • Menjelaskan mengapa arus listrik mengalir
  • Menjelaskan perbedaan antara arus listrik dan aliran elektron
  • Mendefinisikan kuat arus listrik
  • Menjelaskan cara mengkur kuat arus listrik
  1.   Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • mengukur kuat arus listrik dengan amperemeter
  • membaca skala amperemeter
  1. Materi Pokok :

Sumber Arus Listrik

  1. Langkah Pembelajaran :

5.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Pernahkah kamu berpikir mengapa arus listrik bisa menyalakan lampu ?

Pengetahuan prasyarat :

  • Jenis muatan listrik
  1. Kegiatan Inti
  2. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Definisi dan Pengukuran Arus Listrik” halaman 44 s.d 46 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  3. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ penyelidikan intuk menemukan persyaratan mengalirnya arus listrik dalam suatu rangkaian” halaman 45 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  4. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut
  1.  Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Arus listrik adalah aliran muatan listrik
  1. Arus listrik mengalir karena adanya perbedaan potensial.
  1. Arus konvensional adalah aliran partikel-partikel muatan positif mengalir dari potensial tinggi ke potensial lebuh rendah. Namun sebenarnya yang mengalir adalah elektron  dari potensial rendah ke potensial lebih tinggi.
  1. Kuat arus listrik ( I ) merupakan hasil bagi antara muatan listrik dengan selang waktu.

  I = Q/t

Dirumuskan :

I   : kuat arus, satuan : ampere ( A )

Q : jumlah muatan, satuan : coulomb ( C )

t  : selang waktu, satuan : sekon ( s )

  1. Amperemeter adalah alat untuk mengukur kuat arus listrik. Amperemeter selalu dirankai seri dengan komponen-komponen listrik yang akan diukur kuat arusnya.
  1. Arus listrik hanya mengalir pada rangkaian tertutup dan tidak mengalir pada rangkaian terbuka.
  1. Sumber dan Alat :

6.1.  Sumber    : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

  1. Alat        :
  • Sebuah baetrai
  • Sebuah lampu pijar kecil
  • Sebuah amperemeter
  • Beberapa kabel penguhubung.

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta :

  • menjawab soal latihan nomor 1 s.d 3 halaman 47 buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan  nomor 1 dan 2 halaman 49  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilniah

Guru menilai :

  • Siswa melakukan penyelidikan untuk menentukan persyaratan mengalirnya arus listrik dalam rangkaian.
  • Siswa melakukan penukuran terhadap kuat arus menggunakan amperemeter.

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 32

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.2. Sumber Arus Listrik

Submateri Pokok         : IX.2.2.Sel Listrik

                        Alokasi Waktu            : 3 x 45 menit:

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar                :3.3  Mendeskripsikan prinsip kerja elemen dan arus listrik yang ditimbulkannya serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari

III    INDIKATOR                 :

  • menjelaskan konsep gaya gerak listrik ( GGL ) sumber arus listrik.
  • Menjelaskan susunan dan cara kerja elemen listrik primer dan sekunder.
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub listrik
  • Mengukur tegangan antara kutub-kutub sumber tegangan jepit ( tegangan terpakai )

IV  Tujuan                   :

Kognitif ( Penerapan Konsep )

Siswa mampu :

  • Menjelaskan pengertian sumber arus listrik.
  • Mengimpormasikan beberapa jenis sumber arus listrik.
  • Menceritakan kembali sejarah penemuan sel listrik.
  • Menjelaskan macam-macam sel listrik.
  • Menjelaskan prinsip kerja beberapa sel listrik.
  • Menjelaskan cara pengisian aki.
  • Memecahkan masalah pada proses pengisian aki.
  • Membedakan penggunaan sel natrium sulfida, fuel sel dan sel surya.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu :

  • Membuat sebual sel sederhana
  • Melakukan percobaan untuk memahami prinsip kerja aki.
  1. Materi Pokok :

Sumber Arus Listrik

  1. Langkah Pembelajaran :

Pendahuluan ( awal )  :

Motivasi                          :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Bagaimana caranya baterai bisa menyalakan lampu senter, radio, kalkulator dfan sebagainya?

Pengetahuan prasyarat :

  • Adanya elektron dan proton dalam atom.
  • Konduktor.

Kegiatan Inti

  1. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Sel Listrik dan Sejarah Penemuan Sel Surya ” halaman 49 s.d 50 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  2. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ Membuat sendiri sel Listrik Sederhana” halaman 51 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  3. Siswa membentuk kelompok untuk mendiskusikan “ Macam-macam Sel Listrik  ” halaman 52 s.d 56 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A.
  4. Siswa membentuk kelompok untuk melalukan percobaan “ Memahami Prinsip Kerja Aki” halaman 56 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A
  5. Secara kelompok siswa diminta untuk membuat kesimpulan dari diskusi dan  percobaan tersebut

Penutup :

Melalui diskusi guru membimbing untuk menyimpulkan :

  1. Sumber arus listrik adalah alat yang menghasilkan perbedaan potensial antara dua titik dalam suatu rankaian.

Contoh :  batu baterai dan aki

  1. Sejarah penemuan sel listrik :

Sel listrik pertama kali ditemukan oleh Aleksandro Volta . Yaitu dengan pembuktian sebagai berikut :

ujung-ujung kabel dikupas, kemudian ujung kabel yang satu dihubungkan dengan tumpukan cakram logam paling atas dan ujung kabel yang satunya lagi dihubungkan dengan tumpukan cakram paling bawah. Ternyata akan dihasilkan beda potensial 24 volt yang dideteksi dengan menyentuh lidahnya ke sambungan kedua kabel tersebut.

Kesimpulan :

  • Setiap logam memiliki potensial yang berbeda
  • dua jenis logam dicelupkan ke dalam larutan elektrolit, maka akan timbul beda potensial
  • adanya beda potensial ini yang menyebabkan adanya arus listrik
  • sebuah sel minimal terdiri dari elektroda positif ( katoda ), elektroda negatif ( katoda ) dan zat yang dapat menghantarkan arus listrik ( elektrolit ).
  • Susunan seri dari beberapa  sel disebut baterai.
  1. Dalam sel sederhana, terdiri dari sebuah pelat tembaga sebagai anoda, sebuah pelat seng sebagai katoda dan asam sulfat sebagai larutan elektrolit.

Kelemahan sel sederhana : polarisasi, yaitu terbentuknya gelembung-gelembung gas hidrogen di sekitar pelat tembaga, sehingga menghalangi kontak langsung antara pelat tembaga dan larutan elektrolit. Ini menghentikan reaksi kimia dan sel tidak menghasilkan arus listrik.

  1. Baterai adalah sel kering. Sel kering terdiri dari batang karbon sebagai anoda,  seng dan campuran mangan dioksida dan serbuk karbon sebagai polarisator. Bungkus seng sebagai katoda, pasta amomium sebagai larutan  elektrolit.
  1. Sel listrik terbagi dua, yaitu :
  • Sel primer adalah sel yang tidak dapat dimuatio ulang.

Contoh : sel sederhana, sel kering karbon-seng, sel alkalin.

  • Sel sekunder adalah sel yang reaksi kimianya dapat dibalikan, sehingga ia dapat dimuati ( disetrom ) ulang.

Contoh : sel tombal-asam ( aki ) dan sel Nicad ( nikel-cadmium )

  1. Macam-macam sel listrik :
  • Sel kering
  • Sel Alkalin
  • Sel-sel sekunder
  • Sel timbal-asam
  • Sel Nicad
  • Sel Natrium-Sulfida
  • Fuel Cell
  • Sel Surya
  1. Sumber dan Alat :

6.1.  Sumber    : Buku Sains Fisika penerbit Erlangga

  1. Alat        :
  2. Membuat sel sederhana
  • sebuah batu baterai lama ( sudah tidak terpakai )
  • satu buah lemon
  • sebuah sekrup tembaga atau paku besi
  1. Memahami cara kerja aki
  • Dua pelat timbal
  • Sebuah bejana kaca
  • Larutan asam sulfat
  • Sebuah voltmeter ( yang dapat mengukur beda potensial 2 volt )
  • Sebuah power suplai ( yang menghasilkan beda potensial lebih besar 2 volt )

VII.     Penilaian :

7.1.    Pemahaman dan Penerapan Konsep      :

Siswa diminta :

  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan  nomor 3 s.d 10 halaman 62  buku sains Fisika SMP Martin Kanginan jilid 3A

7.2. Kinerja Ilmiah                                          :

Guru menilai :

  • cara membuat sebuah sel sederhana
  • Sel sedrhana hasil karya siswa
  • melakukan percobaan untuk memahami prinsip kerja aki

Mengetahui :                                                                                       Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                         …………………..

NIP…………………..                                                                  NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 40

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. ENERGI DAN DAYA LISTRIK

Sub. Materi Pokok      : IX.1. 1. Persamaan Energi dan Daya Listrik

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.4  Mendiskripsikan hubungan energi dan daya listrik serta pemanfaatannya dalam kehidupan sehari-hari

III. Indikator               :

  • Menjelaskan hubungan antara V.I dengan energi listrik yang digunakan.
    • Menjelaskan hubungan antara daya listrik, energi listrik dan satuannya ( kWh dan joule ).
    • Menerapkan konsep energi dan daya listrik dalam perhitungan penggunaan listrik di rumah tangga berdasarkan angka yang tertera pada kWh meter.
    • Menunjukkan perubahan energi listrik menjdi energi bentuk lain.
    • Menunjukkan beberapa alat sehari-hari yang memanfaatkan energi listrik.
    • Mempraktekkan penghematan energi dalam kehidupan sehari-hari dan mengemukakan alasannya.

IV. Tujuan Pembelajaran        :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan pengertian energi listrik.
  2. merumuskan energi listrik berhubungan dengan tegangan ( beda potensial ) dengan jumlah muatan.
  3. menjelaskan pengertian daya listrik.
  4. merumuskan daya listrik sehubungan dengan energi dan selang waktu
  5. menjelaskan pengertian data yang tertera pada alat listrik.
  6. menjelaskan konsep hambatan.listrik
  7. menghitung rekening listrik di rumah
  8. menghitung energi listrikpada lat listrik.

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu  :

  1. mengukur penggunaan energi listrik oleh alat listrik.

V. Materi Pokok

Energi dan Daya Listrik

VI.  Langkah Pembelajaran    :

Pendahuluan                     :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Apa yang Anda rasakan ketika Anda memegang bola lampu? Dari mana asalnya panas  pada lampu tersebut ?
  • Mengapa lampu 60 watt menyala lebih terang daripada lampu 10 watt?

Pengetahuan Prasyarat         :

  • Pengertian tegangan
  • Pengertian kuat arus listrik, lambang dan satunnya.
  • Pengertian enrgi

Kegiatan Inti                     :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan diskusi tentang “ merumuskan energi listrik “ halaman 2 s.d halaman 5 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B.
  •  Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan tentang “ mengukur penggunaan energi listrik oleh alat listrik “ halaman halaman 5 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B.
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil diskusi maupun percobaan ( diskusi kelompok ).

Penutup                 :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. Panasnya bola lampu pijar yang sedang menyala dikarenakan adanya energi kalor yang dipancarkan oleh lampu pijar.
  1. Energi listrik merupakan hasil kali antara jumlah muatan yang mengalir melalui kabel dengan beda potensial antara dua ujung kabel yang dilalui muatan listrik tersebut.

W = Q V

Rumus :

Keterangan :

Q : jumlah muatan, satuan : coulomb ( C )

V            : beda potensial, satuan : volt ( V )

W : energi, satuan             : joule ( J )

  1. Daya listrik adalah energi yang dibebaskan setiap satuan waktu atau sebagai laju di mana energi dibebaskan.

Keterangan :

P = W/t

W : energi, satuan : joule ( J )

T  : selang waktu  : sekon ( s )

P  : daya, satuan    : watt ( W )

  1. Daya lampu sebanding dengan energi, maka makin besar daya listrik makin terang nyalanya.
  1. Arti data yang tertera pada alat listrik

Misalnya :

Sebuah lampu bertuliskan 100 W/220 V artinya : lampu tersebut bias menyala dengan terang jika dihubungkan dengan tegangan 220 V dn setiap sekon memerlukan energi sebesar 100 joule.

  1. lampu dengan daya yang sama kadang menyala tidak sama terang.

Ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Ketika tegangan suplai dari PLN normal maka tegangannya 220 V, maka nyala lampu menyala terang. Tetapi ketika tegangan suplai dari  PLN turun menjadi 100 V, lampu menyala menjadi redup. Ini disebabkan daya yang digunakan bukan daya normal ( yang tertera di lampu ), melainkan lebih rendah.

Hal ini dapat disimpulkan  : Perbandingan daya sama dengan kuadrat perbandingan tegangan

Secara matematis dapat ditulis :

Contoh :

lampu bertuliskan 100 W 220 V. Ketika tegangan suplai PLN turun menjadi 200 V, maka daya yang digunakan lampu bukanlah daya listrik normal tetapi daya sesungguhnya   yaitu :

Jelaslah bahwa daya listrik yang digunakan lampu adalah 82,64 W ( lebih kecil daripada daya normal 100 W ), sehingga lampu menyala lebih redup.

Apa yang terjadi jika PLN melonjak menjadi 240 V, maka daya yang digunakan lampu pijar adalah :

lampu akan menyla lebih terang karena dayanya menjadi 119 W.

  1. Daya listrik adalah hasil kali antara tegangan dengan kuat arus.sedangkan kuat arus adalah hasil bagi antara tegangan dengan hambatan. Secara matematis dapat ditulis sebagai berikut :

P = V . I           I = V/R    jika kedua persamaan tersebut digabung menghasilkan persamaan :

P =  V . I

R = V2/P

=  V. V/R

=   V2/R sehingga

  1. Satu kWh didefinisikan sebagai energi listrik yang digunakan oleh suatu alat listrik dengan rating daya satu ( 1 kW ) ketika diberi tegangan sesuatu dengan rating tegangannya ( tegangan normalnya ) selama satu jam.

Secara matematis dapat dinyatakan :

1 kWh    = 1 kW x 1 jam

= 1.000 W x 3.600 s

= 3.600.000 Ws

Jadi 1 kWh = 3.600.000 joule = 3,6 juta joule

  1. Pada perhitungan energi listrik di rumah, daya dalam kW dan waktu dalam jam sehingga energi dalam kWh. .

VII. Penilaian :

Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • Mengerjakan latihan nomor 12 halaman 18 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan Penerbit Erlangga Jilid 3B
  • Menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 6 halaman 20 s.d 21 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan Penerbit Erlangga Jilid 3B

Kinerja Ilmiah                                  :

Guru menilai ketika siswa menggunakan voltmeter, amperemeter dan waktu

untuk mengukur energi listrik.

VIII. Alat dan Bahan :

Mengukur penggunaan energi listrik oleh alat listrik

  • Voltmeter
  • Amperemeter
  • Saklar
  • Baterai dan pemegang baterai

Menemukan penyebab lampu pijar menyala lebih terang atau lebih redup

  • Sebuah lampu pijar dengan daya 20 watt 7,2 ohm
  • Sebuah amperemeter
  • Beberapa baterai
  • Sakelar
  • Kabel secukupnya

Menghitung ongkos energi listrik bulanan

  • Selembar rekening listrik bulanan

Mengetahui :                                                                           Penyusun         :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 41

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX / Ganjil

Materi Pokok              : IX.1. ENERGI DAN DAYA LISTRIK

Sub. Materi Pokok      : IX.1. 2. Konversi Energi  Listrik

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

I.   Standar Kompetensi         : 3. Memahami konsep kelistrikan dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

II. Kompetensi dasar              :3.4  Mendiskripsikan hubungan energi dan daya listrik serta pemanfaatannya dalam kehidupan sehari-hari

III. Indikator               :

  • Menunjukkan perubahan energi listrik menjdi energi bentuk lain.
  • Menunjukkan beberapa alat sehari-hari yang memanfaatkan energi listrik.
  • Mempraktekkan penghematan energi dalam kehidupan sehari-hari dan mengemukakan alasannya.

IV. Tujuan Pembelajaran        :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan pengertian konversi energi .
  2. memberi contoh sehari-hari alat-alat yng memanfaatkan energi listrik.
  3. menghitung konversi energi listrik ke energi kalor

Kinerja Ilmiah

Siswa mampu  : -

V. Materi Pokok

Energi dan Daya Listrik

VI.  Langkah Pembelajaran    :

Pendahuluan                    :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

Dapatkah kalian menghitung besar energi listrik yang digunakan pada suatu alat listrik ?

Pengetahuan Prasyarat         :

  • Pengertian tegangan
  • Pengertian kuat arus listrik, lambang dan satunnya.
  • Pengertian enrgi

Kegiatan Inti                    :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan diskusi tentang “ konversi energi listrik “ halaman 21 s.d halaman 25 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil diskusi maupun percobaan ( diskusi kelompok ).

Penutup                 :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. konversi energi yaitu berubahnya suatu bentuk energi menjadi energi bentuk lain.

Contoh : ketika saklar ditekan, maka terjadilah konversi energi listrik menjadi dua energi sekaligus yaitu energi cahaya dan energi panas.

  1. Alat sehari-hari yang memanfaatkan energi listrik : elemen pemanas pada teko listrik dan setrika listrik.
  1. Elemen pemanas terbuat dari bahan bahan yang memiliki hambatan listrik tinggi ( nikrom ) yang dililitkan pada bahan isolator tahan panas seperti mika atau silikat. Nikrom dipilih sebagai elemen pemanas karena mempunyai titik lebur tinggi dan tidak dapat dioksidasi dengan mudah meskipun dengan suhu tinggi.
  1. Rumus hitungan konversi energi :

W = P x t energi listrik ini akan diubah menjadi energi bentuk lain misalnya energi kalor ( Q )

Q = m c ∆T  = m c ( T2 – T1 )

W = Q

P t  = m c ∆T

  1. Prinsip kerja  lampu pijar
  • Lampi pijar adalah sebuah lampu yang hampa udara diisi gas argon ( gas yang tidak bisa bereaksi dengan wolfram panas ) dan di dalamnya terdapat kawat tipis berbentuk spiral yang disebut filamen. Ketika dialiri arus listrik filamen akan berpijar menjadi berwarna putih dengan suhu hingga 2.5000 C. Lampu pijar selain meghasilkan cahaya juga menghasikan panas, sehingga lampu pijar terkesan panas.
  • Bhan filamen biasanya dari wolfram ( tungsten ) yang memiliki titik lebur sangat tinggi yaitu 3.4000 C.
  1. Prinsip kerja lampu TL

Lampu TL adalah lampu tabung ( lampu neon ) terdidri dari sebuah tabung kaca yang hampir hampa udara yang diisi uap raksa. Pada kedua ujung tabung terdapat elektroda-elektroda. Ketika lampu neon dihubungkan dengan tegangan yang memadai, maka terjadilah pelepasan elektron. Elektron melalui gas raksa maka dinding tabung yang dilapisi zat yang dapat berpendar akan memancarkan warna cahaya cerah. Lampu TL terkesan terang tetapi tidak panas.

  1. Sekring adalah alat pengaman listrik karena rangkaian akan putus segera jika terjadi korsleting atau pun kelebihan beban.
  1. Perbedaan sekring dengan pemutus daya
  • Sekring yang putus tidak dapat digunakan kembali, maka harus diganti dengan sekring baru.
  • Pemutus daya juga pengaman listrik, tetapi jika sudah putus bisa diset kembali tanpa mengganti pemutus daya yang baru.
  1. Pemakaian enerhi listrik harus dihemat, karena :
  • Persediaan bahan bakar terbatas
  • Pembakaran bahan bakar menimbulkan polusi
  • Menghemat biaya listrik, jadi negara tidak usah mensubsidi lagi.
  1.   Cara penghematan energi listrik :
  • matikan segera lampu atau alat listrik jika tidak digunakan
  • matikan kran air segera jika tidak digunakan lagi
  • gunakan alat listrik yang berdaya rendah

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

  • Siswa diminta untuk mengerjakan “ tugas “ halaman 35 25 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B.
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 7 s.d 18 25 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..

VIII. Alat dan Bahan :

Alat untuk peragaan :

  • Setrika listrik
  • beberapa alat listrik, seperti kipas angin, pemanggang roti, lampu neon maupun lampu pijar.

Mengetahui :                                                                           Guru Mat. Pel

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.1.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : IX.2. Kemagnetan

Sub. Materi Pokok      : IX.2.1. Sifat- sifat Magnet

Alokasi Waktu            : 4 x 45 menit

  1. Standar Kompetensi      : 4. Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya

dalam    kehidupan sehari-hari

  1. Kompetensi Dasar          : 4.1 Menyelidiki gejala kemagnetan dan cara membuat

magnet

  1. Indikator
  • Menunjukkan sifat kutub magnet
  • Memaparkan teori kemagnetan bumi
  1. Tujuan Pembelajaran

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan perbedaan antara bahan magnetik dan bahan bukan magnetik
  2. menggolongkan bahan-bahan yang termasuk bahan magnetik dan bahan bukan magnetik
  3.  menjelaskan perbedaan magnet keras dan magnet lunak berikut contoh masing-masing.
  4. menjelaskan konsep kutub magnet
  5. menjelaskan sifat-sifat magnet
  6. menjelaskan teori kemagnetan

Kinerja Ilmiah

Melalui percobaan siswa mampu        :

  1. menggolongkan bahan-bahan ke dalam bahan magentik dan bahan bukan magnetik
  2. menemukan bagian magnet yang memiliki gaya tarik paling kuat
  3. membuktikan bahwa magnet selalu mempunyai dua kutub dan selalu menghadap utara dan selatan bumi
  4. menemukan sifat-sifat magnet
  1. Materi Pokok   : Kemagnetan
  1. Langkah Pembelajaran      :

VI.1 Pendahuluan             :

Motivasi                :

Guru mengajukan pertanyaan :

  • Mengapa magnet itu dapat menarik benda-benda lain?
  • Mengapa agar tidak tersesat, para pendaki gunung disarankan membawa kompas ?

Pengetahuan Prasyarat         : -

VI.2. Kegiatan Inti                       :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan tentang “ menggolongkan benda-benda sebagai feromagnetik “, “ menemukan bagian dari magnet yang memiliki gaya magnetik paling kuat “, “ menyelidiki arah memanjang sebuah magnet batang “, “ menemukan sifat ketika dua kutub saling didekatkan “ halaman 47 s.d halaman 51 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil percobaan tersebut

VI.3. Penutup                   :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. Magnet adalah benda yang dapat menarik benda-benda terbuat dari besi, baja, nikel, kobalt.
  1. Benda-benda dapat digolongkan menjadi :
    1. Ferromagnetik ( bahan magnetik ) adalah benda-benda yang dapat ditarik dengan kuat oleh magnet dan dapat dibuat menjadi  magnet.

Contoh : besi, baja, nikel, kobalt.

  1. Paramagetik adalah benda-benda yang ditarik dengan lemah oleh magnet.

Contoh : kain, kertas, plastik, kaca

  1.  Diamagnetik adalah benda-benda yang titolak oleh magnet.

Contoh : emas, bismut, seng

Dalam kenyataannya paramagenti dan diamagnetik sukar

dibedakan.

  1. Feromagentik dibedakan menjadi :
    1. Magnet keras :

adalah logam yang sangat sukar dijadikan menjadi magnet, tetapi setelah menjadi magnet sukar dihilangkan kemagnetannya ( dapat menyimpan sifat kemagnetannya dalam jangka waktu lama ). Sehingga cocok untuk dibuat menjadi magnet permanen.

Contoh : baja dan alcomax ( logam paduan besi )

  1. Magnet lunak

adalah logam yang sangat mudah dijadikan menjadi magnet, tetapi setelah menjadi magnet mudah dihilangkan kemagnetannya ( tidak dapat menyimpan sifat kemagnetannya dalam jangka waktu lama ). Sehingga cocok untuk dibuat menjadi magnet sementara.

Contoh : besi dan mumetal ( logam paduan nikel )

  1. Kutub magnet merupakan bagian magnet yang memiliki gaya tarik paling kuat.
  1. Sifat-sifat magnet :
    1. Mgnet selalu memiliki dua kutub
    2. Magnet yang bergerak bebas ( isalnya digantung ) selalu menghadap arah utara dan selatan bumi.
    3. Kutub utara magnet menghadap ke arah utara bumi dan kutub selatan magnet menghadap ke arah selatan bumi
    4. Kutub senama tolak-menolak dan kutub tidak senama tarik-menarik.
  1. Teori kemagnetan :

Sebuah magnet terdiri dari sejumlah magnet-magnet sangat kecil, yang disebut magnet elementer ( magnetic domain ).

  1.  Besi magnet : magnet-magnet elementernya menunjuk ke satu arah yang sama, maka efek tarik-menarik ini saling dijumlahkan pada ujung-ujung magnet.
  1.  Besi bukan magnet : magnet-magnet elementernya menunjuk ke arah sembarangan, maka efeknya saling meniadakan. sehingga terdapat kutub-kutub bebas pada ujung-ujung magnet.

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

Siswa diminta untuk mengerjakan latihan nomor :1 dan 2, nomor 3, nomor 4 dan nomor 5.halaman 48, 51 dan halaman 52 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B

7.2. Kinerja Ilmiah :

Siswa dinilai ketika :

  • menggolongkan benda-benda sebagai ferromagnetik atau bukan magnetik
  • menemukan bagian dari magnet yang memiliki gaya magnetik paling kuat
  • menyelidiki arah memanjang sebuah magnet batang
  • menyelidiki sifat-sifat magnet

VIII. Alat dan Bahan :

Pada percobaan :

  • Menggolongkan benda-benda sebagai ferromagnetik atau bukan magnetik

Alat dan bahan : magnet batang, benda-benda di sekitar ( paku besi, pisau cukur ( baja ), nikel, kobalt, tembaga ( misalnya kawat listrik, alumunium, plastik dan karet )

  • Menemukan bagian dari magnet yang memiliki gaya magnetik paling

kuat

Alat dan bahan : kotak karton, magnet batang, serbuk besi

  • Menyelidiki arah memanjang sebuah magnet batang

Alat dan bahan : magnet batang, seutas benang,kuat dan sebuah kompas.

  • Menyelidiki sifat-sifat magnet :

Alat dan bahan : dua magnet batang berukuran sama dan kutub-kutubnya ditandai.

Mengetahui :                                                                           Penyusun

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran IX.2.2.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : IX.2. Kemagnetan

Sub. Materi Pokok      : IX.2.2. Membuat, Menghilangkan dan

Menyimpan Magnet

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

  1. Standar Kompetensi      : 4. Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya

dalam    kehidupan sehari-hari

  1. Kompetensi Dasar          : 4.1 Menyelidiki gejala kemagnetan dan cara membuat

magnet

III. Indikator               :

  • Mendemontrasikan cara membuat magnet dengan cara menghilangkan sifat kemagnetan.

IV. Tujuan Pembelajatan        :

Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan tiga cara membuat magnet
  2. menjelaskan kutub-kutub yang diperoleh cara menggosok
  3. menjelaskan kutub-kutub yang diperoleh cara induksi
  4. menjelaskan kutub-kutub yang diperoleh cara mengaliri arus listrik
  5. menjelaskan cara menyimpan magnet dengan aman
  6. menjelaskan teori kemagnetan bumi
  7. memecahkan masalah sehari-hari tentang deklinasi dan inklinasi

Kinerja Ilmiah

Melalui percobaan siswa mampu        :

  1. membuat magnet dengan menggosok, induksi dan dialiri arus listrik
  2. membuat kompas sederhana

V. Materi Pokok

Kemagnetan

VI.  Langkah Pembelajaran    :

VI.1. Pendahuluan                        :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

Pengetahuan Prasyarat         :

Apakah kalian bisa membuat kompas ?

VI.2. Kegiatan Inti                       :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan  “membuat sebuah magnet dengan cara menggosok “,membuat sebuah magnet dengan cara menggosok “, “ membuat kompas sederhana “,  halaman 53, halaman 54, halaman 55 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil percobaan tersebut

VI.3. Penutup                   :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas )

:

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

  • · Siswa diminta untuk mengerjakan latihan nomor :6. nomor 7 dan nomor 8.halaman 48, 51 dan halaman 52 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab soal kompetensi halaman 60 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 11 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B

7.2. Kinerja Ilmiah

Siswa dinilai ketika :

  • membuat magnet dengan menggosok, induksi dan dialiri arus listrik
  • membuat kompas sederhana

VIII. Alat dan Bahan :

Pada percobaan :

  1. membuat magnet dengan cara menggosok
  • sebuah magnet batang
  • sepotong baja
  1. Membuat kompas sederhana
  • Sebuah jarum baja panjang
  • Sebuah magnet batang yang kutub-kutubnya telah ditandai
  •  pita, perekat, sepotong gabus, sebuah wadah, air.
  1. membuat magnet dengan cara induksi :
  •       Sebuah magnet batang kuat yang kutub-kutubnya telah ditandai
  • sepotonh besi dan sepotong baja bukan magnet
  • sebuah kompas.

Mengetahui :                                                                           Guru Mat. Pel

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.3.

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA/Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : IX.2. Kemagnetan

Sub. Materi Pokok      : IX.2.3. Medan Magnetik

Alokasi Waktu            : 2 x 45 menit

  1. Standar Kompetensi      : 4.  Memahami konsep kemagnetan dan penerapannya

dalam    kehidupan sehari-hari

  1. Kompetensi Dasar          : 4.1 Menyelidiki pemanfaatan kemagnetan dalam

produk teknologi

III. Indikator               :

  • menjelaskan sifat medan magnet secara kuantitatif di sekitar kawat bermuatan arus listrik

IV. Tujuan Pembelajaran        :

IV.1 Pemahaman dan  Penerapan Konsep

Siswa mampu :

  1. menjelaskan pengertian medan magnet
  2. menjelaskan tiga aturan tentang garis-garis gaya magnetik
  3. menggambarkan garis gaya magnet ketika sebuah magnet ditaburi serbuk besi
  4. menggambarkan garis gaya magnet ketika sebuah magnet ditaburi serbuk besi
  5. menjelaskan bahwa di sekitar arus listrik terdapat medan magnet
  6. menggambarkan garis gaya magnet di sekitar kawat berarus listrik
  7. menggambarkan garis gaya magnet di sekitar kumparan berarus listrik

III.2. Kinerja Ilmiah

Melalui percobaan siswa mampu        :

  • melihat dan menggambarkan garis-garis gaya magnet yang dihasilkan oleh sebuah magnet menggunakan serbuk besi
  • menggambar garis-garis gaya magnet yang dihasilakan oleh magnet batang menggunakan kompas

IV. Materi Pokok

Kemagnetan

V.  Langkah Pembelajaran      :

V.1. Pendahuluan             :

Motivasi                    :

Guru mengajukan pertanyaan :

Mengapa pakau harus diletakkan dekat dengan magnet agar dapat ditarik  oleh magnet ?

Pengetahuan Prasyarat         :

Pengertian magnet

Benda-benda yang ditarik dengan kuat oleh magnet

V.2. Kegiatan Inti             :

  • Siswa diminta berkelompok untuk melakukan percobaan untuk “melihat garis-garis gaya nagnetik yang dihasilkan oleh sebuah magnet batang dengan serbuk besi“, “melihat garis-garis gaya nagnetik yang dihasilkan oleh sebuah magnet batang dengan kompas “,  halaman 62, halaman 64,  buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B..
  • Secara berkelompok siswa diminta untuk menyimpulkan hasil percobaan tersebut

V.3. Penutup                     :

Guru membimbing siswa untuk membuat kesimpulan ( diskusi kelas ) :

  1. Medan magnet adalah ruang di sekitar sebuah magnet di mana magnet lain atau benda-benda lain dari bahan ferromagnetik akan mengalami gaya magentik jika diletakkan dalam ruang tersebut.
  1. Tiga aturan tentang garis gaya magnetik :

VII.   Penilaian            :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep

  • · Siswa diminta untuk mengerjakan latihan nomor :6. nomor 7 dan nomor 8.halaman 48, 51 dan halaman 52 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab soal kompetensi halaman 60 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B
  • · Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 1 s.d 11 buku Sains Fisika SMP Martin Kanginan, Penerbit Erlangga jilid 3B

7.2. Kinerja Ilmiah :

Siswa dinilai ketika :

  • membuat magnet dengan menggosok, induksi dan dialiri arus listrik
  • membuat kompas sederhana

VIII. Alat dan Bahan :

Pada percobaan :

  1. membuat magnet dengan cara menggosok
  • sebuah magnet batang
  • sepotong baja
  1. Membuat kompas sederhana
  • Sebuah jarum baja panjang
  • Sebuah magnet batang yang kutub-kutubnya telah ditandai
  •  pita, perekat, sepotong gabus, sebuah wadah, air.
  1. membuat magnet dengan cara induksi :
  •       Sebuah magnet batang kuat yang kutub-kutubnya telah ditandai
  • sepotonh besi dan sepotong baja bukan magnet
  • sebuah kompas.

Mengetahui :                                                                           Penyusun         :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.4.

                        Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Tata Surya

Sub Materi Pokok       : 15.1.1. Planet

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR     :5. 1. Mendiskripsikan karakteristik sistem tata surya

III    INDIKATOR                             :

  • mendiskripsikan peredaran bulan mengelilingi bumi dan bumi mengelilingi matahari
  • menjelaskan bahwa ada gaya tarik di anatara matahari dan bulan yang disebut gravitasi, jarak semakin jauh, semakin kecil gravitasinya.
  • Mendiskripsikan orbit .planet mengitari matahari berdasarkan model tata surya
  • Mendiskripsikan perbandingan antara planet ditinjau massa, jari-jari, jarak rata-rata ke matahari dsb menggunakan tabel

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat :

  • menjelaskan penertian tata surya
  • bahawa semua anggota tata surya berputar mengelilingi matahari ( matahari sebagai pusat tata surya ).
  • Menyebutkan urutan anggota tata surya
  • Menjelaskan mengapa planet dapat terlihat
  • Menggambarkan bentuk orbit planet
  • Menjelaskan menjelaskan hukum Kepler
  • Menjelaskan mengapa planet-planet bergerak mengelilingi matahari
  • Menjelaskan perbandingan antar planet

Kinerja Ilmiah                             :

  • Siswa dapat :

1.  bekerja sama

2. jujur dalam mengemukaan hasil percobaan

3. menghargai pendapat teman dalam diskusi .

4. mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )

5. Dapat membuat model tata surya

  1. Materi Pokok:

Tata Surya

VI.        Langkah Pembelajaran :

6.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Atas dasar apakah bumi dikatakan mengelilingi matahari? Mengapa

lanet-planet termasuk bumi mengelilingi matahari?

Pengetahuan Prasyarat   :

Pernah melihat matahari, bulan, bintang

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Pengertian tata surya sampai pada satelit alamiah ”  halaman 77 s/d 84 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Tata surya adalah suatu sistem dengan matahari sebagai pusat dikitari oleh planet-planet dan benda-benda antar planet seperti asteroid, komet dan meteorid.
  1. Planet adalah benda gelap yang mengorbit sebuah bintang yaitu matahari.
  1. Planet dapat terlihat karena planet memantulkan cahaya yang diterima dari matahari.
  1. Planet yang dapat dilihat langsung tanpa teropong : Merkurius, Venus, Bumi, Mars dan Jupiter Sedangaan planet Saturnus. Uranus, Neptunus dan Pluto harus menggunakan teleskop untuk dapat dilihat.
  1. Bentuk orbit planet :

Menurut Johanes Kepler berdasarkan perhitungan matematis :

Hukum I Kepler :

Setiap planet bergerak dalam orbit berbentuk elips mengitari Matahari, dengan Matahari berada di salah satu fokusnya.

“ Kelajuan gerak planet pada orbitnya bertambah besar ketika mendekati Matahari dan bertambah kecil ketika menjauhi Matahari”.

  1. Di titik Perihelium kelajuan planet mengelilingi Matahari = 30,2 km/s

Di titik Aphelium kelajuan planet mengelilingi Matahari = 29,2 km/s

  1. Planet-planet bergerak menglilingi matahari, karena adanya gravitasi.

Oleh karena massa matahari sangat besar ( 300.000 kali massa bumi ), maka planet-planet merasakan gravitasi Matahari sangat kuat. Gravitasi Matahari inilah yang menyebabkan planet-planet tidak menempuh garis lurus, melainkan bergerak mengelilingi matahari.Planet-planet tidak akan bertabrakan karena :

  • Tiap planet jaraknya terhadap matahari berbeda
  • Orbit tiap planet berbeda
  • Lintasan planet dalam orbitnya selalu tetap
  1.  Revolusi adalah gerak planet mengelilingi Matahari, makin jauh jaraknya terhadap Matahari makin besar period planet tersebut.
  1. Palnet selain berevolusi juga berotasi ( berputar pada porosnya )..
  1. Perbandingan Antaraplanet :
Terkecil Terbesar
Jari-jari orbit Merkurius Pluto
Ukuran Pluto Jupiter
massa Pluto Jupiter
Massa jenis Saturnus Bumi
Periode rotasi Jupiter Venus
Periode revolusi Merkurius Pluto

k. Satelit benda kecil yang mengitari sebuah planet sebagai pengiring

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 1 s/d 6   halaman 85 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 1 s/d 10 halaman 106  dan soal essay nomor 1 s/d 11 halaman 109buku Sains Fisika SMP Kelas I APenerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah      :

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan dst
  • Pengamatan ketika siswa membuat model tata surya

VIII.     Alat dan Bahan :

  • tabel tentang data-data planet

Mengetahui :                                                                              Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                 …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.5

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2   Materi Pokok

15.1. Tata Surya

Sub Materi Pokok       : 15.1.2.Benda Antar Planet

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR     :5. 1. Mendiskripsikan karakteristik sistem tata surya

III    INDIKATOR                             :

  • Menunjukkan persamaan dan perbedaan perilaku benda langit komet & asteroid

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat :

  • menyebutkan benda-bemda yang termasuk benda antarplanet
  • menjelaskan bagaimana benda antarplanet terbentuk
  • menjelaskan mengapa ekor komet memanjang ketika mendekati matahari
  • menjelaskan bagaimana komet terbentuk
  • membedakan antara meteor, metorit, meteorid

Kinerja Ilmiah                  :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .
  2.                      4.  mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )
  1. Materi Pokok:

Tata Surya

VI.     Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                           :

Apakah ada benda diantara planet-planet yang juga mengelilingi

matahari?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian tata surya, bintang, bumi dan planet

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Benda Antarplanet ”  halaman 85 s/d 91 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Benda antar planet adalah benda-benda yang bidang edarnya di antara planet dan mengelilingi matahari.
  1. Benda antarplanet al :
  • Asteroid
  • Komet
  • Meteorid
  1. Asteroid ( planetoid )

Terletak di antara planet Mars dan Jupiter, jumlahnya sekitar 100.000 dalam sabuk Asteroid

  1.  Asterioid terbentuk ada beberapa pendapat :
  • Salah satu satelit Jupiter meledak membentuk bongkahan-bongkahan
  • Para ilmuwan beranggapan asteroid terbentuk dari sisa-sisa bahan dasar pembentukan planet
  1.  Komet adalah benda antarplanet berupa bongka es dan debu yang meluncur sangat cepat melintasi tata surya.
  1. Ekor komet memanjang karena panas matahari meleburkan baha-bahan permukaan inti. Gas-gas yang lolos membawa debu halus membaur ke dalam koma. Gas-gas ini kemudian dihalau menjauh matahari  oleh angin dan tekanan matahari, sehingga ekor komet selalu menjauhi matahari.
  1. Ekor komet adalah gas bercahaya yang terbentuk ketika komet di dekat matahari.
  1. Komet dikelompokkan menjadi :
  • Komet periodik ( penampakkannya dapat dilihat dalam selang waktu yang teratur )
  • Komet non periodik ( tidak dapat di perkirakan karena periodenya sangat lama ).
  1. Komet sewaktu-waktu akan musnah selamanya.
  1. Komet terbentuk dari bagian kecil yang tertinggal ketika tata surya terbentuk.
  1. Meteor, meteorid dan meteorit :
  • Meteorid adalah benda-benda langit yang berupa batuan-batuan.
  • Meteor adalah meteorid yang memasuki atmosfir bumi. Karena gesekan dengan atmosfir bumi meteorid menjadi panas dan berpijar maka disebut meteor ( bintang jatuh ).
  • Meteorit adalah sisa-sisa meteorid yang sampai ke permukaan bumi.
  1. Hujan meteor

Ketika komet dan asteroid mendekati matahari terjadilah sublimasi ( penguapan ), akibatnya di sepanjang orbit bumi penuh dengan debu-debupeninggalan komet dan asteroid. Inilah yang disebut hujan meteor.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • mengerjakan kegiatan 3.2. membuat kliping halaman 91 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga
  • Siswa diminta untuk menjawab pertanyaan nomor 7 s/d 12   halaman 92 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 23 s/d 33 halaman 107 s/d 106  dan soal essay nomor 12 s/d 18 halaman 109 buku Sains Fisika SMP Kelas I APenerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah      :

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap,

kejujuran, kedisiplinan, kemauan dst

  • Guru menilai kliping tentang hujan meteor.

VIII.       Alat dan Bahan :

Koran bulan November 2001 dabn bulan Desember 2001

Mengetahui :                                                                     Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                       …………………..

NIP…………………..                                                            NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.6

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Matahari dan Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.1.3.Matahari

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 2  Mendiskripsikan Matahari sebagai bintang dan

bumi sebagai salah satu planet.

III    INDIKATOR                             :

  • Mendiskripsikan matahari sebagai salah satu bintang
  • Mengenali sumber pembentukan energi matahari
  • Menunjukkan susunan lapisan-lapisan matahari *)

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • mengapa matahari dikelompokkan sebagai bintang
  • unsur-unsur penyusun matahari
  • mengapa warna matahari berbeda pada pagi dan siang hari
  • proses pembentukan energi matahari
  • sampai kapan matahari masih bersinar
  • pengaruh matahari ke bumi
  • susunan lapisan-lapisan matahari

Kinerja Ilmiah                   :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .

4. mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )

5. menyumbangkan Ide yang cemerlang dalam kelompok

6. membuat kesimpulan yang benar

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa matahari dikatakan sebagai bintang?
  • Mengapa pada pagi hari  matahari berwarna kemerahan?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian bintang, planet

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Matahari Sebagai Bintang samapai pana sususnan lapisan matahari ”  halaman 95 s/d 102 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Matahari dikelompokkan sebagai bintang, karena baik matahari maupun bintang :
  • berbentuk gas pijar dan memancarkan cahaya sendiri
  • memproduksi sumber energinya berdasarkan reaksi fusi inti
  1. Matahari adalah bintang yang tampak paling besar dari bumi, karena jaraknya paling dekat ke bumi dibandingkan dengan jarak bumi ke bintang-bintang yang lain. Jarak rata-rata bumi ke matahari = 150 juta kilometer = 1 astronomi.
  2. Unsur-unsur penyususn matahari :

75 % unsur hidrogen, 20 % unsur helium dan 5 % unsur lain yaitu : ( oksigen, karbon dan neon ).

  1. d.        Warna matahari berkaitan dengan suhu matahari. Suhu matahari yang sangat tinggi itu hanya dapat ditaksir dengan, diperkirakan suhu :
  • Inti matahari 15 juta Kelvin berdasarkan teori penyusustan Helmholtz.
  • Permukaan matahari 5.700 K berdasarkan teori pergeseran Wien, suhu sebesar ini berkaiatan pada fotosfer yang berwarna kuning.
  • Seperti membakar besi, mula-mula berwarna merah ( suh rendah ) kemudian biru ( suhu tinggi ), oleh karena itu pada pagi hari ketika efek panas hampir tidak dirasakan ( suhu masih rendah ) warnanya kemerah-merahan dan ketika suhu sudah meninggi ( siang hari ), warna Matahari putih kekuningan dan ketika panas terik, warnanya kebiru-biruan.
  1. Proses pembentukan energi Matahari :

Karena suhu yang sanga t tinggi ( 15 juta Kelvin ), maka di dalam inti Matahari memungkinkan terjadinya reaksi fusi inti hidrogen, yaitu bergabungnya dua inti hidrogen membentuk satu inti helium.

Massa satu inti helium lebih kecil daripada massa dua inti hidrogen, selisih massa ini ( antara massa sebelum dan sesudah reaksi ) itulah yang menjadi energi.

Rumus : E = Δ m c2

  1. Berdasarkan perhitungan matematis massa matahari akan berkurang 4,6 juta ton perdetik. Diperkirakan 5 milyar tahun lagi sebelum akhirnya mengalami kematian.
  2. Energi yang diterima Bumi :

Setiap 1 cm2 di Bumi menerima 8,2 joule/menit yang disebut juga tetapan Mataharai. Energi total yang diterima Bumi = 2,3 x 1028 joule/menit. Energi ini hanya     1/2 milyar bagian dari energi total matahari.

  1. Sinar matahari yang diterima Bumi akan menimbulkan siklus udara. Oleh karena itu ketika sinar matahari memanaskan air laut, air laut menguap. Bersamaan dengan arsu udara, Uap air laut naik ke atas, ketika mendingin membentuk awan. Jika awan jenuh , uap akan jatuh dan terjadilah hujan.
  2. Sinar matahari juga berguna untuk proses fotosinteses atau asimilasi.

Sinar ultraviolet merupakan provitamin D yang dapat sangat diperlukan untuk pembentukan tulang. Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan penyakit rachitis, tetapi terlalu banyak sinar ultraviolet menyebabkan kanker kulit.

  1. Penggunaan enrgi matahari :
  • Panel surya mengubah energi surya menjadi energi kalor , digunakan untuk mandi air hangat dan mencuci dengan air hangat.
  • Sel fotovaltaik mengubah energi surya menjadi energi listrik
  1. Lapisan-lapisan matahari :
    1. Inti matahari
    2. Fotosfer
    3. Kromosfer
    4. korona

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 13 s/d 20 halaman 102 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 34 s/d 50 halaman 108 s/d 109  dan soal essay nomor 20 s/d 25 halaman 109 s/d 110 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah      :

Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara memberikan jawaban, cara menuangkan pendapat/ide, cara membuat kesimpulan  dst

VIII.Alat dan Bahan :

Alat perga :

  • Carta proses terjadinya energi matahari
  • Carta penggunaan energi matahari
  • Carta susunan lapisan matahari

Mengetahui :                                                                    Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                                  …………………..

NIP…………………..                                                           NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran IX.2.7

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.2. Matahari dan Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.1. Bentuk dan Ukuran Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 2  Mendiskripsikan Matahari sebagai bintang dan

bumi sebagai salah satu planet.

III. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • menjelaskan bentuk, ukuran , ciri-ciri dan perilaku Bumi
  • membuktikan bahwa bentuk Bumi bulat
  • menjelaskn mengapa setiap benda yang terlepas selalu jatuh ke Bumi
  • menjelaskan mengapa planet Bumi dikatakan merupakan planet yang memiliki massa jenis paling besar

IV.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

V.        Langkah Pembelajaran :

5.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa kapal yang berlayar meninggalkan pelabuhan, bagian badan terlebih dahulu baru disusul tiang-tiang kapal yang hilang dari pandanganmu?
  • Mengapa bagian tiang-tiang kapal yang tampak terlebih dahulu ketika kapal berlabuh?

Pengetahuan Prasyarat      :

Pengertian Bumi sebagai planet

5.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”bentuk, ukuran, ciri dan perilaku Bumi ”  halaman 112s/d 114 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

5.3.  Penutup :

Melalui diskusi, disimpulkan :

  1. Bukti-bukti bentuk Bumi bulat :
  • Kapal yang meninggalkan pelabuhan, yang hilang dari pandangan terlebih dahulu adalah badan kapal baru kemudian tiang-tiang kapal
  • Potret bumi menunjukkan bahwa Bumi berbentuk bulat
  • Pelayaran Christopher Columbus, berlayar terus ke satu arah tertentu ternyata akan kembali ke tempat semula.
  • Tampak dari dari bulan seperti kelereng yang berwarna biru putih yang tergantung di kegelapan antariksa.
  1. Bentuk Bumi tidak bulat seperti bola melainkan agak pepat di kedua kutubnya dan agak menggembung di kathulistiwa.
  1. Gravitasi Bumi

Gravitasi bergantung pada massa dan jari-jarinya. Bumi memiliki massa yang sangat besar, maka gravitasinya juga sangat besar.

Bukti Bumi memiliki gravitasi : setiap benda terlepas di udara akan jatuh ke tanah.

  1. Massa jenis Bumi

Massa jenis Bumi dapat diketahui karena massa dan jari-jari Bumi sdh diketahui, yaitu 5.500 kg/m3 atau 5,5 kali massa jenis air. dengan mengetahui massa jenis Bumi, maka dapat diketahui kandungan Bumi yaitu : sebagian besar terdiri dari gabungan batuan dan bahan-bahan logam. Berdasarkan kandungan ini massa jenis Bumi paling besar dibandingkan palnet-planet yang lain.

VI.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 1 dan 2 halaman 114 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal essay nomor 1 s/d 3 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

VII.    Alat dan Bahan :

Studi ke pelabuhan untuk membuktikan bahwa bentuk Bumi bulat.

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                     …………………..

NIP…………………..                                             NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran IX.2.8

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.2. Rotasi Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Mendiskripsikan karakteristik dan perilaku bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • pengertian rotasi
  • alasan mengapa kita tidak bisa merasakan bahwa Bumi berotasi
  • akibat-akibat rotasi Bumi
  • mengapa setiap 15 º bujur memiliki perbedaan waktu 1 jam

Kinerja Ilmiah                   :

Siswa dapat :

1.     bekerja sama

  1.                      2.     menghargai pendapat teman dalam diskusi .
  2.                      4.     mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )
    1. siswa dapat membuktikan bahwa rotasi bumi dapat menyebabkan pergantian siang    malam.

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa kapal yang berlayar meninggalkan pelabuhan, bagian badan terlebih dahulu baru disusul tiang-tiang kapal yang hilang dari pandanganmu?
  • Mengapa bagian tiang-tiang kapal yang tampak terlebih dahulu ketika kapal berlabuh?

Pengetahuan Prasyarat      :

Bentuk bumi

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa melakukan percobaan kegiatan 4.2. “Menunjukkan bahwa roatasi bumi menyebabkan pergantian siang dan malam” halaman 115 s/d 116 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Prinsip rotasi Bumi dan akibatnya ”  halaman 114 s/d 120 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Selain berputar mengelilingi matahri ( berevolusi ), Bumi juga berputar pada porosnya ( berotasi )
  2. Waktu 1 kali rotasi 23 jam 56 menit 4,09 detik ( 1 hari ).
  3. Kita tidak merasakan adanya rotasi bumi, karena kita, udara dan air laut ditahan oleh gravitasi bumi, yang menyebabkan kita dan benda-benda di sekitar turut bergerak sehingga kita tidak merasakan rotasi Bumi.
  4. Akibat rotasi bumi:
  •     Pergantian siang dan malam
  •     Gerak semu harian matahari
  •     Penggembungan di kahulistiwa dan pepat di kedua kutubnya
  •     Perbedaan waktu untuk tempat-tempat yang berbeda derajat bujurnya.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 3 dan 5 halaman 120 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 1 s/d 9 essay nomor 4 s/d 7 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

VIII.   Alat dan Bahan :

  • globe
  • model Tata surya

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                  …………………..

NIP…………………..                                             NIP…………………..

Rencana  Pelaksanaan Pembelajaran IX.2.9

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.3. Revolusi Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Mendiskripsikan karakteristik dan perilaku bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • pengertian revolosi
  • akibat revolusi bumi
  • mengapa hanya daerah tertentu yang mengalami perubahan 4 musim
  • perbedaan antara kalender Surya dengan kalender Masehi
  • pengertian tahun kabisat

V.    Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.    Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

Mengapa di Eropa mengalami perubahan 4 musim?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian rotasi

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Prinsip revolusi Bumi dan akibatnya ”  halaman 120 s/d 125 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Bumi berevolusi dengan araha sama dengan arah rotasinya, yaitu dari timur ke barat ( berlawanan jarum jam ). Lama 1 x berevolusi 365 ¼ hari
  2. Akibat revolusi Bumi :
  • Pergantian siang dan malam
  • Perubahan lamanya siang dan malam
  • Gerak semu tahunan matahari
  • Terlihatnya rasi bintang yang berbeda dari bulan ke bulan
  1. Eropa mengalami 4 musim, karena Eropa terletak di daerah yang mengalami kadang miring ke arah Matahari kadang menjauhi Matahari.
  2. Daerah Khatulistiwa hanya mengalami dua musim yaitu musim panas dan musim hujan. Hal ini disebabkan karena di Kathulistiwa tidak pernah miring miring ke Matahari.
  3. Kalender merupakan perhitungan selama 1 tahun yang terdiri dari bulan, minggu dan hari
  4. Tahun Kabisat ( menutut Julius Caesar ) adalah tahun-tahun yang bilangannya habis dibagi empat, umurnya 366 hari dan bulan Pebruari umurnya 29 hari.

Contoh : tahun 1.800, 1.900, 2.000

  1. Tahun Kabisat ( menutut Paus Gregorius ) adalah tahun-tahun yang bilangannya habis dibagi empat dan hanya tahun abad yang bilamgannya habis dibagi 400, umurnya 366 hari dan bulan Pebruari umurnya 29 hari.

Contoh : tahun 2000, sedangkan tahun 1.800 dan  tahun 1.900 bukan tahun kabisat, karena tidak habis dibagai 400

Tahun abad yang termasuk tahun kabisat umurnya 366 hari

Tahun abad yang tidak termasuk tahun kabisat umurnya 365 hari.

  1. Kalender Masehi ( kalender surya ) adalah kalender yang berdasarkan periode peredaran semu tahunan Matahari dai titik Aries sampai ke titik itu lagi. umurnya 365 hari 5 jam 48 menit dan 46 detik.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

  • menjawab pertanyaan nomor 6 s/d dan 11 halaman 125 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 10 s/d 17 essay nomor 8 s/d 12 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

VIII.    Alat dan Bahan :

  • globe
  • carta perubahan 4 musim dan gerakan bumi mengelilingi Matahari.

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                              …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Pelaksanaan  Pembelajaran IX.2.10

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.1. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.1.1.4. Bulan

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan period rotasi bulan dan posisinya terhadap bumi
  • Memaparkan terjadinya gerhana bulan, gerhana matahari dan menghubungkannya dengan peristiwa pasang-susrut air laut

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan  :

  • pengertian bulan sebagai satelit
  • mengapa dari Bumi Bulan tampak hampir sama besarnya dengan Matahari
  • akibat tidak adanya atmosfer di Bumi
  • tiga gerakan yang dilakukan bulan sekaligus
  • mengapa muka bulab yang tampak dari Bumi selalu sama
  • perbedaan bulan sideris denga bulan sinodis
  • fase bula selama mengelilingi Bumi
  • kalender Hijriah ( Komariah )
  • proses terjadinya gerhana bulan dengan gerhana matahari
  • penyebab pasang surut air laut
  • manfaat pasang surut air laut

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1. Pendahuluan ( awal )       :

Motivasi                           :

  • Mengapa mengapa bulan tampak mengikuti kita terus?
  • Mengapa muka Bulan yang menghadap Bumi selalu sama?

Pengetahuan Prasyarat      :

Pengertian rotasi dan revolusi

5.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ”Bulan sebagai satelit Bumi ”  halaman 125 s/d 129 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk melakukan percobaan kegiatan 4.3. “ Menyelidiki penyebab bentuk bulan bagi pengmat di Bumi” halaman 130 dan kegiatan 4.4 . halaman 134 s/d 145 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan

:

  1. Muka Bulan selalu sama tampak dari Bumi, karena sekali rotasi     Bulan sama dengan sekali revolusinya, yaitu 27,3 hari.
  1. Dari Bumi, Bulan tampak hampir sama besarnya dengan Matahari karena Bulan adalah benda langit yang paling dekat dengan Bumi yang jaraknya 380 rigu km sedangakan jarak Bumi Matahari 150 juta km.
  1. Tidak adanya atmosfir di Bulan, mengakibatkan :
  • Suhu di Bulan dapat berubah secara cepat
  • Bunyi tidak bisa merambat di Bulan
  • Langit di Bulan tampak hitam kelam
  • Di Bulan tidak mungkin ada kehidupan
  1. Bulan melakukan tiga gerakan sekaligus, yaitu :
  • Berputar pada porosnya
  • Berputar mengelilingi Bumi
  • Bersama-sama Bumi mengelilingi Matahari
  1. Bulan sideris dan bulan sinodis :
  • Bulan sideris adalah periode rotasi Bulan dengan mengacu ke satu bintang jauh sekain Matahari, umurnya 27,3 hari
  • Bulan sinodis adalah periode rotasi Bulan dengan mengacu ke  Matahari ( 1 putaran mengelilingi Matahari ), umurnya 29,5 hari
  1. Kesimpulan dari percobaan :
  • Bentuk Bulan yang berbeda-beda oleh pengamat di Bumi selama Bulan mengorbit Bumi, disebabkan oleh perbedaan bagian sinar matahari yang mengenai separo muka bula yang menghadap Bumi.
  • Fase Bulan :
    • Bulan baru atau bulan perbani atau bulan mati, yaitu kedudukan Matahari, Bulan dan Bumi berada pada satu garis lurus dan bulan berada di antara bumi dan matahari.

Akibatnya bulan tidak tampak dari Bumi.

  • Bulan sabit
  • Kuartir awal
  • Bulan benjol
  • Bulan purnama
  • Bulan benjol
  • Kuartir akhir
  • Bulan sabit
  1. Kalender Hijriah ( Komariah ) dihitung berdasarkan lama peredaran bulan dari bulan baru sampai ke bulan baru berikutnya ( periode sinodik ), adalah 29,5 hari. Dan dikenal juga sebagai kalender bulan.
  1. Gerhana terjadi akibat cahaya merambat lurus.

Gerhana ada 2 macam, yaitu :

  • Gerhana Bulan disebabkan oleh bayangan Bumi yang menutupi sinar Matahari yang menuju ke Bulan.

Gerhana Bulan hanya mungkin terjadi pada bulan purnama ( pada saat Matahari, Bumi dan Bulan terletak pada satu garis lurus ).

  • Gerhana Matahari disebabkan oleh bayangan Bulan yang menutupi sinar Matahari yang menuju ke Bumi.

Gerhana Matahari hanya mungkin terjadi pada bulan baru ( pada saat Matahari, Bulan dan Bumi terletak pada satu garis lurus ).

  1. Pasang dan surut air laut adalah peristiwa naik dan turunnya permukaan air laut.

Penyebab utama  pasang dan surut air laut adalah gravitasi Bulan, walaupun gravitasi Matahari juga mempengaruhi.

  • Pasang besar ( pasang purnama atau pasang perbanai ): ketika Bulan dan Matahari menghasilkan gravitasi yang segaris. Yaitu terjadi pada saat bulan purnama dan bulan baru.
  • Pasang kecil ( pasang neap ): ketika Bulan dan Matahari menghasilkan gravitasi yang salaing tegak lurus. Yaitu terjadi pada saat kwartir awal atau pada saat kwartir akhir.
  1. Manfaat pasang –surut :
  • Memudahkan kapal berlayar dan berlabuh
  • Membuat garam di panatai
  • Persawahan pasang –surut
  • Pembangakit listrik tenaga pasang-surut

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan penerapan Konsep        :

  • menjawab pertanyaan nomor 12 s/d 25 halaman 143 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • Menjawab soal PG nomor 18 s/d 26 essay nomor 13 s/d 33 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.

6.2. Kinerja Ilmiah

Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan , cara menuangkan ide, cara membuat kesimpulandst

VIII.  Alat dan Bahan :

  • buah berbentuk bulat ( jeruk )
  • tongkat kecil
  • lampu pijar
  • layar
  • lampu pijar kecil
  • lampu pijar besar
  • sekeping uang logam

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                              …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran Pembelajaran IX.2.11

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.2. Gerak edar bumi, bulan dan

satelit

Sub Materi Pokok       : 15.2.1.Bumi

15.2.1.5.Satelit Buatan

Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan bahwa satelit yang di orbit bumi berguna untuk mengirim informasi, memantau keadaan bumi, termasuk cuaca, dan mengamati kedaan dan dinamika jagat raya *)

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

V.       Materi Pokok :

Matahari dan Bumi

VI.       Langkah Pembelajaran :

6.1.  Pendahuluan ( awal )      :

Motivasi                          :

Bagaimana cara orang bias memotret planet-planet, misalnya Mars,

Yupiter, Saturnus dst?

Pengetahuan Prasyarat     :

Pengertian satelit, planet dst

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” satelit buatan ”  halaman 143 s/d 147 buku Sains Fisika SMP Kelas I A Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Satelit alamiah ( Bulan ) adalah benda langit yang beredar mengelilingi Bumi.

Satelit buatan adalah pesawat tak berawak buatan manusia yang diluncurkan pada ketinggian tertentuk untuk mengorbit sebuah planet.

  1. Berdasarkan aplikasi atau fungsinya, satelit dibagi atas :
  • Satelit komunikasi
  • Satelit cuaca
  • Satelit navigasi
  • Satelit penelitian sumber daya Bumi
  • Satelit penelitian
  • Satelit militer
  1. Satelit Palapa :

Satelit Palapa adalah satelit komunikasi yang dimiliki Indonesia.

Sejak tahun 1976 Indonesia hingga kini telah meluncurkan 3 generasi   satelit Palapa, yaitu :

  • Generasi A ( dua seri yaitu : Palapa A –1 dan Palapa A-2
  • Generasi B ( lima seri yaitu : Palapa B-1, Palapa B-2, Palapa B-2P, Palapa B-2R, Palapa B-4)
  • Generas C ( tahun 1996 diluncurkan satelit Palapa C-1 yang akan disusul seri yang lain ).

VII.      Penilaian :

7.1. Pemahaman dan penerapan Konsep        :

  • menjawab soal PG nomor 35  soal essay nomor 34 dan 35 halaman 154 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

7.2. Kinerja Ilmiah                                                      :

Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap, kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara berkomunikasi, cara berdiskusi, menarik kesimpulan dst

VIII.    Alat dan Bahan :

-

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan Pembelajaran IX.2.12

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.3.   Proses-proses pada Lithosfer dan

Atmosfer Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.3.1.Proses Pelapukan di Kulit Bumi

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 4  Mendiskripsikan proses-proses khusus yang

terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer yang

terkait dengan perubahan zat dan kalor

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan proses pemanasan global dan pengaruhnya pada lingkungan di bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

4.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

4.2. Kinerja Ilmiah                                    :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .
  2.                      4.  mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )
  3.                      5.   mengemukakan pendapat
  4.                      6.   menuangkan ide dalam diskusi
  5.                      7.   presentasi hasil kerja
    1. menarik kesimpulan dari kunnjungan ke  tempat-tempat di mana ada

batuan yang ditumbuhi lumut,  kemudian memeriksa lumut tersebut untuk menemukan pelapukan apa saja yang terjadi

  1.   Materi Pokok :

Proses-proses pada Lithosfer dan Atmosfer Bumi

VI.   Langkah Pembelajaran :

6.1.Pendahuluan ( awal )        :

Motivasi                            :

  • Mengapa botol plastik bisa pecah jika diisi air penuh dan disimpan dalam lemari es? Bagaimana peristiwa ini jika dihubungkan dengan pelapukan batuan?

Pengetahuan Prasyarat      :

Pengalaman sehari-hari, misalnya pernah melihat pasir, batu dst

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” Proses pelapukan di kulit bumi ”  halaman 163 s/d 178 buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk melakukan kegiatan 9.1. “ Mendemonstrasikan pelapukan botol kaca oleh air beku “halaman 165  dan kegiatan 9.3 “ Pelapukan kimia menghasilkan zat yang jenisnya baru” halaman 169 buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan

  1. Proses pelapukan adalah proses memecah batuan besar menjadi batuan kecil dan batuan kecil menjadi butiran-butiran halus. Hasil pelapukan bisa berbeda dengan mineral batuan asalnya.
  1. Tiga proses dalam pelapukan, yaitu :
  • Pelapukan – memecahkan batuan dan mungkin mengubah susunan kimia batuan pada atau di dekat permukaan bumi.
  • Mass wasting- memindahkan material batuan yang sudah melapuk menuruni lereng di bawah pengaruh gaya gravitasi
  • Erosi – mengangkut material baik yang sudah melapuk ataupun belum melalui agen yang bergerak, umumnya air, angin atau es.
  1. Pelapukan ada 2 macam, yaitu :
  • Pelapukan mekanik adalah proses memecahkan batuan kasar menjadi batuan kecil dan halus tanpa ada perubahan kimia pada mineral-mineral penyusunnya.

Pelapukan mekanik mempercepat pelapukan kimia.

  • Pelapukan kimia menghasilkan perubahan kimia pada material batuan selain  memecah batuan kasar menjadi batuan kecil dan halus
  1. Ada lima proses alami pelapukan mekanik :
    1. Aksi air beku
    2. Pemuaian akibat pembebasan tekanan
    3. Pemuaian thermal
    4. Tekanan dari kristal garam
    5. Kegiatan biologi

Proses nomor 1 dan 2 paling efektif.

  1. Tiga agen utama pelapukan kimia :
    1. air hujan
    2. oksigen
    3. asam

Asam adalah agen pelapukan kimia yang paling efektif.

Pelapukan kimia menghasilkan material-material yang lebih mudah dilarutkan dalam air daripada batuan aslinya.

  1. Jawaban pendahuluan :

Akibat gaya-gaya tektonik, maka batuan memiliki celah ( retakan ) di dalamnya. Ketika hujan, air hujan turun memasuhi celah-celah bebatuan. Ketika suhu dingin ( suhu turun di bawah 0ºC) air membeku menjadi es, sehingga air yang menjadi es tersebut memuai. Akibatnya menghasilkan gaya yang ke luar yang sangat besar.

Peristiwa ini bisa disamakan dengan pecahnya botol plastik yang berisi air sampai penuh ditutup rapat dan dimasukkan ke dalam kulkas. Air yang menjadi es tersebut memuai volumnya bertambah sehingga mendesak botol yang tertutup rapat tersebut akhirnya pecah..

VII.      Penilaian :

7.1. Pemahaman dan PenerapanKonsep         : :

  • menjawab pertanyaan nomor 1 dan 2 halaman 178 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

PR :

  • menjawab soal PG nomor 1 s/d 23  soal essay nomor 1 s/d 12 halaman191 s/d 193 buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

7.2. Kinerja Ilmiah:

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap,

kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara mengemukakan pendapat, cara menuangkan ide dalam diskusi cara presentasi hasil kerja dst

  • Cara mengamati dan menarik kesimpulan dari kunjungan ke  tempat-

tempat di mana ada batuan yang ditumbuhi lumut,  kemudian memeriksa lumut tersebut untuk menemukan pelapukan apa saja yang terjadi

VIII.   Alat dan Bahan :

  • sebuah botol plastik
  • air secukupnya
  • kulkas
  • batu gamping
  • larutan asam klorida
  • sebuah bejana kaca

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.13

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.3.   Proses-proses pada Lithosfer dan

Atmosfer Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.3.2.Proses Pemanasan Global

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR      : 5. 3  Mendiskripsikan gerak edar bumi, bulan dan

satelit buatan serta pengaruh interaksinya.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan proses pemanasan global dan pengaruhnya pada lingkungan di bumi

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

3.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

3.2. Kinerja Ilmiah           :

Siswa dapat              :

  1.                      1.   Membuat tulisan tentang penyebab naiknya suhu Bumi dan bagaimana

cara menanggulanginya.

  1.  Materi Pokok :

Proses-proses pada Lithosfer dan Atmosfer Bumi

VI.    Langkah Pembelajaran :

6.1.Pendahuluan ( awal )        :

Motivasi                            :

Apa yang kamu ketahui tentang rumah kaca ?

Pengetahuan prasyarat      :

Pengertian suhu, iklim, musim

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” Proses pemanasan global ”  halaman 178 s/d 184  buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk melakukan kegiatan 9.6. “dan halaman 180 buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3. Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh kesimpulan :

  1. Atmosfer adalah lapisan ( selimut ) udara yang mengitari Bumi yang membentang sampai ketinggian 400 km dari permukaan Bumi.
  1. Atmosfer tetap berada di tempatnya karena ditahan oleh gaya gravitasi Bumi, sehingga lapisan udara yang paling dekat dengan permukaan Bumi memiliki massa jenis paling besar.
  1. Udara tersusun 78 % nitrogen, 21 % oksigen dan 1 % gas-gas lain.
  1. Lapisan atmosfer ada 4, yaitu :
  • Troposfer (lapisan yang paling dekat dengan bumi) merupakan lapisan tempat berlangsungnya peristiwa-peristiwa cuaca (angin, awan atau hujan) dan tempat udara yang kita hirup. Ketebalannya 17 km dari ekuator.
  • Stratosfer membentang 15 sampai 50 km di atas permukaan bumi dan terdapat lapisan ozon yang melindungi dari sengatan ultra violet yang berlebihan dan tempat pesawat jet terbang.
  • Mesosfer
  • Thermosfer
  1. Efek rumah kaca ( jawaban pendahuluan )

Bumi kita diselimuti atmosfer dapat diibaratkan seperti rumah yang diselimuti kaca atau disebut rumah kaca.

Kaca adalah benda yang ditembus cahaya tampak, tetapi tidak dapat ditembus oleh sinar ultra violet dan infra merah.Sinar tampak dari matahari diserap oleh tanah dan tumbuhan di bumi, maka tanah dan tumbuhan tersebut memancarkan sinar infra merah yang tidak bisa keluar dari rumah kaca karena kaca tidak bisa ditembus oleh sinar infra merah. Akibatnya energi infra merah ini terperangkap di dalam rumah kaca, sehingga rumah kaca tetap hangat dan tumbuhan-tumbuhan di dalamya dapat hidup.

Tanpa efek rumah kaca ini suhu Bumi akan 33 ºC lebih rendah dari suhu hari ini atau sangat dingin ( – 18 ºC).

  1. Suhu rata-rata Bumi ternyata meningkat 0,3 s/d 0,6 ºC dan permukaan laut telah naik 10 sampai 25 cm selama 100 tahun terakhir.

Hal ini disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca dalam atmosfer, terutama CO2 dan penyebabnya adalah manusia. Kegiatan manusi tersebut menyebabkan banyak radiasi membumi yang terperangkap dalam atmosfer bumi sehingga permukaan bumi makin panas.

  1. Naiknya air laut disebabkan es di kutub utara maupun kutub selatan mencair akibat bumi makin panas, sehingga air laut naik. Naiknya iar laut ini menyebabkan tumbuhan dan binatang laut tidak dapat bertahan hidup.
  1. Pemanasan global juga menyebabkan :
  • Angin topan berlangsung dengan frekuensi tinggi
  • Pergeseran pada lintasan badai siklon skala besar
  • Meningkatnya frekuensi dan intensitas gelombang panas dan musim kemarau.
  1. Efek pemanasan global terhadap kesehatan :
  • Meningkanya kematian akibat : serangan jantung
  • Perubahan iklim yang memburuk memperburuk kualitas udara yang dapat melukai paru-paru.
  • Menularnya penyakit tropis secara mendunia yaitu yang disebabkan oleh gigitan serangga ( malaria, demam berdarah, demam kuning dan encephalitis ).
  1. Terjadinya hujan asam :

Pembangkit listrik, pabrik dan kendaraan bermotor menghasilkan gas buang nitrogen oksida dan belerang oksida( NO2 dan SO2) ke atmosfer. Padahal di atmosfer terdapat CO2 , Gas buang ( NO2 dan SO2) bereaksi dengan CO2 membentuk asam sulfat ( H2 SO4 merupaka asam kuat) dan asam nitrat ( H2CO3 merupakan asam lemah ).

Asam ini bercampur dengan air hujan maka disebut hujan asam. Apabila jatuh ke tumbuhan atau ikan-ikan di laut, maka tumbuhan dan ikan-ikan akan mati.

VII.      Penilaian :

6.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

  • menjawab soal PG nomor 18 dan 23 dan soal essay nomor 1318 s/d halaman 192  buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

6.2. Kinerja Ilmiah                                          :

-

VIII.     Alat dan Bahan :

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                              …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

Rencana Persiapan  Pembelajaran IX.2.14

Satuan Pendidikan      : SMP

Mata Pelajaran            : IPA Fisika

Kelas/Semester            : IX/2

Materi Pokok              : 15.3. Proses-proses pada Lithosfer dan

Atmosfer Bumi

Sub Materi Pokok       : 15.3.3.Pengaruh Proses-proses di Lingkungan

terhadap Kesehatan

                        Alokasi Waktu            :  1 x 45 menit

I.  STANDAR KOMPETENSI   : 5.   Memahami sistem tata surya dan proses yang terjadi di dalamnya.

II. KOMPETENSI DASAR     : 5. 3  Menjelaskan hubungan antara proses yang terjadi di lapisan lithosfer dan atmosfer dengan kesehatan dan permasalahan lingkungan.

III    INDIKATOR                             :

  • Menjelaskan pengaruh proses-proses di lingkungan terhadap kesehatan manusia

IV. Tujuan Pembelajaran                    :

4.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep :

Siswa dapat menjelaskan:

  • perbedaan antara satelit alam dengan satelit buatan
  • fungsi berbagai jenis satelit buatan

4.2. Kinerja Ilmiah                         :

Siswa dapat :

1.  bekerja sama

  1.                      2.  menghargai pendapat teman dalam diskusi .

4. mengkuti KBM dengan disiplin ( tepat waktu )

5. mengmukakan ide cemerlang tentang Proses-proses di lingkungan

terhadap kesehatan

6. membuat tulisan tentang dampak negative terhadap proses-proses di

lingkungan oleh manusia terhadap kesehatan

  1. Materi Pokok :

Proses-proses pada Lithosfer dan Atmosfer Bumi

VI.  Langkah Pembelajaran :

6.1.Pendahuluan ( awal )        :

Motivasi                            :

Mengapa pemakaian freon dikatakan dapat merusak lapisan ozon ?

Pengetahuan Prasyarat      :

Lapisan-lapisan atmosfer Bumi, Jenis sinar an g dipancarkan matahari

6.2. Kegiatan Inti  :

  • Secara kelompok siswa diminta untuk diskusi ” Pengaruh Proses-proses di lingkungan terhadap kesehatan”  halaman 184 s/d 188  buku Sains Fisika SMP Kelas I B Penerbit Erlangga.
  • Secara kelompok siswa diminta untuk menyimpulkan dari kegiatan di atas.

6.3.  Penutup :

Melalui diskusi, guru membimbing siswa untuk memperoleh

kesimpulan :

  1. Lapisan ozon terletak pada lapisan stratosfer bumi. Lapisan ozon berfungsi untuk meyerap 99 % energi ultra violet matahari agar tidak sampai ke permukaan bumi. 1 % ulta violet yang tidak terserap itu sampai ke permukaan bumi diperlukan untk fotosintesa tumbuh-tumbuhan.
  1. Sejak tahun 1985 para ahli mendeteksi adanya penipisan lapisan ozon dan melihat ada lubang yang muncul dan makin membesar pada lapisan ozon di daerah kutub.  Akibatnya sinar ultra violet matahari dengan leluasa sampai ke permukaan bumi. Sinar ini sangat membahayakan, karena dapat menyebabkan kanker dan katarak mata.
  1. Penyebab penipisan lapisan ozon :

Penyebabnya adalah gas freon (gas yang digunakan dalam lemari es dan penyejuk ruangan). Jika freon dibebaskan ke udara, maka freon hancur saat terkena sinar ultra violet matahari dan melepaskan klorin.

Klorin akan bereaksi dengan ozon (O3) membentuk oksigen biasa (O2), yang tidak mampu menyerap sinar ultra violet dari matahari. Akibatnya terjadi penipisan lapisan ozon, sehingga sinar ultra violet dengan mudah menembus lapiosan ozon  dan sampai ke permukaan bumi.

  1. Usaha mengurangi freon :

Penggunaan freon diganti fluida pembeku. Dan sejak tahun 1996 US berhenti memproduksi freon.

  1. Pencemaran udara :

Akibat banyaknya kendaraan bermotor, pembangkit listrik dan pabrik-pabrik yang menghasilkan gas buang ( CO )yang mencemari udara.

CO ( gas monooksida ) adalah gas yang sangat beracun dan sangat berbahaya bagi manusia.

  1. Gas CO berbahaya karena ketika kita hirup gas tersebut akan masuk ke paru-paru . Gas CO lebih mudah diikat oleh hemoglobin dalam darah daripada oksigen tetapi sukar pula untuk lepas. Akibat reaksi CO dengan hemoglobin tubuh menjadi kurang oksigen, keracunan pun terjadi.
  2. Pencemaran udara oleh timbal :

Bensin sebagai bahan bakar diberi timbal agar mobil bekerja lebih baik. Akibatnya atom-atom yang keluar dari knalpot mengandung timbal yang sangat berbahaya bagi manusia.

  1.   Keracunan timbal sangat berbahaya pada :
  • ibu hamil dan anak di bawah 5 tahun yang masih mengalami pertumbuhan otak. Otaknya akan terganggu dan IQ melemah
  • tingkah laku buruk, sakit perut dan sakit kepala berlebihan, nafsu makan turun.
  • Sulit tidur, cepat lelah dan kesulitan mendengar
  • Tubuh lemah, kehilangan koordinasi tubuh
  • Keracunan akut, bahkan kematian

VII.      Penilaian :

7.1. Pemahaman dan Penerapan Konsep        :

  • menjawab soal PG nomor 24 dan 30 dan soal essay nomor 18 s/d 23 halaman 192  buku Sains Fisika SMP Kelas IA Penerbit Erlangga

7.2. Kinerja Ilmiah                                          ::

  • Pengamatan selama kegiatan belajar berlangsung dilihat dari sikap,

kejujuran, kedisiplinan, kemauan, cara memberi ide, cara menarik

kesimpulan dst

  • Penilaian cara membuat tulisan tentang “ Dampak Negative

Proses-proses di Lingkungan oleh Manusia Terhadap Kesehatan.

  1. Alat dan Bahan :

-

Mengetahui :                                                                  Penyusun :

Ka. SMP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

…………………..                                                             …………………..

NIP…………………..                                                      NIP…………………..

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s